Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bunda, Ini 5 Gejala Hepatitis Akut pada Anak yang Tidak Boleh Diabaikan

Hepatitis adalah suatu kondisi di mana hati menjadi meradang dan rusak, mempengaruhi berbagai fungsi tubuh. Minum terlalu banyak alkohol, prevalensi racun dalam tubuh, penggunaan obat-obatan tertentu secara berlebihan dapat menyebabkan hepatitis.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 18 Mei 2022  |  10:07 WIB
Ilustrasi penyakit hepatitis. - Antara
Ilustrasi penyakit hepatitis. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengkonfirmasi bahwa 21 negara kini telah melaporkan kasus hepatitis akut yang tidak diketahui asalnya' di antara anak-anak, yang sebagian besar berusia di bawah 10 tahun.

Inggris adalah negara pertama yang melaporkan penyakit liver yang kini telah menyebabkan 12 kematian di berbagai belahan dunia termasuk Indonesia, Irlandia dan Amerika Serikat.

Hepatitis adalah suatu kondisi di mana hati menjadi meradang dan rusak, mempengaruhi berbagai fungsi tubuh. Minum terlalu banyak alkohol, prevalensi racun dalam tubuh, penggunaan obat-obatan tertentu secara berlebihan dapat menyebabkan hepatitis.

Namun, lonjakan baru-baru ini dalam kasus hepatitis akut di antara anak-anak telah dikaitkan dengan adenovirus tertentu, tipe 41. Adenovirus adalah keluarga umum virus yang bertanggung jawab untuk infeksi seperti pilek ringan atau flu atau infeksi mata lainnya.

Dilansir dari Times of India, laporan Inggris menunjukkan dari 176 kasus, 126 telah diuji untuk adenovirus, di mana 91 di antaranya dinyatakan positif terkena virus.

ECDPC mengatakan, hipotesis lain dan kemungkinan kofaktor sedang diselidiki. Sebagian besar kasus terus dilaporkan sebagai kasus sporadis yang tidak terkait."

Hepatitis adalah suatu kondisi di mana hati menjadi meradang dan rusak, mempengaruhi berbagai fungsi tubuh. Minum terlalu banyak alkohol, prevalensi racun dalam tubuh, penggunaan obat-obatan tertentu secara berlebihan dapat menyebabkan hepatitis.

Namun, lonjakan baru-baru ini dalam kasus hepatitis akut di antara anak-anak telah dikaitkan dengan adenovirus tertentu, tipe 41. Adenovirus adalah keluarga umum virus yang bertanggung jawab untuk infeksi seperti pilek ringan atau flu atau infeksi mata lainnya.

Laporan Inggris menunjukkan dari 176 kasus, 126 telah diuji untuk adenovirus, di mana 91 di antaranya dinyatakan positif terkena virus.

ECDPC mengatakan, "Hipotesis lain dan kemungkinan kofaktor sedang diselidiki. Sebagian besar kasus terus dilaporkan sebagai kasus sporadis yang tidak terkait."

Selain adenovirus 41, para ilmuwan terus menyelidiki COVID-19 sebagai penyebab potensial yang mendasari peningkatan kasus hepatitis akut pada anak-anak baru-baru ini.

Sebuah penelitian di India yang dilakukan oleh tim peneliti dari Bundelkhand Medical College (BMC), Sagar, Madhya Pradesh dan Post Graduate Institute of Medical Research, Chandigarh menemukan bahwa dari 475 anak-anak, yang dites positif COVID-19 dari April-Juli di Pada tahun 2021, 37 orang didiagnosa mengidap COVID Acquired Hepatitis (CAH).

“Kami mengamati peningkatan kasus hepatitis yang aneh. Biasanya, awal musim hujan menandai peningkatan kasus hepatitis. Tahun lalu (2021) kami mulai melihat ini pada bulan April, atau musim panas, pada anak-anak positif covid yang menjadi bagian dari tindak lanjut. . Kebanyakan dari mereka sebenarnya sudah sembuh dari covid,” kata Sumit Rawat, Associate Professor, Microbiology, BMC, dan salah satu penulis studi tersebut.

“Hepatitis A dan E spesifik untuk desa atau wilayah tertentu, B muncul sepanjang tahun dan D biasanya dari orang tua atau dari transfusi darah. Tahun lalu, setelah gelombang Delta, kami melihat kasus-kasus ini dari seluruh negara bagian, menentang sejarah yang biasa, ”tambahnya.

Studi kasus lain baru-baru ini menunjukkan kemungkinan hubungan antara penyakit hati dan COVID-19.

Studi yang diterbitkan dalam Journal of Pediatric Gastroenterology and Nutrition mengamati seorang gadis berusia tiga tahun yang sebelumnya sehat yang mengalami gagal hati akut beberapa minggu setelah pulih dari infeksi COVID ringan.

Anna Peters, ahli gastroenterologi pediatrik di Cincinnati Children's Hospital Medical Center dan penulis utama studi tersebut mengatakan, "Pasien memiliki temuan biopsi hati dan tes darah yang konsisten dengan jenis hepatitis autoimun yang mungkin dipicu oleh infeksi COVID. ."

"Saya pikir penting bagi dokter untuk menyadari bahwa ini adalah kondisi langka yang mungkin terjadi selama atau setelah infeksi COVID. Penting untuk memeriksa tes hati pada pasien yang tidak membaik seperti yang diharapkan," tambahnya.

Hepatitis akut pada anak dapat timbul dengan berbagai gejala. Itu termasuk:

- Mual

- Muntah

- Diare

- Malaise

- Kehilangan selera makan

Dalam kasus yang parah anak-anak mungkin menunjukkan tanda-tanda penyakit kuning termasuk menguningnya kulit, urin gelap dan tinja pucat.

Beberapa jenis hepatitis termasuk hepatitis A dan B dapat dicegah dengan vaksin rutin.

Ada dua jenis vaksin hepatitis A. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC), jenis pertama, yang merupakan vaksin hepatitis A dosis tunggal, harus diberikan dua kali dalam jarak 6 bulan, dan kedua suntikan diperlukan untuk perlindungan jangka panjang terhadap hepatitis A

Jenis lainnya adalah vaksin kombinasi yang melindungi orang dari hepatitis A dan hepatitis B.

Orang-orang dari semua kelompok umur memenuhi syarat untuk mendapatkan vaksin hepatitis B.

“Vaksin hepatitis B direkomendasikan untuk semua bayi, semua anak atau remaja berusia di bawah 19 tahun yang belum divaksinasi, semua orang dewasa berusia 19 hingga 59 tahun, dan orang dewasa berusia 60 tahun ke atas dengan faktor risiko infeksi hepatitis B. Orang dewasa yang berusia 60 tahun atau lebih tanpa faktor risiko hepatitis B yang diketahui juga dapat menerima vaksin hepatitis B," kata CDC.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hepatitis Gejala Penyakit
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top