Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Daftar Lengkap Jumlah Dosis Vaksin Covid-19 Pesanan Negara-Negara di Asia Pasifik

Vaksin virus corona mulai didistribusikan ke sejumlah negara. Banyak negara pun sudah memesan puluhan hingga ratusan juta dosis vaksin Covid-19 ini
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 29 Desember 2020  |  16:50 WIB
Ilustrasi vaksin Covid-19. - Antara
Ilustrasi vaksin Covid-19. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA- Vaksin virus corona mulai didistribusikan ke sejumlah negara. Banyak negara pun sudah memesan puluhan hingga ratusan juta dosis vaksin Covid-19 ini untuk disuntikkan secara massal ke warga negaranya.

Melansir SCMP, Selasa (29/12/2020), berikut dosis yang dipesan oleh negara-negara di Asia-Pasifik :

1. India

Menurut Peluncuran dan Skala Speedometer yang dikelola oleh Pusat Inovasi Kesehatan Global Universitas Duke, otoritas India telah memesan setidaknya 1,6 miliar dosis vaksin virus corona, terbanyak di antara negara manapun.  Pesanan tersebut mencakup satu miliar dosis dari Novavax yang bermarkas di Maryland, 500 juta dosis vaksin Oxford-AstraZeneca dan 100 juta dosis Sputnik-V Rusia.

Pemerintah India belum menetapkan jadwal untuk imunisasi, meskipun menteri kesehatan mengatakan suntikan dapat tersedia pada Januari jika protokol keselamatan dipenuhi dan otorisasi penggunaan darurat diberikan. Pejabat pemerintah sebelumnya mengatakan dibutuhkan lebih dari satu tahun untuk memvaksinasi sebagian besar dari 1,3 miliar penduduk India.

Institut Serum India, yang memproduksi vaksin Oxford-AstraZeneca di negara tersebut, sedang mengupayakan persetujuan penggunaan darurat minggu depan, mengantisipasi peluncuran penuh pada Februari atau Maret. Bersamaan dengan vaksin Oxford-AstraZeneca dan Sputnik-V, Covaxin yang ditanam di dalam negeri diharapkan menjadi salah satu vaksin pertama yang digunakan di negara ini. Vaksin tersebut, yang dikembangkan oleh Bharat Biotech International Limited dan Dewan Riset Medis India yang dikelola pemerintah, saat ini sedang dalam uji coba fase ketiga dan dapat siap digunakan pada Februari.

2. Jepang 

Pihak berwenang telah menandatangani kesepakatan untuk 120 juta dosis dari konsorsium Pfizer-BioNTech, 120 juta dari Oxford-AstraZeneca, 50 juta dari Moderna dan 250 juta dari Novavax. Pfizer telah meminta agar Kementerian Kesehatan, Perburuhan dan Kesejahteraan Jepang menyetujui vaksinnya, menjadi pembuat obat pertama yang mengajukan permintaan tersebut.

Pembicaraan juga sedang dilakukan dengan perusahaan multinasional AS, Johnson & Johnson untuk memperoleh pasokan vaksin potensial.

Perusahaan farmasi Jepang Shionogi & Co berharap untuk memulai uji coba fase satu untuk vaksin yang dikembangkan secara lokal sebelum akhir tahun, dengan rencana untuk menghasilkan dosis yang cukup untuk 30 juta orang pada akhir tahun 2021. Para pejabat telah mengindikasikan bahwa imunisasi massal kemungkinan akan dilakukan pada akhir Februari.

3. Korea Selatan

Pemerintah memiliki kesepakatan untuk 20 juta dosis masing-masing vaksin Pfizer-BioNTech dan Oxford-AstraZeneca, serta empat juta dosis kandidat Johnson & Johnson. Moderna minggu ini setuju untuk menyediakan vaksin yang cukup untuk 20 juta orang di Korea Selatan, dengan negara tersebut bertujuan untuk menandatangani kontrak pada akhir tahun ini dan berharap dapat mulai mengimpor pada kuartal kedua.

Otoritas kesehatan akan menerima 10 juta dosis lagi melalui Fasilitas Covax yang didukung WHO. Kementerian kesehatan negara itu telah mempercepat programnya dan sekarang menunjukkan bahwa imunisasi dapat dimulai pada Februari, sementara jangka waktu yang diperlukan untuk menyetujui vaksin dan perawatan akan dikurangi menjadi hanya 40 hari, katanya pada hari Minggu.

4. Australia 

Pihak berwenang telah mendapatkan sekitar 140 juta dosis, termasuk 53,8 juta dari Oxford-AstraZeneca, 51 juta dari Novavax, dan 10 juta dari Pfizer-BioNTech. 25,5 dosis lainnya akan diberikan oleh Covax. Pemerintah berencana memulai vaksinasi pada Maret.

5. Filipina

Pemerintah berencana untuk memiliki setidaknya 50 juta dosis vaksin yang mencakup seperempat populasi pada tahun depan. Vaksin ini telah dipesan sebelumnya 2,6 juta dosis dari vaksin Oxford-AstraZeneca, dan sedang dalam pembicaraan untuk mendapatkan lebih banyak dari berbagai sumber termasuk Pfizer-BioNTech. 

Pada hari Senin, menteri kesehatan negara itu mengatakan Institut Serum India telah meyakinkannya bahwa akan ada 30 juta dosis vaksin Novavax yang siap pada Juli dan bahwa kesepakatan resmi dapat ditandatangani pada akhir tahun. Para pejabat juga sedang dalam tahap akhir negosiasi untuk mengamankan 25 juta dosis vaksin Sinovac.

Tsar vaksin negara itu, Carlito Galvez Jnr, bulan lalu menetapkan akhir tahun 2021 atau awal tahun depan sebagai titik awal yang "realistis" untuk imunisasi, dengan inokulasi 60 juta hingga 70 juta orang Filipina yang diperlukan untuk kekebalan kawanan yang diperkirakan akan memakan waktu tiga hingga lima tahun.

6. Indonesia 

Pemerintah Indonesia menyebutkan telah mengamankan sekitar 660 juta dosis vaksin, terbagi atas 330 juta yang sudah terkonfirmasi dan 330 juta dosis berupa opsi. 

Dari 4 yang bilateral pemerintah sudah menandatangani kontrak dengan Sinovac sebesar 125 juta dosis, dan memiliki opsi untuk menambahkan. Selain itu, pemerintah juga telah menandatangani kontrak dengan Novavax untuk 130 juta dosis sebagai opsi.

Kemudian, ketiga pemerintah juga akan segera menandatangani kontrak dengan AstraZeneca untuk 100 juta dosis vaksin, sebagian konfirmasi dan sebagian opsi, dan juga akan segera menandatangani kontrak dengan Pfizer untuk 100 juta dosis vaksin dimana 50 juta sudah konfirmasi dan sisanya adalah opsi.

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menyimpulkan, jadi total sekitar 400 juta dosis vaksin konfirmasi, 100 juta akan didatangkan dari negara Cina, 100 jutaan akan didatangkan dari Novavax yaitu perusahaan Amerika Kanada, 100 jutaan akan didatangkan dari Astrazeneca itu perusahaan dari London dari Inggris, kemudian 100 jutaan lagi akan kita datangkan Pfizer adalah perusahaan gabungan dari Jerman dan Amerika.

Bulan lalu, Presiden Joko Widodo mengatakan kepada Reuters bahwa dia mengharapkan vaksinasi dimulai sebelum akhir tahun, menunggu otorisasi dari BPOM makanan dan obat-obatan. Tetapi kepala BPOM Penny K. Lukito kemudian mengesampingkan otorisasi darurat pada bulan Desember, memberi tahu anggota parlemen bahwa diperlukan lebih banyak data dari persidangan.

7. Vietnam

Pada bulan Agustus, pemerintah Vietnam mengatakan telah mendaftar untuk membeli antara 50 juta hingga 150 juta dosis vaksin dari Rusia, sementara itu juga telah mendaftar untuk mendapatkan vaksin yang dikembangkan oleh Inggris. Empat perusahaan domestik sedang mengembangkan vaksin, termasuk Nanogen Biofarmasi Bioteknologi, yang pada 17 Desember memulai uji coba fase satu terhadap 60 sukarelawan untuk kandidat vaksinnya, Nanocovax, menurut kementerian kesehatan negara.

Kementerian telah mengatakan tahap tiga dari uji coba, tahap terakhir dalam pengembangan vaksin klinis, mungkin melihat sebanyak 10.000 kandidat disuntik dengan virus sebelum diuji kemanjuran dan keamanannya Agustus mendatang. Nanogen mengharapkan untuk menghasilkan 50 juta hingga 70 juta dosis setahun.

8. Thailand

Pemerintah telah mengamankan 26 juta dosis vaksin Oxford-AstraZeneca, yang diperkirakan tidak akan tiba di negara itu hingga Mei atau Juni.
Kementerian kesehatan negara itu telah menetapkan target memperoleh 66 juta dosis pada tahun depan - cukup untuk menyuntik sekitar setengah populasi - dengan sisanya bersumber dari Covax dan produsen di Amerika Serikat, China, Inggris, dan Rusia. Para pejabat telah mematok Mei untuk memulai imunisasi di negara itu.
Peneliti Thailand juga mengerjakan sejumlah vaksin yang dikembangkan secara lokal, termasuk tim di Universitas Chulalongkorn yang berharap dapat memulai uji coba pada manusia pada bulan April.

9. Singapura 

Pemerintah mengatakan telah menyisihkan lebih dari S $ 1 miliar (US $ 750 juta) untuk mendapatkan vaksin dari Moderna, Pfizer-BioNTech dan Sinovac, tanpa mengungkapkan volume atau rincian keuangan lebih lanjut. Pengiriman pertama vaksin Pfizer-BioNTech, yang diizinkan oleh pihak berwenang pada 14 Desember untuk digunakan pertama kali di wilayah tersebut, tiba pada hari Senin.
Perdana Menteri Lee Hsien Loong mengatakan dia mengharapkan akan ada "cukup vaksin untuk semua orang" pada kuartal ketiga tahun depan, dengan asumsi persiapan berjalan sesuai rencana. Ibu kota negara akan memulai latihan vaksinasi Covid-19 pada 30 Desember, dengan petugas kesehatan yang pertama menerima dosis.

10. Myanmar 

Menteri Kesehatan Myint Htwe mengatakan pada 14 Desember bahwa vaksin yang disediakan oleh Covax untuk sekitar 20 persen dari populasi akan diluncurkan mulai bulan April, situs berita The Irrawaddy melaporkan. Belum diputuskan vaksin mana yang akan diberikan melalui program tersebut.

Para pejabat juga mengatakan mereka berniat membeli vaksin langsung dari produsen selama disetujui oleh Organisasi Kesehatan Dunia atau badan pengatur di setidaknya tiga negara. Myanmar meminta hampir US $ 1 miliar dari Bank Dunia, Bank Pembangunan Asia, Dana Moneter Internasional, dan Badan Kerjasama Internasional Jepang untuk mendanai pembelian vaksin.

11. Malaysia 

Pemerintah telah menandatangani kesepakatan untuk 12,8 juta dosis vaksin Pfizer-BioNTech, serta pakta untuk jumlah dosis yang sama dari Oxford-AstraZeneca - cukup untuk menutupi sekitar 40 persen populasi. Pengiriman pertama vaksin diharapkan tiba pada Januari.

Para pejabat berjanji pada akhirnya akan mendapatkan cukup vaksin untuk mengimunisasi 70 persen populasi. Malaysia mengharapkan untuk menginokulasi 10 persen dari populasinya melalui Fasilitas Covax.

12. Kamboja

Perdana Menteri Hun Sen pada 15 Desember mengatakan pemerintahnya memiliki kesepakatan untuk membeli 1 juta dosis vaksin virus corona melalui Covax, meskipun dia tidak dapat mengatakan kapan mereka akan tiba. Pembelian tersebut di atas alokasi inokulasi Covax negara berkembang untuk menutupi 20 persen populasi tanpa atau dengan biaya yang dikurangi.

Hun Sen mengatakan pemerintah akan mengalokasikan US $ 100 juta hingga US $ 200 juta untuk membeli cukup vaksin yang pada akhirnya mencakup 80 persen populasi, atau sekitar 13 juta orang Kamboja, tetapi hanya akan menggunakan vaksin yang disetujui oleh WHO.

13. Laos

Departemen Pengendalian Penyakit Menular mengatakan pada 17 Desember bahwa negara itu akan memiliki vaksin dalam tahun 2021. Direktur Jenderal Rattanaxay Phetsouvanh mengatakan pihak berwenang akan menggunakan vaksin yang dibuat di Inggris, surat kabar tersebut melaporkan, tanpa menjelaskan lebih lanjut.Pemerintah sebelumnya mengumumkan sedang mempertimbangkan uji coba Sputnik-V Rusia untuk kemungkinan diproduksi dan diluncurkan di seluruh negeri.

14. Brunei 

Menteri Kesehatan Mohd Isham Jaafar mengatakan bulan lalu bahwa pemerintahnya sedang bernegosiasi dengan WHO dan produsen individu untuk mendapatkan vaksin bagi 70 persen dari populasi. Awal bulan ini, menteri mengatakan dia memperkirakan gelombang pertama vaksin untuk menginokulasi 5 persen warga akan tiba pada "kuartal pertama atau kedua tahun depan".

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asia Vaksin Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top