Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dampak Covid-19 pada Siklus Menstruasi

Pada saat yang sama, wanita dianggap memiliki risiko komplikasi Covid yang lebih tinggi, beban penyakit mental yang lebih tinggi, tetapi para ahli khawatir bahwa bahaya terbesar ada bagi sistem reproduksi wanita.
Krizia Putri Kinanti
Krizia Putri Kinanti - Bisnis.com 29 Desember 2020  |  20:02 WIB
Menstruasi - boldsky.com
Menstruasi - boldsky.com

Bisnis.com, JAKARTA - Covid-19 yang disebabkan virus SARS-COV-2 dianggap kurang berbahaya bagi wanita dibandingkan pria.

Pada saat yang sama, wanita dianggap memiliki risiko komplikasi Covid yang lebih tinggi, beban penyakit mental yang lebih tinggi, tetapi para ahli khawatir bahwa bahaya terbesar ada bagi sistem reproduksi wanita.

Ada juga begitu banyak studi kasus di mana wanita telah maju dan berbicara tentang mengamati perubahan dalam siklus menstruasi mereka.

Meski wanita diketahui memiliki keunggulan dibandingkan pria karena susunan genetik dan biologis mereka, beberapa ahli percaya bahwa perubahan hormonal dan endokrin, yang mempengaruhi menstruasi dan kesuburan dapat bertindak sebagai tanda peringatan awal infeksi Covid aktif pada wanita, atau membantu mengidentifikasi masalah ketika tidak ada gejala khas lainnya yang terlihat.

Dikutip dari Times of India, Senin (29/12/2020) Menurut laporan yang diterbitkan di Medical News Today, banyak wanita yang menderita masalah menstruasi pasca Covid melaporkan masalah kesehatan yang meningkat, kualitas hidup yang menurun, tekanan mental.

Yang lebih aneh adalah bahwa semua wanita melaporkan setidaknya satu perubahan pada siklus menstruasi mereka setelah Covid-19, yang merupakan indikator yang jelas tentang seberapa buruk virus tersebut bagi wanita, sejak menstruasi dan kesuburan serta tanda-tanda kesehatan yang baik untuk wanita.

Perubahan mencolok dalam siklus menstruasi tidak hanya menjadi alasan untuk khawatir, banyak yang percaya bahwa siklus menstruasi yang tidak teratur dan masalah menstruasi dapat meningkatkan keparahan gejala Covid yang panjang dan berdampak jangka panjang pada sistem reproduksi wanita.

Wanita yang berhasil pulih dari Covid-19 melaporkan menderita ketidakteraturan menstruasi. Dari siklus yang tidak menentu, menstruasi yang lebih lambat dari biasanya, nyeri haid dan perubahan hormonal, menstruasi yang tidak teratur telah menjadi salah satu komplikasi yang terkait dengan Covid.

Beberapa wanita juga mengeluh mengalami menstruasi yang terlewat atau terlewat karena infeksi virus. Pendarahan hebat juga merupakan masalah umum yang mungkin dialami beberapa orang.

Meskipun tidak ada alasan yang mendasari hal ini, banyak dokter berpendapat bahwa masalah menstruasi mungkin disebabkan oleh peningkatan stres dan kecemasan, yang dapat memengaruhi fungsi hormonal dan menyebabkan penyimpangan reproduksi.

1.Pembekuan darah

Gumpalan darah telah menjadi salah satu efek samping paling aneh yang muncul dengan Covid-19, yang dapat mempengaruhi orang bahkan di usia muda dan menyebabkan komplikasi seumur hidup.

Yang lebih aneh adalah banyak wanita juga melaporkan mengalami pembekuan darah selama siklus menstruasi mereka, selama atau setelah sikat Covid-19. Meskipun pembekuan menstruasi bukanlah sesuatu yang perlu dikhawatirkan, pembekuan dan koagulasi yang disebabkan oleh Covid-19 dapat menyebabkan anemia, masalah darah.

Studi tertentu juga menunjukkan bahwa pembekuan darah mungkin merupakan tanda replikasi virus di dalam tubuh, yang dapat mengarah pada penerapan sel tertentu yang mendorong pembekuan dan menjadi tanda infeksi Covid yang parah.

2. PMS yang Lebih Buruk

Hampir semua wanita yang disurvei menurut gejala dan rehabilitasi pasca Covid melaporkan satu gejala yang umum - perubahan suasana hati yang buruk dan gejala PMS (sindrom pra-menstruasi) yang lebih buruk.

Gejala PMS yang memburuk juga dapat meningkatkan kadar estrogen, progesteron dalam tubuh, mempengaruhi kadar serotonin penyeimbang suasana hati, menyebabkan rasa sakit dan menunda pemulihan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona menstruasi
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top