Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Perempuan Sering Migren Berisiko Alami Hipertensi Setelah Menopause

Sebanyak 12.501 wanita mengalami tekanan darah tinggi selama penelitian. Ini termasuk 9.401 wanita tanpa migrain dan 3.100 wanita dengan migrain. Wanita dengan migrain juga mengalami tekanan darah tinggi pada usia yang lebih muda dibandingkan wanita tanpa migrain. Usia rata-rata diagnosis untuk wanita tanpa migrain adalah 65 dan untuk wanita dengan migrain adalah 63 tahun.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 22 April 2021  |  16:20 WIB
Sakit kepala - boldsky.com
Sakit kepala - boldsky.com

Bisnis.com, JAKARTA - Wanita yang mengalami migrain sebelum menopause mungkin memiliki peningkatan risiko terkena tekanan darah tinggi setelah menopause, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada 21 April 2021, edisi online Neurology, jurnal medis American Academy of Neurology.

"Migrain adalah gangguan yang melemahkan, seringkali mengakibatkan sakit kepala yang parah dalam sebulan, dan biasanya dialami lebih sering oleh wanita daripada pria," kata penulis studi Gianluca Severi, Ph.D. dari Institut Riset Kesehatan dan Medis Nasional Prancis di Paris dilansir dari Medical Xpress.

“Migrain paling banyak terjadi pada wanita di tahun-tahun sebelum menopause. Setelah menopause, lebih sedikit wanita yang mengalami migrain, namun hal ini terjadi ketika prevalensi tekanan darah tinggi pada wanita meningkat. Migrain merupakan faktor risiko penyakit kardiovaskular. Oleh karena itu, kami ingin menentukan jika riwayat migrain dikaitkan dengan peningkatan risiko tekanan darah tinggi setelah menopause. " paparnya.

Studi tersebut melibatkan 56.202 wanita yang tidak memiliki tekanan darah tinggi atau penyakit kardiovaskular pada usia ketika menopause mereka dimulai. Dari kelompok ini, 46.659 wanita tidak pernah mengalami migrain dan 9.543 wanita pernah mengalami migrain. Wanita ditindaklanjuti hingga 20 tahun dan menyelesaikan survei kesehatan setiap dua hingga tiga tahun. Pada akhir penelitian, 11.030 wanita dilaporkan mengalami migrain.

Sebanyak 12.501 wanita mengalami tekanan darah tinggi selama penelitian. Ini termasuk 9.401 wanita tanpa migrain dan 3.100 wanita dengan migrain. Wanita dengan migrain juga mengalami tekanan darah tinggi pada usia yang lebih muda dibandingkan wanita tanpa migrain. Usia rata-rata diagnosis untuk wanita tanpa migrain adalah 65 dan untuk wanita dengan migrain adalah 63 tahun.

Peneliti menghitung risiko terkena tekanan darah tinggi menggunakan person-years, yang mewakili jumlah orang dalam penelitian dan jumlah waktu yang dihabiskan setiap orang dalam penelitian.

Selama 826.419 orang-tahun dalam penelitian tersebut, ada tingkat keseluruhan dari 15 kasus tekanan darah tinggi yang didiagnosis untuk setiap 1.000 orang-tahun. Untuk wanita tanpa migrain, angka tersebut adalah 14 kasus untuk setiap 1.000 orang-tahun dibandingkan dengan 19 kasus per 1.000 orang-tahun untuk wanita dengan migrain.

Setelah menyesuaikan faktor-faktor seperti indeks massa tubuh, tingkat aktivitas fisik, dan riwayat keluarga dengan penyakit kardiovaskular, peneliti menemukan bahwa wanita yang mengalami migrain sebelum menopause memiliki risiko 29% lebih tinggi terkena tekanan darah tinggi setelah menopause.

Peneliti menemukan risiko terkena tekanan darah tinggi serupa pada wanita dengan migrain dengan aura dan tanpa migrain.

"Ada banyak cara di mana migrain dapat dikaitkan dengan tekanan darah tinggi," kata Severi. "Orang dengan migrain telah terbukti memiliki tanda-tanda awal kekakuan arteri. Pembuluh darah yang lebih kaku dan lebih kecil tidak mampu menampung aliran darah, sehingga tekanan meningkat. Ada kemungkinan juga asosiasi tersebut dapat disebabkan oleh genetika. Sejak penelitian sebelumnya menunjukkan migraine meningkatkan kemungkinan kejadian kardiovaskular, identifikasi faktor risiko tambahan seperti kemungkinan lebih tinggi tekanan darah tinggi di antara orang dengan migrain dapat membantu dalam pengobatan atau pencegahan individual. Dokter mungkin ingin mempertimbangkan wanita dengan riwayat migrain dengan risiko tinggi tekanan darah."

Studi tersebut tidak menunjukkan bahwa migrain menyebabkan tekanan darah tinggi setelah menopause. Ini hanya menunjukkan hubungan antara keduanya.

Keterbatasan penelitian ini adalah migrain dilaporkan sendiri oleh wanita dan mungkin salah diklasifikasikan. Tekanan darah tinggi juga dilaporkan sendiri, yang berarti beberapa kasus mungkin terlewat.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hipertensi menopause sakit kepala
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top