Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Guys, Ini Tanda-tanda Kamu Kekurangan Hormon Testosteron

Meskipun gejala kekurangan testosteron tidak selalu dianggap berbahaya, mereka bisa tidak menyenangkan dan mempengaruhi kesehatan mental dan kesejahteraan seseorang secara keseluruhan.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 18 November 2021  |  14:44 WIB
Pria sakit pinggang - istimewa
Pria sakit pinggang - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Testosteron adalah hormon yang dianggap bertanggung jawab atas massa otot dan dorongan seks. Namun, seiring bertambahnya usia, kadar testosteron Anda bisa mulai turun. Apa saja gejala kekurangan testosteron?

Seiring bertambahnya usia pria, kadar testosteron mereka cenderung terus menurun, dengan laju sekitar dua persen setiap tahun antara usia 30 dan 40 tahun.

Penurunan ini wajar dan seharusnya tidak menimbulkan masalah dengan sendirinya.

Namun, kekurangan testosteron dapat mempengaruhi pria dari segala usia, karena testis tidak memproduksi cukup testosteron.

Beberapa orang dengan defisiensi testosteron - istilah medisnya adalah hipogonadisme - mengalami gejala yang sulit untuk dihadapi, jadi cari perawatan untuk mengisi kembali kadar testosteron mereka.

Juga, kekurangan testosteron dapat menyebabkan kepadatan tulang yang rendah, dalam hal ini seorang profesional medis mungkin merekomendasikannya.

Untuk orang yang lebih tua, beberapa gejala kekurangan testosteron hanya terkait dengan bertambahnya usia, dan mungkin sulit untuk menghubungkannya dengan penurunan testosteron.

Penurunan testosteron ini kadang-kadang dijuluki "menopause pria", namun, NHS menggambarkan ini sebagai "istilah yang tidak membantu".

Menurut situs web NHS: “Label ini menyesatkan karena menunjukkan bahwa gejalanya adalah akibat dari penurunan tiba-tiba testosteron di usia paruh baya, mirip dengan apa yang terjadi pada wanita menopause. "Ini tidak benar." tegas NHS.

British Society for Sexual Medicine (BSSM) mendefinisikan defisiensi testosteron sebagai kondisi medis yang signifikan.

“Defisiensi Testosteron dapat berdampak buruk pada beberapa sistem organ dan mengakibatkan penurunan kualitas hidup yang signifikan, termasuk perubahan fungsi seksual.”

Apa saja gejala kekurangan testosteron? Gejala kekurangan testosteron dapat meliputi sebagai berikut seperti dilansir dari Express:

1. Kelelahan
2. Kelesuan
3. Depresi
4. Kecemasan
5. Sifat lekas marah
6. Libido rendah
7. Disfungsi ereksi
8. Berkurangnya toleransi dan kekuatan olahraga
9. Keringat berlebihan dan keringat malam
10. Konsentrasi atau memori buruk
Perlu lebih jarang bercukur

Beberapa gejala ini bisa menjadi akibat dari beberapa hal, jadi Anda akan memerlukan tes darah untuk memastikan kekurangan testosteron.

Meskipun gejala kekurangan testosteron tidak selalu dianggap berbahaya, mereka bisa tidak menyenangkan dan mempengaruhi kesehatan mental dan kesejahteraan seseorang secara keseluruhan.

Membahas pengobatan untuk kekurangan testosteron dengan dokter Anda dapat membantu meringankan beberapa gejala.

Bahkan jika testosteron rendah bukanlah penyebab gejala Anda, dokter mungkin masih dapat membantu menyelidiki dan membantu.

Apa pengobatan untuk kekurangan testosteron?

Jika Anda telah didiagnosis dengan kekurangan testosteron dan menemukan itu mempengaruhi kualitas hidup Anda, Anda mungkin akan diresepkan terapi penggantian testosteron (TRT)

Sebelum menjalani TRT, Anda akan menjalani penilaian dengan ahli endokrinologi - spesialis hormon - untuk memeriksa apakah itu cocok untuk Anda.

Paling umum, TRT diberikan dalam serangkaian suntikan untuk menambah kadar testosteron Anda.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hormon hormon testosteron
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top