Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Studi : Cuaca Panas Tekan Risiko Penyebaran Virus Corona

Studi tersebut menemukan bahwa tempat-tempat dengan suhu hangat dan sinar matahari berjam-jam seperti negara-negara yang dekat dengan khatulistiwa dan yang mengalami musim panas memiliki tingkat kasus COVID-19 yang lebih rendah, dibandingkan dengan negara-negara yang jauh dari khatulistiwa dan negara-negara yang mengalami cuaca lebih dingin.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 02 Mei 2021  |  11:35 WIB
Suhu panas
Suhu panas

Bisnis.com, JAKARTA - Studi mengungkapkan jika suhu hangat dan sinar matahari yang panas dan lama dapat mengurangi penyebaran COVID-19.

Studi tersebut menemukan bahwa tempat-tempat dengan suhu hangat dan sinar matahari berjam-jam seperti negara-negara yang dekat dengan khatulistiwa dan yang mengalami musim panas memiliki tingkat kasus COVID-19 yang lebih rendah, dibandingkan dengan negara-negara yang jauh dari khatulistiwa dan negara-negara yang mengalami cuaca lebih dingin.

Penemuan ini dilakukan setelah para peneliti memperhitungkan faktor-faktor lain yang dapat memengaruhi penyebaran COVID-19 dan jumlah kasus yang dilaporkan, seperti tingkat urbanisasi suatu negara dan intensitas pengujian COVID-19.

Namun, penulis menekankan bahwa temuan mereka tidak berarti cuaca musim panas akan menghilangkan COVID-19.

"Hasil kami tidak menyiratkan bahwa penyakit itu akan hilang selama musim panas atau tidak akan mempengaruhi terlalu buruk negara-negara yang dekat dengan khatulistiwa," tulis para penulis dalam makalah mereka, yang diterbitkan 27 April di jurnal Scientific Reports dilansir dari Livescience.

"Sebaliknya, suhu yang lebih tinggi dan radiasi UV [ultraviolet] yang lebih intens di musim panas cenderung mendukung langkah-langkah kesehatan masyarakat untuk menahan SARS-CoV-2," virus corona baru yang menyebabkan COVID-19" tambah penelitian itu lagi.

Tak lama setelah pandemi COVID-19 dimulai pada musim dingin 2020, ada spekulasi bahwa suhu musim panas dapat meredakan COVID-19. Memang, banyak virus pernapasan, termasuk virus flu, menunjukkan pola musiman, memuncak selama musim dingin dan menurun selama musim panas.

Para ilmuwan tidak tahu pasti mengapa virus ini mengikuti pola musiman, tetapi sejumlah faktor diperkirakan berperan. Misalnya, penelitian menunjukkan bahwa banyak virus pernapasan lebih stabil dan bertahan di udara lebih lama di lingkungan dengan suhu dingin dan kelembapan rendah, Live Science melaporkan sebelumnya. Perilaku manusia, seperti berkumpul di dalam ruangan pada musim dingin, juga dapat meningkatkan penularan.

Studi di laboratorium juga menemukan bahwa suhu dan kelembapan tinggi mengurangi kelangsungan hidup SARS-CoV-2, tetapi apakah ini diterjemahkan ke penularan dunia nyata masih belum jelas.

Dalam studi baru, para peneliti menganalisis informasi dari 117 negara, menggunakan data penyebaran COVID-19 dari awal pandemi hingga 9 Januari 2021. Mereka menggunakan metode statistik untuk memeriksa hubungan antara garis lintang suatu negara - yang memengaruhi jumlah sinar matahari yang diterimanya serta suhu dan kelembapan dan tingkat penyebaran COVID-19.

Mereka juga menggunakan data dari Organisasi Kesehatan Dunia untuk mengontrol faktor-faktor yang dapat memengaruhi seberapa keras suatu negara dilanda COVID-19, seperti perjalanan udara, pengeluaran perawatan kesehatan, rasio orang dewasa yang lebih tua dengan orang yang lebih muda, dan perkembangan ekonomi.

Mereka menemukan bahwa setiap kenaikan 1 derajat di garis lintang suatu negara dari khatulistiwa dikaitkan dengan peningkatan 4,3% dalam jumlah kasus COVID-19 per juta orang. Ini berarti bahwa jika satu negara berjarak 620 mil (1.000 kilometer) lebih dekat ke khatulistiwa dibandingkan dengan negara lain, negara yang lebih dekat ke khatulistiwa diperkirakan memiliki 33% lebih sedikit kasus COVID-19 per juta orang, dengan semua faktor lain dianggap sama di antara negara-negara tersebut. negara.

"Hasil kami konsisten dengan hipotesis bahwa panas dan sinar matahari mengurangi penyebaran SARS-CoV-2 dan prevalensi COVID-19, "menurut penulis, dari Heidelberg Institute of Global Health di Jerman dan Chinese Academy of Medical Sciences di Beijing. Penemuan ini juga berarti bahwa" ancaman kebangkitan epidemi dapat meningkat selama musim dingin, "seperti yang terlihat di banyak negara di Belahan Bumi Utara pada Desember 2020 dan Januari 2021," kata mereka.

Para penulis mencatat bahwa penelitian mereka hanya mencakup data hingga 9 Januari 2021, sebelum sejumlah varian COVID-19, termasuk varian yang pertama kali muncul di Afrika Selatan dan Inggris, muncul di seluruh dunia, jadi tidak jelas apakah varian ini. akan menunjukkan pola infeksi musiman yang serupa.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kenaikan suhu Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top