Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Beda Gejala Meningitis Karena Virus dan Bakteri, Salah Satunya Leher Kaku

Meningitis bisa serius jika seseorang tidak segera mencari pengobatan. Meningitis dapat menyebabkan septikemia, keracunan darah yang mengancam jiwa yang dapat merusak saraf dan otak secara permanen.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 28 Maret 2022  |  19:48 WIB
Beda Gejala Meningitis Karena Virus dan Bakteri, Salah Satunya Leher Kaku
Ilustrasi penyakit meningitis - Halodoc
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Meningitis adalah infeksi yang mempengaruhi selaput pelindung yang mengelilingi sumsum tulang belakang dan otak, yang disebut meninges.

Meningitis dapat menyebabkan banyak gejala, termasuk leher kaku.

Meningitis bisa serius jika seseorang tidak segera mencari pengobatan. Meningitis dapat menyebabkan septikemia, keracunan darah yang mengancam jiwa yang dapat merusak saraf dan otak secara permanen.

Meningen memiliki tiga lapisan:

1. Pia mater: Lapisan terdalam menempel dan melapisi otak dan sumsum tulang belakang. Pia mater adalah lapisan meningeal yang paling tipis dan paling halus.

2. Arachnoid mater: Lapisan tengah mengandung kolagen dan jaringan elastis dalam struktur seperti jaring. Cairan serebrospinal mengalir di bawah mater arachnoid di daerah yang disebut ruang subarachnoid, di atas pia mater.

3. Dura mater: Lapisan terluar dan paling tahan lama, terberat. Ini terdiri dari jaringan fibrosa padat untuk memberikan perlindungan dan merupakan satu-satunya lapisan meningeal yang sensitif terhadap rasa sakit.

Pada meningitis, cairan serebrospinal dan meningen di sekitarnya arachnoid mater dan pia mater rentan terhadap infeksi dan peradangan. Infeksi juga dapat mengaktifkan serat dura mater, yang dapat menyebabkan nyeri leher dan kekakuan.

Meningen berjalan dari otak dan menutupi sumsum tulang belakang sampai tepat sebelum punggung bawah. Leher seseorang adalah area paling mobile yang menutupi meningen.

Ketika meninges menjadi meradang dan nyeri karena gerakan, seseorang akan melihat ini di leher mereka. Inilah sebabnya mengapa seseorang dengan meningitis sering mengalami leher yang kaku dan nyeri.

Infeksi bakteri atau virus adalah penyebab paling umum dari meningitis. Meningitis bakterial lebih jarang tetapi lebih parah daripada meningitis virus.

Seseorang dapat tertular meningitis dari orang lain yang bersin atau batuk atau dari berciuman. Seseorang biasanya tertular dari seseorang yang memiliki virus atau bakteri di tenggorokannya tetapi tidak menunjukkan gejalanya sendiri.

Jika seseorang mengira mereka atau anak mereka telah melakukan kontak dengan seseorang dengan meningitis, mereka harus mencari nasihat medis.

Tanda dan gejala umum meningitis 

Meningitis virus dan bakteri dapat menunjukkan gejala yang berbeda.

Meningitis virus

Bayi sering menunjukkan gejala meningitis virus berikut:

- Kelesuan
- Demam
- Kesulitan makan
- Sifat lekas marah
- Kesulitan bangun atau mengantuk

Gejala umum meningitis virus pada anak-anak dan orang dewasa meliputi:

- Leher kaku
- Kelesuan
- Demam
- Sakit kepala
- Kepekaan terhadap cahaya
- Kantuk atau kesulitan bangun
- Kurang nafsu makan
- Mual
- Muntah
- Sifat lekas marah

Gejala meningitis bakteri pada bayi baru lahir dan bayi meliputi:

- Muntah
- Kesulitan makan
- Menjadi lambat atau tidak aktif
- Mudah tersinggung
- Ubun-ubun yang menonjol, titik lemah di kepala bayi
- Refleks abnormal

Untuk anak-anak dan orang dewasa, gejala meningitis bakteri mungkin termasuk:

- Kepekaan terhadap cahaya
- Mual
- Muntah
- Kebingungan
- Demam
- Leher kaku
- Sakit kepala

Seorang dokter biasanya akan mengirim orang yang diduga meningitis ke rumah sakit untuk menjalani tes guna memastikan diagnosis dan memeriksa apakah infeksi itu virus atau bakteri.

Jika seseorang menderita meningitis bakteri, mereka mungkin memerlukan perawatan di rumah sakit selama sekitar satu minggu.

Pengobatan meningitis

- Oksigen melalui masker wajah
- Menyuntikkan antibiotik langsung ke pembuluh darah
- Menyuntikkan cairan langsung ke pembuluh darah

Jika seseorang menderita meningitis virus, mereka biasanya akan merawat dirinya sendiri di rumah dan biasanya sembuh tanpa pengobatan dalam 7-10 hari. Seseorang harus banyak istirahat dan mungkin merasa lebih baik setelah minum obat pereda nyeri dan obat antimual yang dijual bebas untuk meredakan gejala.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

meningitis vaksin meningitis
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top