Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Berapa Kadar Alkohol di Hand Sanitizer untuk Bunuh Virus Corona?

Sangat banyak hand sanitizer yang beredar di masyarakat. Pembeli harus jeli untuk melihat komposisi alkohol untuk membunuh virus corona.
Syaiful Millah
Syaiful Millah - Bisnis.com 03 Februari 2021  |  17:16 WIB
Hand sanitizer yang memiliki kandungan alkoho hingga 70 persen ampuh untuk membunuh virus corona (Covid-19).  - ANTARA
Hand sanitizer yang memiliki kandungan alkoho hingga 70 persen ampuh untuk membunuh virus corona (Covid-19). - ANTARA

Bisnis.com, JAKARTA – Salah satu upaya pencegahan dan pengendalian virus corona yang seringkali digaungkan adalah mencuci tangan. Sebagai gantinya, banyak orang menggunakan pembersih tangan (hand sanitizer) ketika berpergian.

Oleh karena itu, ada banyak perusahaan hingga usaha rumahan yang menghadirkan produk pembersih tangan ini. Diikuti juga dengan imbauan banyak ahli yang memberikan saran komposisi hingga penggunaan produk.

Dilansir dari Express UK, Rabu (3/2/2021) berikut ini adalah beberapa hal penting yang perlu diketahui masyarakat luas tentang penggunaan produk pembersih tangan, mulai dari komposisi alkohol yang disarankan hingga cara penggunaannya.

Berapa banyak alkohol yang harus ada dalam pembersih tangan?

Hal terpenting yang harus diperhatikan saat membeli pembersih tangan baru adalah kandungan alkoholnya. Hannah Davies dari Northern Health Science Alliance mengatakan dibutuhkan setidaknya 60 persen etanol atau 70 persen isopropil alkohol agar produk itu efektif membunuh virus.

“Jumlah ini diperlukan untuk secara efektif menonaktifkan virus yang mirip dengan SARS-CoV-2 [penyebab pandemi Covid-19],” katanya.

Dia juga menyarankan untuk tidak pelit dalam mengoleskan pembersih tangan. Menurutnya, orang perlu menggunakan sekitar 2,5 hingga 3 ml cairan yang setara dengan sekitar dua kali pompa dari produk tersebut.

Langkahnya, gosokkan ke seluruh telapak tangan atau di permukaan yang menurut Anda terkontaminasi setidaknya selama 25 hingga 30 detik. Membiarkan setetes kecil larut di telapak tangan tidak akan melindungi orang dari kuman apa pun termasuk virus corona.

Kapan sebaiknya orang menggunakan pembersih tangan?

Selalu bawa produk pembersih tangan dan gunakan kapan pun dirasa perlu. Davies mengatakan orang harus menggunakan pembersih tangan setiap kali mereka berpotensi terkontaminasi, misalnya setelah menyentuh pegangan pintu.

Dia juga menyarankan agar orang menggunakannya sebelum melakukan aktivitas apa pun yang memungkinkan virus masuk ke dalam tubuh seperti sebelum waktu makan, sebelum berolahraga di pusat olahraga, dan lain sebagainya.

Haruskah orang menggunakan pembersih tangan di rumah?

Masyarakat tidak perlu menggunakan pembersih tangan di rumah karena sebaiknya menggunakan air dan sabun. Davies menjelaskan air dan sabun lebih disukai karena mengurangi jumlah semua jenis kuman dan bahan kimia di tangan.

“Air dan sabun juga lebih efektif mengurangi beban tangan yang kotor atau berminyak. Dibandingkan dengan sabun, pembersih tangan tidak menghilangkan semua kuman, termasuk C. difficile (kuman umum yang menyebabkan diare),” tuturnya.

Selain itu, lanjutnya, kebanyakan dari kita tidak menggunakan pembersih tangan yang cukup efektif dan tidak bekerja dengan baik jika dikombinasikan dengan kondisi tangan yang sangat kotor atau terkontaminasi.

Bagaimana cara mencegah tangan kering?

Ada banyak orang yang memiliki tangan kering dan retak saat ini, tetapi Davies telah mengungkapkan bagaimana cara mencegah masalah yang tidak sedap dipandang dan juga berbahaya ini.

Dia berkata sabun dan air menghilangkan asam lemak sendiri dari kulit sehingga tangan sangat kering, dan mengakibatkan kulit pecah-pecah, yang pada akhirnya bisa menjadi titik masuk potensial bagi kuman atau bahkan serangga lain.

“Anda dapat mencegah hal ini terjadi menggunakan emolien hipoalergenik dan menggunakannya setelah setiap mencuci tangan,” ujarnya. Dia merekomendasikan penggunaan krim tangan yang mengandung humektan, yang merupakan sebutan untuk zat yang menarik banyak air, lemak, dan minyak.

Menurutnya, humektan meningkatkan kelembapan kulit dan meningkatkan fungsi pelindung kulit, yang mencegahnya dari kering dan pecah-pecah. “Berhati-hatilah dengan emolien berbahan parafin karena mudah terbakar dan hindari produk beraroma yang cenderung menyebabkan dermatitis dan lebih membuat kulit kering,” imbuhnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

alkohol Virus Corona Covid-19 hand sanitizer
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top