Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wah, Covid-19 Kemungkinan Sudah Ada di AS Sejak Desember 2019

Para peneliti studi, dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), menganalisis lebih dari 7.000 donor darah yang dikumpulkan oleh Palang Merah Amerika di sembilan negara bagian antara 13 Desember 2019 dan 17 Januari 2020. Dari jumlah tersebut, 106 sampel diuji positif antibodi terhadap SARS-CoV-2, virus penyebab COVID-19.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 02 Desember 2020  |  08:10 WIB
Sel virus Corona - Istimewa
Sel virus Corona - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA -  COVID-19 mungkin sudah tiba di Amerika Serikat pada Desember 2019, bahkan sebelum penyakit itu diidentifikasi di China, sebuah studi baru menunjukkan.

Para peneliti studi, dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), menganalisis lebih dari 7.000 donor darah yang dikumpulkan oleh Palang Merah Amerika di sembilan negara bagian antara 13 Desember 2019 dan 17 Januari 2020. Dari jumlah tersebut, 106 sampel diuji positif antibodi terhadap SARS-CoV-2, virus penyebab COVID-19.

Penemuan tersebut menunjukkan bahwa "Infeksi SARS-CoV-2 mungkin telah hadir di AS pada Desember 2019, lebih awal dari yang diketahui sebelumnya," tulis para penulis dalam makalah mereka, yang diterbitkan Senin (30 November) di jurnal Clinical Infectious Diseases dilansir dari Livescience.

Pejabat di China pertama kali melaporkan sekelompok kasus pneumonia misterius di Wuhan, yang ternyata disebabkan oleh COVID-19, pada 31 Desember 2019. Di Amerika Serikat, kasus COVID-19 pertama yang dikonfirmasi dilaporkan pada Jan . 20, 2020 di seorang warga negara bagian Washington yang baru-baru ini melakukan perjalanan ke China.

Tetapi ada petunjuk bahwa virus itu beredar lebih awal daripada yang dikenali. Kasus COVID-19 di China dilaporkan ditelusuri kembali ke 17 November 2019, Live Science sebelumnya melaporkan. Di Prancis, pengujian retrospektif sampel dari pasien yang dirawat di rumah sakit mengungkapkan pasien yang terinfeksi pada akhir Desember 2019. Dan peneliti telah menemukan antibodi SARS-CoV-2 dalam sampel darah yang dikumpulkan di Italia pada bulan September, Live Science sebelumnya melaporkan.

Dalam studi baru, dari 106 sampel yang dites positif untuk antibodi SARS-CoV-2, 39 dikumpulkan dari California, Oregon dan Washington antara 13 Desember dan 16 Desember 2019; dan 67 dikumpulkan dari Connecticut, Iowa, Massachusetts, Michigan, Rhode Island, dan Wisconsin antara 30 Desember 2019 dan 17 Januari 2020.

Tes antibodi positif menunjukkan infeksi sebelumnya dengan COVID-19, tetapi tidak dapat membuktikan bahwa seseorang terinfeksi. Ada kemungkinan antibodi terhadap virus corona lain dapat "bereaksi silang" untuk memberikan hasil yang positif. Tetapi ketika para peneliti melakukan tes tambahan untuk memperhitungkan reaktivitas silang tersebut, mereka menemukan bahwa 84 dari 90 sampel yang diuji memiliki antibodi yang spesifik untuk SARS-CoV-2.

Para penulis juga menggunakan tes yang sangat akurat untuk antibodi SARS-CoV-2. Tetapi bahkan tes yang sangat akurat masih menghasilkan sejumlah kecil hasil positif palsu. Namun, jumlah hasil positif dalam studi baru lebih tinggi dari yang diharapkan dari hasil positif palsu saja, tulis para peneliti.

Secara keseluruhan, temuan ini "membuatnya sangat tidak mungkin bahwa semua spesimen reaktif [hasil positif] mewakili positif palsu," para penulis menyimpulkan. Dengan kata lain, setidaknya beberapa dari hal positif ini dari Desember 2019 dan awal Januari 2020 kemungkinan besar disebabkan oleh infeksi COVID-19 sebelumnya.

Namun, meskipun penulis mencoba mengukur antibodi yang spesifik untuk SARS-CoV-2, "reaktivitas silang dengan virus korona lain" tidak dapat dikesampingkan, Dr. George Rutherford, profesor epidemiologi dan biostatistik di Universitas California , San Francisco, kepada Live Science. Dan bahkan jika ini benar-benar infeksi COVID-19, penelitian tidak dapat menentukan di mana peserta tertular infeksi mungkin saja beberapa donor darah dalam penelitian tersebut baru-baru ini melakukan perjalanan ke China dan terinfeksi di sana, kata Rutherford. (Studi saat ini tidak memiliki informasi tentang apakah dan ke mana para donor bepergian.)

Selain itu, karena keterbatasan penelitian, temuan tersebut tidak dapat mengungkapkan seberapa banyak virus yang beredar saat itu.

Untuk mengonfirmasi temuan, jaringan manusia, air liur atau sampel darah sejak saat itu harus diuji jejak materi genetik dari virus SARS-CoV-2, kata para penulis. Rutherford menambahkan bahwa donor dapat dihubungi dalam penelitian di masa depan, yang dapat memberikan informasi tentang apakah mereka telah bepergian atau mengalami gejala yang mirip dengan COVID-19.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top