Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ilmuwan Temukan Penyebab Genetik Autoimun Lupus

Lupus adalah penyakit autoimun kronis yang menyebabkan peradangan pada organ dan persendian, mempengaruhi gerakan dan kulit, serta menyebabkan kelelahan. Dalam kasus yang parah, gejalanya bisa melemahkan dan komplikasi bisa berakibat fatal.
Intan Riskina Ichsan
Intan Riskina Ichsan - Bisnis.com 29 April 2022  |  20:06 WIB
Ilmuwan Temukan Penyebab Genetik Autoimun Lupus
Lupus. aoccb.com

Bisnis.com, JAKARTA — Sebuah tim peneliti internasional telah mengidentifikasi mutasi DNA pada gen yang merasakan RNA virus, sebagai penyebab penyakit autoimun lupus dengan penemuan yang membuka jalan bagi pengembangan pengobatan baru.

Lupus adalah penyakit autoimun kronis yang menyebabkan peradangan pada organ dan persendian, mempengaruhi gerakan dan kulit, serta menyebabkan kelelahan. Dalam kasus yang parah, gejalanya bisa melemahkan dan komplikasi bisa berakibat fatal.

Dilansir dari Medical Xpress, tidak ada obat untuk penyakit ini yang mempengaruhi sekitar 50.000 orang di Inggris. Perawatan saat ini sebagian besar adalah penekan yang bekerja dengan menekan sistem kekebalan untuk mengurangi gejala.

Para ilmuwan melakukan pengurutan seluruh genom pada DNA seorang anak Spanyol bernama Gabriela, yang didiagnosis menderita lupus parah ketika dia berusia 7 tahun. Kasus yang parah dengan gejala awal jarang terjadi dan menunjukkan penyebab genetik tunggal.

Dalam analisis genetik mereka, mereka mengidentifikasi kasus lupus parah lainnya di mana gen ini juga bermutasi. Untuk memastikan bahwa mutasi tersebut menyebabkan lupus, tim menggunakan pengeditan gen CRISPR untuk memasukkannya ke dalam tikus.

Tikus-tikus ini kemudian mengembangkan penyakit dan menunjukkan gejala yang sama, memberikan bukti bahwa mutasi TLR7 adalah penyebabnya. Model tikus dan mutasinya diberi nama 'kika' oleh Gabriela, gadis muda yang menjadi pusat penemuan ini.

Meskipun mungkin hanya sejumlah kecil orang dengan lupus yang memiliki varian di TLR7 itu sendiri, kita tahu bahwa banyak pasien memiliki tanda-tanda overaktivitas di jalur TLR7. Dengan mengkonfirmasi penyebab hubungan antara mutasi gen dan penyakit, kita dapat mulai mencari pengobatan yang lebih efektif.

Mutasi yang diidentifikasi peneliti menyebabkan protein TLR7 lebih mudah mengikat komponen asam nukleat yang disebut guanosin dan menjadi lebih aktif. Ini meningkatkan sensitivitas sel kekebalan, membuatnya lebih mungkin untuk salah mengidentifikasi jaringan sehat sebagai benda asing atau rusak dan melakukan serangan terhadapnya.

Menariknya, penelitian lain menunjukkan mutasi yang menyebabkan TLR7 menjadi kurang aktif dikaitkan dengan beberapa kasus infeksi Covid-19 yang parah, menyoroti keseimbangan sistem kekebalan yang sehat.

Penelitian ini juga dapat membantu menjelaskan mengapa lupus sekitar 10 kali lebih sering terjadi pada wanita daripada pria. Saat TLR7 duduk di kromosom X, wanita memiliki dua salinan gen sementara pria memiliki satu. Biasanya, pada wanita salah satu kromosom X tidak aktif, tetapi pada bagian kromosom ini, pembungkaman salinan kedua seringkali tidak lengkap. Ini berarti betina dengan mutasi pada gen ini dapat memiliki dua salinan yang berfungsi.

Ada penyakit autoimun sistemik lainnya, seperti rheumatoid arthritis dan dermatomiositis, yang masuk dalam keluarga besar yang sama dengan lupus. TLR7 memiliki kemungkinan juga berperan dalam kondisi ini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rekayasa genetika lupus autoimun
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top