Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kenali Apa Itu Penyakit Demielinasi, Gejala, Penyebab, dan Pengobatannya

Kerusakan myelin dinamakan demielinasi Jika myelin ini rusak, sel saraf dapat terganggu dan mengalami kerusakan sehingga fungsi saraf untuk mengarur fungsi tubuh juga terganggu.
Arlina Laras
Arlina Laras - Bisnis.com 05 Juli 2022  |  16:44 WIB
Kenali Apa Itu Penyakit Demielinasi, Gejala, Penyebab, dan Pengobatannya
Kenali Apa Itu Penyakit Demielinasi, Gejala, Penyebab, dan Pengobatannya

Bisnis.com, JAKARTA - Sebagian besar saraf di tubuh Anda ditutupi dengan lapisan pelindung yang disebut myelin. Sementara, penyakit demielinasi (demyelinating disease) adalah suatu kondisi yang menyebabkan kerusakan pada lapisan pelindung (selubung mielin).

Myelin sendiri terdiri dari serangkaian lapisan yang fungsinya untuk memfasilitasi transmisi pesan dari otak Anda bergerak cepat dan lancar melalui tubuh Anda (dianalogikan sama seperti pembungkus kabel listrik)

Untuk memberi gambaran lebih jelasnya, melansir dari Healthline pada Selasa (5/7/2022) yakni dalam neuron yang tidak bermielin, sinyal listrik bergerak sekitar satu meter per detik. Di sisi lain, pada pasien yang memiliki mielin, ia bergerak dengan kecepatan 100 meter per detik.

Apa itu Penyakit Demielinasi

Kerusakan myelin dinamakan demielinasi Jika myelin ini rusak, sel saraf dapat terganggu dan mengalami kerusakan sehingga fungsi saraf untuk mengarur fungsi tubuh juga terganggu.

Mengutip dari Mayo Clinic, ketika selubung mielin rusak, impuls saraf melambat atau bahkan berhenti, menyebabkan masalah neurologis.

Hilangnya mielin dapat menyebabkan defisit neurologis, seperti perubahan penglihatan, kelemahan, perubahan sensasi, dan masalah perilaku atau kognitif (berpikir).

Beberapa penyebab demyelinasi adalah infeksi virus, gangguan metabolisme, atau peradangan misalnya karena penyakit autoimun.

Penyakit demielinasi yang paling umum adalah multiple sclerosis, gangguan autoimun ketika mana sistem kekebalan tubuh menyerang mielin otak, sumsum tulang belakang, dan/atau mata.

Hingga saat ini belum ada pengobatan untuk menyembuhkan demyelinasi.

Gejala Penyakit Demielinasi

Demielinasi yang mempengaruhi tulang belakang bagian bawah atau saraf tulang belakang menyebabkan perubahan sensorik atau kelemahan kaki.

Ini juga dapat mengurangi kontrol usus dan kandung kemih. Demielinasi di otak dapat menyebabkan berbagai masalah, seperti gangguan memori atau penurunan penglihatan.

Adapun mengutip dari Very Well Health, gejala umum penyakit demielinasi meliputi:

  1. Masalah kandung kemih dan/atau usus
  2. Kesulitan mengunyah atau menelan
  3. Konsentrasi hilang
  4. Kehilangan koordinasi motorik
  5. Kelelahan
  6. Memori terganggu
  7. Kehilangan atau berkurangnya penglihatan
  8. Perubahan suasana hati atau perilaku
  9. Mati rasa atau kesemutan di tangan, kaki, lengan, tungkai, atau wajah
  10. Bicara cadel
  11. Kesulitan berjalan
  12. Kelemahan di otot lengan atau kaki
  13. Hilangnya refleks dan keseimbangan.

Dalam beberapa kondisi demielinasi, seperti cerebral adrenoleukodystrophy (CALD), efeknya tidak membaik, bahkan bisa berakibat fatal.

Penyebab demielinasi dapat dikaitkan dengan berbagai kondisi, sebagai berikut:

1. Proses infeksi dan autoimun

Adanya kegagalan yang terjadi dalam sistem kekebalan tubuh kita, sehingga hal ini membuat sel-sel saraf yang membentuk mielin, menyerang seolah-olah mereka berbahaya bagi kita.

2. Metabolik

Dalam hal ini, enzim yang berpartisipasi dalam metabolisme molekul yang membentuk mielin diubah dengan cara tertentu.

Demielinisasi juga dapat terjadi karena ketidakseimbangan elektrolit atau bahkan kerusakan atau kegagalan fungsi hati.

3. Vaskular

Kekurangan oksigen atau terus berkurangnya aliran darah ke otak juga dapat menyebabkan hilangnya materi putih (mielin).

4. Racun dan gizi buruk

Konsumsi obat-obatan dan zat-zat tertentu yang beracun bagi tubuh kita, mungkin tidak dengan sendirinya menyebabkan penyakit demielinasi, tetapi dapat berkontribusi pada perkembangan mereka jika faktor-faktor lain ditambahkan.

Penelitian lain menunjukkan bahwa malnutrisi dini, seperti malnutrisi protein energi (EPE), dapat menyebabkan berkurangnya pertumbuhan otak dan memengaruhi proses mielinisasi.

Pengobatan Penyakit Demielinasi

Karena demielinasi memiliki penyebab yang sangat berbeda, perawatan akan tergantung pada penyebab yang menyebabkannya.

Namun, sebagian besar penyakit demielinasi tidak memiliki obat dan kemungkinan perawatannya sedang diselidiki.

Biasanya, mielin beregenerasi dengan sendirinya. Jika ada sedikit atau tidak ada kerusakan saraf, gejala dapat teratasi dan pemulihan neurologis mungkin terjadi.

Saat ini, tidak ada pengobatan yang dapat memulihkan atau membangun kembali mielin.

Beberapa strategi yang dapat membantu mencegah demielinasi cenderung difokuskan pada meringankan gejala, mencegah perkembangan kerusakan atau pencegahan, seperti:

  1. Mengendalikan kadar vitamin vitamin D, B12 dan asam folat untuk mengembalikan kembali mielin
  2. Sebagai metode pencegahan, juga dianjurkan untuk mengonsumsi dosis kolesterol baik yang cukup agar otak putih kita tetap sehat. Untuk ini, penting untuk makan lemak "baik", yaitu, omega-3 dan omega-6. Seperti, ikan seperti salmon, kacang-kacangan, alpukat, minyak zaitun dan biji-bijian.
  3. Diet seimbang dan sehat untuk mencegah dan mengurangi dampak kondisi demielinasi.
  4. Jangan lupa bahwa pendekatan neuropsikologis pasien ini sangat penting untuk membantu mereka mempertahankan fungsi kognitif mereka sebanyak mungkin, dan untuk memastikan kesejahteraan dalam kehidupan sehari-hari mereka.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

saraf pasien Gejala Penyakit
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top