Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pfizer Pelajari Vaksin 3 Dosis untuk Melawan Varian Corona Baru

Perusahaan mengatakan bahwa mereka telah memulai studi kecil untuk melihat apakah dosis ketiga dari vaksin Covid-19 resmi yang dikembangkan akan meningkatkan efektivitasnya terhadap varian baru, seperti jenis yang pertama kali diidentifikasi di Afrika Selatan.
Syaiful Millah
Syaiful Millah - Bisnis.com 26 Februari 2021  |  10:05 WIB
Dokumentasi - Vaksin Covid-19 dari Pfizer/Antara - Reuters/ Dado Ruvic
Dokumentasi - Vaksin Covid-19 dari Pfizer/Antara - Reuters/ Dado Ruvic

Bisnis.com, JAKARTA – Perusahaan pengembang vaksin Pfizer-BioNTech telah memulai studi pengujian pada responden untuk mengetahui apakah suntikan vaksin perusahaan dapat memberikan perlindungan terhadap varian baru virus corona yang muncul.

Perusahaan mengatakan bahwa mereka telah memulai studi kecil untuk melihat apakah dosis ketiga dari vaksin Covid-19 resmi yang dikembangkan akan meningkatkan efektivitasnya terhadap varian baru, seperti jenis yang pertama kali diidentifikasi di Afrika Selatan.

Pendekatan ini berbeda dengan perusahaan Moderna yang telah mengumumkan bahwa mereka akan membuat vaksin baru yang menargetkan strain corona yang ditemukan di Afrika Selatan, dan mengirimkan dosis itu ke peneliti pemerintah untuk pengujian pada manusia.

Pfizer dan BioNTech mengatakan mereka juga sedang berdiskusi dengan Amerika Serikat, Eropa, dan regulator kesehatan lain tentang mempelajari versi tweak dari vaksin mereka yang dirancang peneliti untuk melindungi varian yang ditemukan di Afrika.

“Kami mengambil beberapa langkah untuk bertindak tegas dan siap jika strain menjadi resisten terhadap perlindungan yang diberikan vaksin saat ini,” kata CEO Pfizer Albert Bourla dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip Fox News, Jumat (26/2).

Baik vaksin Pfizer-BioNTech atau Moderna tampaknya menghasilkan respons kekebalan yang lebih lemah terhadap strain yang diidentifikasi di Afrika Selatan, seperti halnya suntikan lain dalam tahap perkembangan lanjutan. Perusahaan lain termasuk Johnson & Johnson juga tengah mengerjakan vaksin baru.

Food and Drug Administration mengatakan pada pekan ini bahwa mereka berencana untuk mengevaluasi suntikan penguat vaksin terhadap varian dengan cepat sehingga tidak memerlukan uji kemanjuran besar untuk otorisasi penggunaannya.

Sebagai informasi, vaksin Pfizer-BioNtech dua dosis adalah yang pertama diotorisasi untuk penggunaan di Amerika Serikat pada akhir tahun lalu, setelah penelitian global besar-besaran pada 44.000 orang menemukan vaksin itu aman dan 95 persen efektif melindungi orang dari Covid-19 parah.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pfizer Vaksin Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top