Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Disetujui, Vaksin DNA Covid-19 Kolaborasi China-AS Mulai Uji Klinis

Uji klinis fase-II pada vaksin telah menunjukkan bahwa vaksin itu aman, ditoleransi dengan baik dan imunogenik pada penerima. Advaccine mengatakan kepada Global Times pada hari Selasa bahwa mereka sedang bersiap untuk memulai uji klinis Fase-III global pada vaksin bersama dengan INOVIO.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 11 Agustus 2021  |  10:34 WIB
Disetujui, Vaksin DNA Covid-19 Kolaborasi China-AS Mulai Uji Klinis
Ilustrasi vaksin Covid-19. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA – Dua uji klinis vaksin DNA COVID-19 yang dikembangkan China-AS dan vaksin untuk meningkatkan imunogenisitas vaksin dalam menghadapi varian bermutasi cepat, telah disetujui oleh China.  
 
Dua uji klinis akan menyelidiki peningkatan heterolog dengan INO-4800, kandidat vaksin DNA untuk COVID-19 yang dikembangkan bersama oleh perusahaan AS INOVIO dan Advaccine Biopharmaceuticals Suzhou Co Ltd, INOVIO.
 
Melansir Global Times, Rabu (11/8/2021), menurut INOVIO, uji coba akan mengevaluasi keamanan, tolerabilitas, dan imunogenisitas dari imunisasi sekuensial prime-boost heterolog menggunakan INO-4800 dan CoronaVac, vaksin COVID-19 yang tidak aktif yang dikembangkan oleh Sinovac dan divalidasi oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk penggunaan darurat.
 
Mengutip pernyataan Wang Bin, pendiri dan kepala ilmuwan Advaccine, bahwa pengembangan strategi peningkatan utama heterolog untuk vaksin COVID-19 dengan mekanisme aksi yang berbeda adalah arah penelitian penting dalam bidang aplikasi vaksin. Ini memberikan solusi efisien untuk secara sinergis meningkatkan imunogenisitas vaksin, faktor kunci untuk melawan peningkatan kasus COVID-19 global saat ini dan varian yang menjadi perhatian.
 
Kepada Global Times, Zhuang Shilihe, seorang ahli yang berbasis di Guangzhou, mengatakan vaksin vektor DNA, mRNA, dan adenovirus biasanya digunakan sebagai suntikan penguat untuk vaksin yang tidak aktif dalam uji klinis pada strategi imunisasi berurutan karena vaksin ini dapat memicu respons kekebalan yang kuat.
 
Tetapi vaksin DNA memiliki keunggulan yang nyata dibandingkan vaksin mRNA. Misalnya, harganya lebih murah dan jauh lebih nyaman untuk disimpan dan dikirim, Zhuang menjelaskan, merujuk pada fakta bahwa vaksin mRNA BioNTech/Pfizer harus disimpan pada suhu -70 C dan vaksin Moderna harus disimpan pada suhu -20 C.
 
Terdiri dari plasmid DNA yang dirancang dengan tepat, INO-4800 disuntikkan menggunakan perangkat pintar berpemilik yang mengirimkan plasmid DNA langsung ke dalam sel-sel dalam tubuh dan dimaksudkan untuk menghasilkan respons imun yang dapat ditoleransi dengan baik, menurut sebuah pernyataan di situs web INOVIO.
 
INO-4800 adalah satu-satunya vaksin berbasis asam nukleat yang stabil pada suhu kamar selama lebih dari satu tahun, pada suhu 37 C selama lebih dari sebulan, memiliki proyeksi masa simpan lima tahun pada suhu pendinginan normal, dan tidak perlu dibekukan selama pengangkutan atau penyimpanan - yang menurut INOVIO merupakan pertimbangan penting untuk imunisasi massal.
 
Uji klinis fase-II pada vaksin telah menunjukkan bahwa vaksin itu aman, ditoleransi dengan baik dan imunogenik pada penerima. Advaccine mengatakan kepada Global Times pada hari Selasa bahwa mereka sedang bersiap untuk memulai uji klinis Fase-III global pada vaksin bersama dengan INOVIO.

#ingatpesanibu #sudahdivaksintetap3m #vaksinmelindungikitasemua

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dna Vaksin Covid-19 Adaptasi Kebiasaan Baru
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top