Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Senin, Hari Dimana Orang Banyak Kena Serangan Jantung

Hari Senin! ya, hari ini. Mengapa Senin?. Hari pertama dalam seminggu selalu dianggap sebagai salah satu hari paling menyedihkan dalam seminggu. Tekanan kerja, kecemasan, dan rapat membuat kita semua merasa senang. Para peneliti kini menemukan alasan lain untuk takut pada hari Senin.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 05 April 2021  |  15:49 WIB
Kalender - Ilustrasi
Kalender - Ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA - Para ilmuwan telah berhasil mengidentifikasi hari di mana kebanyakan orang kemungkinan besar akan menderita karenanya.

Hari Senin! ya, hari ini. Mengapa Senin?. Hari pertama dalam seminggu selalu dianggap sebagai salah satu hari paling menyedihkan dalam seminggu. Tekanan kerja, kecemasan, dan rapat membuat kita semua merasa senang. Para peneliti kini menemukan alasan lain untuk takut pada hari Senin.

Menurut sebuah studi registrasi Swedia yang dilakukan pada 156.000 orang, kebanyakan orang ternyata lebih rentan mengalami serangan jantung pada hari Senin.

Peneliti dari dua universitas teratas Swedia- Universitas Uppsala dan Umeå menganalisis data yang dikumpulkan dari rumah sakit Swedia tentang infark miokard (serangan jantung) yang terdaftar di registri kualitas nasional SWEDEHEART dari 2006 hingga 2013 (8 tahun).

Temuan studi yang dipublikasikan di American Heart Journal mengungkapkan bahwa kemungkinan mengalami serangan jantung meningkat ketika seseorang sangat stres dan jika kita melihat kalender suatu hari dianggap lebih stres daripada yang lain. Data dengan jelas menunjukkan bahwa tingkat infark miokard (MI) lebih tinggi selama liburan musim dingin dan pada hari Senin, sementara kemungkinan yang sama minimal pada akhir pekan dan selama liburan musim panas di bulan Juli.

Stres yang berkepanjangan meningkatkan aktivitas di area otak yang terkait dengan pemrosesan emosi, yang mengarah pada kemungkinan peningkatan penyakit jantung dan peredaran darah. Ketika datang ke akhir pekan kita lebih santai dan rileks. Tekanan darah kita terkendali dan detak jantung kita normal.

Selain itu, stres hanyalah salah satu faktor yang bertanggung jawab atas variasi tingkat MI. Faktor lain, seperti suhu juga mengubah detak jantung. Tuntutan psikososial pada perilaku mempengaruhi sistem biologis basal dan perubahan ini terjadi sedemikian rupa sehingga berpotensi menyebabkan serangan jantung.

Studi sebelumnya yang membahas masalah yang sama menunjukkan bahwa peristiwa yang sangat menegangkan seperti gempa bumi dan pertandingan sepak bola Piala Dunia juga dapat memicu serangan jantung. Senin, yang dianggap sebagai hari yang sama stresnya mungkin juga memiliki efek serupa pada jantung Anda.

Ada beberapa alasan berbeda untuk mengalami serangan jantung. Stres hanyalah salah satunya. Kolesterol tinggi, tekanan darah tinggi, obesitas dan diabetes adalah beberapa kondisi lain yang juga dapat menyebabkan serangan jantung. Stres masih dapat dikelola dengan merencanakan minggu Anda sebelumnya dan melakukan beberapa latihan pernapasan. Ini dapat mengurangi risiko serangan jantung.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

serangan jantung sakit jantung
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top