Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

6 Temuan Terkait Kanker Sepanjang 2020

Banyak yang percaya penyakit kanker dipengaruhi oleh genetika, lingkungan, kebiasaan makan, riwayat keluarga, dan bahkan pekerjaan.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 31 Desember 2020  |  11:37 WIB
Sel kanker - Istimewa
Sel kanker - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Kanker sejauh ini menjadi penyakit yang ditakuti karena berisiko kematian. Penyebabnya tidak diketahui secara pasti, tetapi banyak yang percaya penyakit ini dipengaruhi oleh genetika, lingkungan, kebiasaan makan, riwayat keluarga, dan bahkan pekerjaan.

Melansir Insider, Kamis (31/12/2020), ini adalah hal-hal yang ditemukan atau dikonfirmasi oleh para ilmuwan terkait dengan risiko kanker sepanjang tahun 2020:

1. Penggunaan aspirin pada lansia

Aspirin sebelumnya telah direkomendasikan untuk mengurangi risiko kesehatan kronis seperti penyakit jantung dan kanker seiring bertambahnya usia, karena sifat anti-peradangannya.

Tetapi National Cancer Institute pada tahun ini mengumumkan studi baru menunjukkan obat penghilang rasa sakit yang dijual bebas justru meningkatkan risiko kematian akibat kanker stadium lanjut pada orang yang berusia di atas 70 tahun.

Peserta dalam studi yang mengonsumsi 100 mg aspirin setiap hari hampir 20% lebih mungkin untuk didiagnosis dengan kanker stadium lanjut, dan 30% lebih mungkin untuk meninggal karenanya, dibandingkan mereka yang menggunakan plasebo.

Para peneliti terkejut dengan hasil tersebut, karena penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa aspirin memiliki efek perlindungan terhadap kanker kolorektal. Sekarang diduga bahwa aspirin mungkin memiliki efek yang sebelumnya tidak diketahui pada sistem kekebalan pada orang tua.

Penelitian yang lebih cermat tentang potensi efek samping aspirin untuk orang tua diperlukan, dan dokter mungkin berhenti merekomendasikan aspirin sebagai tindakan pencegahan kecuali dalam kasus tertentu.

2. Pewarna rambut permanen dapat menyebabkan gangguan hormon yang berhubungan dengan kanker

Penelitian akhir tahun lalu menemukan pewarna rambut dan obat pelurus rambut mungkin memiliki efek mengganggu pada hormon wanita.

Secara khusus, produk tersebut dikaitkan dengan sedikit peningkatan risiko kanker payudara. Menurut penelitian, yang paling berisiko adalah wanita kulit hitam, yang jauh lebih mungkin dibandingkan wanita kulit putih untuk mengubah rambut mereka dengan formula yang mengandung bahan kimia, terkadang termasuk karsinogen yang diketahui seperti formaldehida dan tar batubara.

Sebuah studi yang diterbitkan di The BMJ tahun ini menemukan pewarna rambut permanen dikaitkan dengan kanker payudara, kanker ovarium, dan karsinoma basal. Namun, pewarna rambut sementara tidak dikaitkan dengan risiko kanker, dan pewarna permanen tampaknya tidak meningkatkan risiko jenis kanker lainnya.

3. Jumlah pasangan seksual dan infeksi menular seksual yang tinggi

Sebuah penelitian tahun ini menemukan bahwa memiliki lebih banyak pasangan seksual, dalam beberapa kasus, dapat dikaitkan dengan risiko kanker yang lebih besar.

Peneliti menemukan secara khusus, orang dengan 10 atau lebih pasangan seksual lebih mungkin mengembangkan kanker. Itu sebagian karena lebih banyak pasangan dapat meningkatkan peluang Anda terkena infeksi menular seksual. Jenis tertentu dari ini, seperti human papillomavirus (HPV), berhubungan dengan kanker alat kelamin atau tenggorokan.

Wanita khususnya memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker jika mereka memiliki lebih banyak pasangan, kemungkinan besar karena HPV adalah salah satu penyebab utama kanker serviks. Studi tersebut menemukan bahwa risiko yang lebih tinggi tidak terbatas pada jenis kanker ini. Orang dengan 10 pasangan atau lebih memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker dalam bentuk apa pun, menunjukkan faktor lain mungkin sedang bekerja. Faktor gaya hidup seperti pola makan, olahraga, penggunaan alkohol dan tembakau juga terkait dengan risiko kanker.

4. Pil penurun berat badan tertentu

Pada bulan Januari, FDA memperingatkan konsumen tentang obat penurun berat badan yang populer Belviq setelah sebuah uji keamanan ditemukan dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker.

Produsen obat, Eisai, secara sukarela menarik kembali produk tersebut pada Februari. Mereka mencatat di situs Belviq, bagaimanapun, bahwa interpretasi mereka tentang uji keamanan berbeda dari FDA, dan perusahaan percaya produk tersebut masih memiliki lebih banyak manfaat daripada risiko.

Obat tersebut, yang disetujui pada 2012, dirancang untuk mengurangi nafsu makan dengan menargetkan area tertentu di otak. Tidak jelas apakah obat tersebut secara langsung menyebabkan kanker, dan FDA mengatakan dalam pernyataan awalnya bahwa mereka akan terus mengevaluasi hasil uji coba keamanan dan memperbarui konsumen sesuai kebutuhan.

5. Terlalu banyak duduk

American Cancer Association sudah merekomendasikan olahraga teratur untuk mengurangi risiko kanker, tetapi penelitian baru tahun ini menemukan bahwa olahraga itu lebih penting daripada yang kita duga.

Penelitian baru pada tahun 2020 memberikan bukti paling meyakinkan hingga saat ini bahwa bahkan perubahan kecil pada rutinitas harian Anda dapat membuat perbedaan yang signifikan untuk risiko kanker.

Sebuah studi terhadap 8.000 orang menemukan bahwa partisipan yang paling tidak aktif memiliki risiko tertinggi terkena kanker selama lima tahun masa tindak lanjut.

Studi sebelumnya telah menemukan hasil serupa menggunakan data yang dilaporkan sendiri, yang bisa sangat tidak dapat diandalkan. Penelitian terbaru ini unik karena menggunakan pelacak aktivitas untuk mengukur seberapa banyak peserta yang tidak bergerak selama periode penelitian. Hasilnya, para peneliti lebih percaya diri dengan kesimpulan mereka bahwa gaya hidup yang tidak banyak bergerak dikaitkan dengan risiko kanker.

Bahkan sejumlah kecil aktivitas, seperti berjalan kaki, dikaitkan dengan risiko kanker yang sedikit lebih rendah. Dan aktivitas yang lebih berat dalam jumlah kecil, sedikitnya 30 menit sehari, dikaitkan dengan risiko kanker 30% lebih rendah.

6. Rasisme

Dari memprotes kebrutalan polisi, hingga mengakui bahwa Covid-19 memengaruhi komunitas kulit berwarna secara tidak proporsional, menghadapi rasisme adalah tema utama pada tahun 2020.

Tapi itu juga muncul dalam bentuk yang lebih halus. Rasisme lingkungan, misalnya, mengacu pada kecenderungan orang kulit hitam dan coklat dipengaruhi secara tidak proporsional oleh polutan di udara, air, dan bahkan rumah mereka. Paparan bahan kimia beracun dalam kehidupan sehari-hari dikaitkan dengan berbagai jenis kanker, selain masalah kesehatan lainnya.

Mungkin yang paling berbahaya, rasisme juga merupakan ciri dari sistem perawatan kesehatan di Amerika Serikat. Orang kulit berwarna cenderung memiliki akses ke perawatan berkualitas, dan lebih cenderung tidak mempercayai industri medis sebagai akibat dari ketidakadilan di masa lalu.

Meskipun ini bukan informasi baru, penelitian khusus pada tahun 2020 menghasilkan data pasti tentang konsekuensi rasisme medis ini. Hasil akhirnya adalah bahwa orang kulit hitam Amerika lebih mungkin meninggal karena bentuk kanker yang dapat diobati, seperti sebuah studi dari musim gugur ini yang ditemukan dengan tingkat kanker kolorektal. Para peneliti juga menemukan bahwa ketika pasien kulit hitam memiliki akses ke perawatan yang sama seperti pasien kulit putih, mereka memiliki peluang yang sama untuk bertahan hidup.

Para peneliti mengatakan pekerjaan mereka menunjukkan bahwa meningkatkan akses ke perawatan berkualitas dapat membantu menghapus perbedaan ras dalam sistem perawatan kesehatan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

penyakit kanker
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top