Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Fakta-fakta Virus Corona Delta Plus AY.4.2 yang Perlu Anda Ketahui

Berikut beberapa fakta virus corona delta plus AY.4.2, waspadai ketika liburan ke luar negeri di akhir tahun.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 28 Oktober 2021  |  11:52 WIB
Delta Plus virus corona
Delta Plus virus corona

Bisnis.com, JAKARTA – Virus corona terus bermutasi dan berubah karena telah menyebar ke seluruh dunia dalam dua tahun terakhir.

Varian baru virus corona yang paling mengkhawatirkan adalah cabang dari varian Delta yang disebut AY.4.2. Subvarian AY.4.2 diidentifikasi oleh ilmuwan Inggris bulan lalu.
 
Meskipun belum ada banyak informasi di luar sana tentang varian ini, berikut beberapa fakta virus corona delta plus AY.4.2 yang sudah bisnis.com rangkum dari berbagai sumber.

1. Kombinasi AY.4 dan mutasi lonjakan S:Y145H

Scott Gottlieb, MD, mantan Komisaris Administrasi Makanan dan Obat-obatan (FDA) melalui akun Twitternya menjelaskan, AY.4.2 adalah nama yang diusulkan untuk subvarian delta baru.
 
“Ini adalah kombinasi dari AY.4 ditambah mutasi lonjakan S:Y145H. Saat ini, subvarian baru ini mewakili sekitar 8 hingga 9 persen kasus di Inggris,” kata Christina Pagel, direktur Unit Penelitian Operasi Klinis dan professor penelitian operasional di University College London, mengutip Health, Kamis (28/10/2021).

2. Tampaknya 15 persen lebih menular, tapi tidak mematikan daripada varian aslinya

Kementerian Kesehatan Israel mengatakan bahwa subvarian AY.4.2 tampaknya 15 persen lebih menular, tetapi tidak lebih mematikan daripada varian aslinya dan tidak menghindari vaksin, menurut laporan Times of Israel.

3. Sedang dipantau dan dinilai di Inggris

Sub-garis keturunan varian Delta yang dikenal sebagai Delta AY.4.2 ditetapkan sebagai Varian Dalam Penyelidikan oleh Badan Keamanan Kesehatan Inggris pada 20 Oktober 2021 dan telah diberi nama resmi VUI-21OCT-01, menurut laporan India Today.
 
Penunjukan dibuat atas dasar bahwa sub-garis keturunan ini telah menjadi semakin umum di Inggris dalam beberapa bulan terakhir, dan ada beberapa bukti awal bahwa itu mungkin memiliki tingkat pertumbuhan yang meningkat di Inggris dibandingkan dengan Delta.
 
AY.4.2 telah menimbulkan kekhawatiran karena prevalensinya meningkat di Inggris Raya, di mana ia bahkan mendapat tempat pada varian Delta yang sangat menular. Sekarang menyumbang sekitar 10 persen dari sampel virus yang diurutkan di Inggris.

4. Belum dinamai secara resmi

Karena itu bukan varian minat atau perhatian, itu belum dinamai secara resmi setelah huruf alphabet Yunani, seperti varian mengkhawatirkan lainnya. Namun demikian, para ilmuwan sedang memantaunya, untuk melihat apakah subvarian mungkin menyebar lebih mudah atau lebih mematikan daripada versi virus corona sebelumnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top