Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ramalan Bill Gates, 4 hingga 6 Bulan Lagi, jadi Pandemi Corona Terburuk di AS

Dalam beberapa pekan terakhir, AS telah mengalami rekor kasus tertinggi, kematian, dan rawat inap.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 15 Desember 2020  |  12:30 WIB
Telegraph.co.uk
Telegraph.co.uk

Bisnis.com, JAKARTA - Salah satu pendiri Microsoft Bill Gates, yang ikut menjadi bagian dari upaya untuk mengembangkan dan mewujudkan Vaksin covid-19 memperingatkan bahwa empat hingga enam bulan ke depan bisa jadi yang terburuk pandemi virus corona.

Dalam beberapa pekan terakhir, AS telah mengalami rekor kasus tertinggi, kematian, dan rawat inap.

"Saya pikir AS akan melakukan pekerjaan yang lebih baik untuk menanganinya," kata Gates.

Dia pernah memperingatkan kemungkinan pandemi sejak 2015 lalu, jauh sebelum pandemi corona muncul.

"Sayangnya, empat hingga enam bulan ke depan bisa menjadi pandemi terburuk. Perkiraan IHME (Institute for Health Metrics and Evaluation) menunjukkan lebih dari 200.000 kematian tambahan. Jika kita mengikuti aturan, dalam hal memakai masker dan tidak mencampur, kita bisa menghindari sebagian besar kematian itu," ujar Gates.

Terlepas dari ketersediaan vaksin, Gates mengatakan bahwa empat hingga enam bulan ke depan benar-benar menyerukan kepada orang Amerika untuk melakukan yang terbaik.

"Tentu saja, mengenakan topeng pada dasarnya tidak ada kerugiannya. Tidak mahal. Bar dan restoran di sebagian besar negara akan tutup saat kita memasuki gelombang ini. Dan saya pikir, sayangnya, itu pantas. Tergantung seberapa parah itu. Keputusan soal sekolah jauh lebih rumit, karena di sana manfaatnya lumayan tinggi, jumlah penularannya tidak sama dengan di restoran dan bar, ”kata Gates.

“Secara keseluruhan, ketika saya melakukan ramalan pada tahun 2015, saya berbicara tentang kematian yang berpotensi lebih tinggi. Jadi, virus ini bisa lebih fatal dari yang sebenarnya. Kami tidak mendapatkan kasus terburuk. Tapi yang mengejutkan saya adalah bahwa dampak ekonomi di AS dan di seluruh dunia jauh lebih besar dari perkiraan yang saya buat lima tahun lalu, "katanya.

Gates mengatakan bahwa yayasannya telah mendanai banyak penelitian untuk vaksin.

"Jadi, dalam diagnostik, terapi, dan vaksin, kami tahu di mana letak sains, kami tahu bagaimana potongan-potongan itu perlu disatukan dengan cara yang mendesak. Dan keahlian kami dalam penyakit menular, yang biasanya hanya terkait dengan negara berkembang, diterapkan pada seluruh dunia untuk krisis ini, "tambahnya.

Dia juga menyatakan AS perlu membantu semua umat manusia, menyusul kebijakan Trump yang memprioritaskan distribusi vaksin ke Amerika sebelum didistribusikan ke orang-orang di negara lain.

Dia juga menyatakan kebijakan memblokir kerja sama internasional telah mengganggu dan merupakan kesalahan selama seluruh pandemi ini.

"Jadi, kami perlu meningkatkan kapasitas semua vaksin. Akan ada beberapa vaksin tambahan yang disetujui dalam beberapa bulan ke depan yang lebih mudah untuk meningkatkan produksi. Tetapi AS telah mendapat manfaat dari perawatan kerja negara lain, dan kami seharusnya tidak Kami tidak sepenuhnya egois dalam cara kami maju, "tambahnya.

Dia juga menegaskan akan melakukan vaksin jika sudah mulai didistribusikan. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bill gates Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top