Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Vaksin Covid-19 Moderna Diklaim Aman dari Risiko Alergi

Antara 21 Desember dan 10 Januari, lebih dari 4,04 juta orang diberi vaksin Covid-19 Moderna, tetapi hanya 10 yang mengembangkan reaksi alergi serius yang berpotensi mengancam jiwa yang disebut anafilaksis. Itu berarti sekitar 2,5 kasus anafilaksis per 1 juta orang yang divaksinasi, menurut Laporan Mingguan Morbiditas dan Kematian CDC.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 24 Januari 2021  |  14:42 WIB
Vaksin Moderna
Vaksin Moderna

Bisnis.com, JAKARTA - Vaksin Covid-19 Moderna diklaim jarang menyebabkan reaksi alergi yang parah, menurut data baru yang dirilis oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Antara 21 Desember dan 10 Januari, lebih dari 4,04 juta orang diberi vaksin Covid-19 Moderna, tetapi hanya 10 yang mengembangkan reaksi alergi serius yang berpotensi mengancam jiwa yang disebut anafilaksis. Itu berarti sekitar 2,5 kasus anafilaksis per 1 juta orang yang divaksinasi, menurut Laporan Mingguan Morbiditas dan Kematian CDC.

Belum jelas apa yang menyebabkan alergi parah, tetapi sembilan dari 10 kasus ini terjadi di antara pasien dengan alergi yang diketahui sebelumnya (lima sebelumnya menderita anafilaksis). Kebanyakan punya alergi terhadap berbagai obat-obatan seperti penisilin, tetapi satu memiliki alergi lingkungan dan makanan dan yang lainnya tidak memiliki alergi yang diketahui sebelumnya, menurut laporan itu.

Sembilan dari 10 pasien mengalami gejala seperti muntah, mual, mengi, lidah bengkak dan ruam dalam waktu 13 menit setelah mendapatkan vaksin dan satu gejala berkembang dalam 45 menit.

Semua pasien dirawat dengan epinefrin, hormon yang juga dikenal sebagai adrenalin yang merupakan bahan utama dalam EpiPens dan autoinjektor serupa; empat dirawat di unit gawat darurat dan enam dirawat di rumah sakit, dengan empat membutuhkan intubasi. Tetapi semua 10 pasien sembuh, menurut laporan itu.

"Berdasarkan pemantauan awal ini, anafilaksis setelah menerima vaksin Moderna COVID-19 tampaknya merupakan peristiwa langka," tulis penulis dalam laporan tersebut seperti dilansir dari Express.

Tetapi karena belum ada data yang tersebar luas tentang vaksin Covid-19, sulit untuk membandingkan risiko anafilaksis dengan vaksin non-Covid-19, tulis mereka.

Dalam Laporan Mingguan Morbiditas dan Kematian sebelumnya, yang diterbitkan pada 15 Januari, para peneliti memperkirakan bahwa vaksin Pfizer-BioNTech menyebabkan anafilaksis pada sekitar 11,1 kasus per juta dosis (kemungkinan 0,001%); perkiraan itu didasarkan pada data awal.

Namun, anafilaksis yang terkait dengan vaksin COVID-19 Pfizer dan Moderna tampaknya berada di atas jumlah rata-rata kasus anafilaksis yang ditemukan untuk vaksin sebelumnya.

Pada 2015, para peneliti menghitung bahwa kemungkinan mengembangkan reaksi alergi parah terhadap vaksin adalah sekitar 1,31 dalam 1 juta, menurut sebuah studi 2015 yang diterbitkan dalam Journal of Allergy Clinical Immunology.

"Reaksi alergi yang sebenarnya terhadap vaksin sangat jarang," kata Dr. Purvi Parikh, ahli alergi dan imunologi di NYU Langone Health, sebelumnya kepada Live Science.

"Secara statistik, Anda lebih mungkin disambar petir daripada memiliki reaksi anafilaksis yang sebenarnya terhadap vaksin." tsmbahnya.

Meskipun kasusnya sangat jarang dan seharusnya tidak menghalangi orang untuk mendapatkan vaksin para ahli sedang bekerja untuk mengidentifikasi apa yang dapat menyebabkan alergi.

Orang yang mengalami reaksi alergi terhadap dosis pertama vaksin sebaiknya tidak menerima dosis kedua, penulis menulis. Pusat vaksin harus memiliki semua persediaan yang diperlukan dan staf terlatih untuk mengobati anafilaksis, tulis mereka.

CDC juga merekomendasikan agar orang yang menerima vaksin COVID-19 juga harus dipantau selama sekitar 15 menit, atau 30 menit jika memiliki riwayat alergi atau anafilaksis.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Vaksin Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top