Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Perawat Senior Ini jadi Orang Pertama Disuntik Vaksin Covid-19 di Singapura

Mereka mendapatkan dosis pertama vaksin COVID-19 yang dikembangkan oleh raksasa farmasi Amerika Serikat Pfizer dan perusahaan Jerman BioNTech. Vaksin ini membutuhkan dua suntikan, diberikan selang 21 hari. Mereka yang menerima dosis pertama pada hari Rabu dijadwalkan untuk kembali untuk dosis kedua pada 20 Januari tahun depan.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 30 Desember 2020  |  16:51 WIB
Perawat senior yang disuntik vaksin
Perawat senior yang disuntik vaksin

Bisnis.com, JAKARTA - Seorang staf perawat senior Sarah Lim di National Center for Infectious Diseases (NCID) menjadi orang pertama di Singapura yang menerima vaksinasi COVID-19 pada Rabu (30 Desember).

Selain dia, ada lebih dari 30 petugas kesehatan lainnya di  juga akan menerima suntikan tersebut.

Mereka mendapatkan dosis pertama vaksin COVID-19 yang dikembangkan oleh raksasa farmasi Amerika Serikat Pfizer dan perusahaan Jerman BioNTech. Vaksin ini membutuhkan dua suntikan, diberikan selang 21 hari. Mereka yang menerima dosis pertama pada hari Rabu dijadwalkan untuk kembali untuk dosis kedua pada 20 Januari tahun depan.

Lim, 46, ditempatkan di Area Kewaspadaan Khusus di Klinik J NCID, dan melakukan skrining untuk kasus terduga COVID-19. Itu adalah proses yang mudah baginya untuk mendapatkan suntikan, dengan perawat yang memberikan suntikan memintanya untuk "rileks" saat dia menggulung lengan bajunya.

Sebelum wabah COVID-19, ia melakukan pra-skrining, triase, dan melakukan prosedur seperti pengambilan darah dan elektrokardiogram. Dia juga mengkoordinasikan operasi klinik di Area Kewaspadaan Khusus di NCID's Clinic J.

Dr Kalisvar Marimuthu, konsultan senior berusia 43 tahun yang mengelola sukarelawan dan mengonfirmasi kasus COVID-19, juga divaksinasi pada hari Rabu.

Ia mengkhususkan diri pada penyakit menular dan pengendalian infeksi dan juga terlibat dalam pengelolaan pengendalian infeksi di Fasilitas Peduli Komunitas.

?Dr Kalisvar Marimuthu, konsultan senior berusia 43 tahun yang menangani tersangka dan mengonfirmasi kasus COVID-19, adalah salah satu petugas kesehatan di Pusat Penyakit Menular Nasional yang menerima vaksinasi pada 30 Desember 2020.

Perawat staf senior NCID Mohamed Firdaus Mohamed Salleh, 38, juga divaksinasi. Perawat ICU saat ini merawat pasien COVID-19.

Saat mereka tiba untuk vaksinasi, staf akan menerima lembar informasi vaksin dan formulir pemeriksaan vaksin. Sambil menunggu giliran, mereka akan diminta untuk mengisi data pribadi, informasi dan pernyataan medis serta persetujuan pada formulir pemeriksaan vaksin, kata NCID dalam lembar fakta.

?Singapura memulai latihan vaksinasi COVID-19 pada 30 Desember 2020, dengan petugas kesehatan di Pusat Nasional untuk Penyakit Menular menjadi yang pertama mendapatkan suntikan.

Sebelum vaksin diberikan, pemberi vaksinasi akan menanyakan kepada anggota staf serangkaian pertanyaan terkait dengan kelayakan vaksin, untuk bagian kedua dari formulir pemeriksaan vaksin.

Jika mereka dapat mengambil vaksin, pemberi vaksin akan menyiapkan vaksin dan memberikannya secara intramuskular ke lengan anggota staf. Setelah menerima vaksin, anggota staf akan menerima kartu vaksinasi dan diamati selama 30 menit di lokasi, untuk memastikan bahwa mereka telah “mentolerir vaksin dengan baik”, kata NCID di lembar fakta.

Staf NCID yang tersisa akan divaksinasi secara bertahap, bersama dengan manajemen dan staf National Healthcare Group mulai Januari, lembar fakta terbaca.

Latihan vaksinasi pada hari Rabu dilakukan setelah Pemerintah menerima semua rekomendasi dari Komite Ahli Vaksinasi COVID-19 pada 27 Desember.

Institusi kesehatan umum - termasuk rumah sakit akut, rumah sakit komunitas dan poliklinik - serta rumah sakit swasta, akan secara bertahap mengatur anggota staf untuk divaksinasi di tempat masing-masing, kata Kementerian Kesehatan (MOH).

Kementerian Kesehatan juga bertujuan untuk mulai memvaksinasi lansia, dimulai dengan mereka yang berusia 70 tahun ke atas, mulai Februari tahun depan.

Setelah itu, warga Singapura lain dan penduduk jangka panjang yang memenuhi syarat secara medis akan divaksinasi, kata Depkes. Vaksin ini gratis untuk semua warga Singapura dan penduduk jangka panjang, termasuk pemegang izin kerja jangka panjang.

Sebagaimana diuraikan dalam rekomendasi lengkap komite kepada Pemerintah, “tujuan akhir” dari strategi vaksinasi Singapura terhadap COVID-19 adalah untuk mencapai tingkat cakupan populasi setinggi mungkin.

Komite telah mengatakan bahwa pendekatan ini melindungi sebanyak mungkin individu, dan secara nyata akan mengurangi proporsi keseluruhan orang yang rentan terhadap penyakit dan kemungkinan rantai penularan yang tidak terkendali di masyarakat.

“Cakupan vaksinasi yang tinggi pada populasi juga secara tidak langsung melindungi orang lain yang mungkin belum cocok untuk vaksinasi. Ketika vaksin tersedia lebih luas, setiap orang yang tinggal di Singapura yang secara medis memenuhi syarat untuk vaksinasi harus divaksinasi, meskipun vaksinasi harus tetap sukarela, ”kata komite.

Vaksin Pfizer-BioNTech saat ini tidak direkomendasikan untuk wanita hamil, mereka yang berusia di bawah 16 tahun dan individu dengan gangguan kekebalan.

Pengiriman pertama vaksin tiba di Singapura pada 21 Desember, menjadikan Singapura negara pertama di Asia yang mendapatkannya.

Vaksin lain juga diharapkan tiba di Singapura dalam beberapa bulan mendatang, dan negara itu "akan memiliki cukup vaksin untuk semua orang" pada kuartal ketiga tahun depan jika semuanya berjalan sesuai rencana, Perdana Menteri Lee Hsien Loong mengatakan dalam pidatonya di televisi. kepada negara pada 14 Desember.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Vaksin Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top