Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Usai Minum Hydroxychloroquine, Pasien Virus Corona Alami Kondisi Serius

Sebagian rumah sakit menggunakan hydroxychloroquine untuk menangani pasien virus corona (Covid-19), tetapi obat tersebut menimbulkan gejala serius pada pasien.
Novita Sari Simamora
Novita Sari Simamora - Bisnis.com 15 Januari 2021  |  22:15 WIB
Obat Hydroxychloroquine menimbulkan radang pada sekujur pasien virus corona (Covid-19). - ilustrasi
Obat Hydroxychloroquine menimbulkan radang pada sekujur pasien virus corona (Covid-19). - ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA - Pasien yang mendapatkan obat hydroxychloroquine saat terinfeksi virus corona (Covid-19) mengalami gejala pembengkakan pada sekujur tubuh.

Hal tersebut dirasakan oleh Sheethal V yang terjangkit virus corona (Covid-19) dan mengalami nyeri tubuh yang parah serta sakit tenggorokan. Saat berjuang melawan Covid-19, dia mendapat kejutan dalam hidupnya ketika seorang ahli reumatologi mendiagnosisnya menderita artritis reaktif.

Mengutip dari Times of India, Jumat (15/1/2021), Sheethal dari Bangalore, India mengira bahwa virus corona seperti virus demam lainnya dan akan baik-baik saja dalam beberapa hari.

“Infeksi virus tersebut berlangsung lebih dari 4 bulan dengan peradangan di tubuh dengan nyeri di pergelangan kaki, pergelangan tangan dan pinggul di mana saya tidak bisa berjalan dan juga tidak bisa melakukan pekerjaan kecil seperti membuka pintu,” ungkapnya.

Awalnya, pada 8 Agustus, dia mengalami demam dan nyeri badan, sehingga memilih untuk mengonsumsi parasetamol dan pada penghujung hari, nyeri tubuhnya menjadi sangat parah, dengan sakit kepala yang parah.

“Lalu muncul gejala yang sangat menyakitkan. Saya mengalami nyeri pinggul yang parah dan merintih kesakitan di malam hari,” ungkapnya.

Pagi-pagi sekali Sheethal pingsan dan mencoba bangun. Saat ini, dia berusaha memberi tahu semua orang di rumahnya, bahwa dia terinfeksi Covid-19. Namun, orang tuanya bersikeras bahwa itu mungkin hanya demam virus biasa.

Dua hari berikutnya, demam berlanjut dengan nyeri tubuh ringan. Dia langsung melakukan tes swab PCR. “Hasil tesnya positif dan saya panik, memikirkan orang tua saya yang sudah lanjut usia dengan penyakit penyerta dan suami saya serta anak saya.”

Rumah sakit merekomendasikan isolasi rumah dan melakukan triaging serta mengirimkan semua obat-obatan ke rumahnya. Namun, setelah minum Hydroxychloroquine, seluruh tubuh Sheethal bengkak. Ketika saya menelepon dokter saya, dia meminta saya untuk minum obat alergi.

“Beberapa hari berikutnya lancar dan saya benar-benar menghitung hari dan terus memeriksa orang tua saya jika mereka mengalami gejala apa pun. Untungnya, tidak ada seorang pun dari keluarga yang mengalami gejala apapun. Setelah 1,5 minggu, saya mengalami sakit tenggorokan, yang tidak kunjung sembuh bahkan dengan berkumur.”

Setelah 17 hari diisolasi, Sheethal menghubungi dokter keluarga untuk sakit tenggorokan dan nyeri tubuh yang terus-menerus. Dokter memberikannya antibiotik dan menyembuhkan sakit tenggorokan saya tetapi sakit tubuh tetap ada. Dokter menyarankannya untuk menghubungi ahli reumatologi untuk pembengkakan di pergelangan kakinya karena terlihat seperti artritis reaktif.

Jadi mulailah perjalanan panjang saya. Saya menghubungi seorang ahli reumatologi yang saya cari secara online dan dia melakukan serangkaian tes darah, tes ANA, IF, Anti CPP, RH Factor. Semua tes menunjukkan hasil negatif dan dia memberi saya obat-obatan dan memantau tes fungsi hati saya untuk melihat bagaimana obat berdampak. Saya kemudian diberitahu bahwa saya menderita artritis reaktif. Terjadi kerontokan rambut yang sangat parah karena Covid.

Jadi setelah 4 bulan pertempurannya dengan Covid, dia semakin berhati-hati untuk menjaga kesehatan. "Saya telah menjadi orang yang sangat berhati-hati untuk mengambil semua tindakan pencegahan saat berada di luar dari memakai masker hingga mencuci tangan secara religius tetapi masih tertular Corona. Mungkin saya tertular karena kekebalan saya rendah.”

Dia juga mengimbau kepada seluruh orang sekitarnya untuk menjaga imun dengan mengonsumsi makanan bergizi, memakai masker, mencuci tangan dan menjaga jarak sosial.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rumah sakit Virus Corona Covid-19
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top