Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Muncul Lagi Subvarian Covid Baru, XBC

Setelah sub varian baru covid XBB, kini juga ada sub varian baru covid di Inggris bernama XBC
Widya Islamiati
Widya Islamiati - Bisnis.com 03 November 2022  |  14:45 WIB
Muncul Lagi Subvarian Covid Baru, XBC
Ilustrasi Omicron. - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) mengungkapkan, setelah varian XBB, virus Covid-19 bermutasi kembali.

Hasil mutasi ini dinamakan subvarian XBC yang merupakan rekombinan varian delta dengan Omicron.

Ketua Satuan Tugas Covid-19 PB IDI, dr. Erlina Burhan menuturkan, subvarian XBC ini pertama kali ditemukan di Inggris dan dilaporkan oleh UK Health Security Agency pada (7/10/2022) lalu. Meskipun demikian, data resmi mengenai subvarian ini masih sangat minim.

"Ditemukan pertama kali di Inggris awal Oktober lalu," kata dr. Erlina dalam media briefing secara daring pada Kamis (3/11/2022).

Selain itu, dr. Erlina juga mengungkapkan, Indonesia perlu mewaspadai subvarian ini, sebab sudah masuk ke negara Filipina. Sehingga Indonesia perlu kembali meningkatkan protokol kesehatan.

"Di awal Oktober kita menemukan mulai menemukan kasus XBC di Filipina dekat juga dari Indonesia, jadi mungkin kita waspada ini ada kemungkinan juga akan masuk jadi mari kita meningkatkan protokol kesehatan," ungkap dr. Erlina.

Menurutnya, hal ini dilakukan sebagai upaya pencegahan penularan, meskipun hingga saat ini belum ada data yang menunjukan gejala yang ditimbulkan oleh subvarian Covid-19 ini lebih parah dari induknya, omicron.

"XBB dan XBC mirip dengan gejala covid omicron secara umum, jadi ada demam, batuk, ada lemas, dada sesak, nyeri kepala, nyeri tenggorokan, pilek, mual, muntah, dan diare," kata dr. Erlina. 

Selain itu, gejala yang ditimbulkan akibat paparan virus subvarian Covid-19, XBC ini menurut dr. Erlina akan dipengaruhi oleh gejala yang timbul akibat paparan virus Covid-19 varian Delta, sebab subvarian XBC merupakan kombinasi varian Delta dan Omicron.

"Dan meskipun belum ada laporan bukti ilmiah resmi, karena tadi disampaikan XBC merupakan kombinasi varian Delta, maka ada kemungkinan gejala anosmia dan ageusia yang merupakan gejala khas dari varian Delta," tutur dr. Erlina.

Hingga saat ini subvarian XBC ini sudah menyasar dua negara, UK dan Filipina. Dilaporkan, subvarian ini telah  sebabkan 5 kasus kematian di Filipina, dari total  sebanyak 193 kasus positif XBC. 

"XBC pertama di UK, kemudian Filipina sudah 193 kasus, oleh sebab itu kita hati-hati ya, karena juga ada 5 kematian dari XBC ini yang dilaporkan di Filipina," tambah dr. Erlina.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Covid-19 Virus Corona Covid-19 Varian Delta omicron
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top