Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pfizer Siapkan Vaksin Covid-19 Anyar untuk Lawan Virus Varian Baru

Bourla mengatakan perusahaan sedang bekerja untuk memastikan dapat menghasilkan vaksin dengan kemanjuran tinggi dalam 100 hari atau kurang jika hal ini terjadi.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 31 Januari 2021  |  16:53 WIB
Tangan perempuan memegang botol kecil berlabel "vaksin virus corona Covid-19 dan logo perusahaan farmasi Pfizer. - Antara/Reuters\\r\\n
Tangan perempuan memegang botol kecil berlabel "vaksin virus corona Covid-19 dan logo perusahaan farmasi Pfizer. - Antara/Reuters\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA - CEO Pfizer Albert Bourla mengatakan ada kemungkinan besar vaksin COVID-19 saat ini menjadi tidak efektif melawan varian baru virus corona yang sudah menyebar.

Bourla mengatakan perusahaan sedang bekerja untuk memastikan dapat menghasilkan vaksin dengan kemanjuran tinggi dalam 100 hari atau kurang jika hal ini terjadi.

Mantan Direktur BARDA Richard Hatchett menekankan bahwa pemerintah perlu melihat penyakit menular sebagai "ancaman eksistensial bagi masyarakat kita."

Berbicara di Forum Ekonomi Dunia Davos 2021 virtual, CEO Pfizer Albert Bourla mengatakan dia yakin ada "kemungkinan besar" bahwa vaksin virus corona saat ini tidak akan efektif melawan strain baru virus di masa depan, meskipun itu belum terjadi.

"Kemungkinan besar suatu hari hal itu akan terjadi," kata Bourla dilansir dari Insider.

Untuk persiapannya, Pfizer berencana bisa membuat versi baru vaksinnya dengan cepat, tambahnya. Tujuannya agar vaksin itu memiliki kemanjuran 95% yang sama melawan virus Corona seperti vaksin Pfizer saat ini, katanya.

Bourla mengatakan Pfizer sedang bekerja untuk mempercepat penelitian dan pengembangan vaksin. Dia ingin memotong waktu dari mengenali ancaman penyakit menular skala pandemi menjadi mendapatkan vaksin yang diotorisasi menjadi 100 hari atau kurang garis waktu yang bahkan lebih pendek dari target 300 hari yang diajukan tahun lalu oleh Operation Warp Speed pemerintahan Trump.

Dia juga menekankan bahwa setiap vaksinasi yang dibuat dengan proses yang dipercepat masih harus memenuhi standar pengawasan peraturan yang sama tinggi untuk memastikan kepercayaan publik terhadap vaksin tersebut.

Dalam 24 jam terakhir, Johnson & Johnson dan Novavax sama-sama merilis hasil kemanjuran kandidat vaksin COVID-19 mereka.

Meskipun perkiraan awal untuk suntikan dosis tunggal Johnson & Johnson tampak menjanjikan, kemanjuran keseluruhannya hanya mencapai 66%. Ini kurang efektif terhadap varian B.1.351 yang pertama kali diidentifikasi di Afrika Selatan.

Vaksin Novavax yang berbasis di AS menunjukkan kemanjuran 89% dalam uji coba di Inggris, di mana varian lain yang lebih menular telah diidentifikasi, tetapi turun menjadi di bawah 50% dalam uji coba kecil di Afrika Selatan.

Vaksin Pfizer, yang dibuat bersama dengan BioNTech, belum diuji terhadap varian Covid-19 jenis baru itu. Tetapi perusahaan merilis hasil Rabu yang menunjukkan vaksin Pfizer-BioNTech bekerja melawan "pseudovirus" buatan laboratorium yang direkayasa untuk memiliki mutasi yang sama seperti varian yang pertama kali ditemukan di Inggris dan Afrika Selatan.

Bourla adalah salah satu dari empat pembicara pada panel yang membahas perlunya kolaborasi antara bisnis dan pemerintah untuk memerangi ancaman masa depan terhadap kesehatan manusia.

Richard Hatchett, CEO dari Koalisi untuk Kesiapsiagaan dan Inovasi Epidemi, yang juga berbicara di panel, menekankan perlunya bersiap untuk kejadian yang berulang.

Hatchett, merujuk pada kurang dari 60% kemanjuran Johnson & Johnson dan Novavax terhadap varian virus korona baru yang pertama kali diidentifikasi di Afrika Selatan, mengatakan satu-satunya harapan dunia untuk maju dari virus adalah dengan mengendalikan sirkulasi globalnya.

"Pemerintah harus mengakui penyakit menular yang muncul dan benang pandemik merupakan ancaman eksistensial bagi masyarakat kita," kata Hatchett, mantan direktur Biomedical Advanced Research and Development Authority.

Jika kita ingin masyarakat secara luas hidup seperti sebelum COVID-19, pemerintah harus melakukan investasi berkelanjutan dalam mempersiapkan pandemi di masa depan, kata Hatchett.

Dalam sambutan penutup, dia mengatakan dunia harus mengalihkan pandangannya pada virus korona lain dan keluarga virus lain yang mungkin berevolusi untuk memiliki tingkat kematian yang lebih tinggi daripada SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pfizer Vaksin Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top