10 Negara dengan Militer Terlemah di Asia, Bagaimana Indonesia?/Reuters
Travel

10 Negara dengan Militer Terlemah di Asia, Bagaimana Indonesia?

Mutiara Nabila
Rabu, 15 Mei 2024 - 10:56
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Kekuatan militer suatu negara sangat penting, untuk melindungi negara dari berbagai ancaman di dalam dan luar negeri.

Menurut angka terbaru yang dikeluarkan oleh Stockholm International Peace Research Institute (SIPRI), banyak negara yang memperkuat kekuatan militernya dengan belanja militer global mencatat kenaikan paling tajam sejak 2009, meningkat sebesar 6,8% dari 2022 menjadi total US$2,44 triliun pada 2023. 

Ini adalah tahun kesembilan berturut-turut di mana militer dunia belanja negara telah meningkat, dan seluruh wilayah utama, termasuk Amerika, Eropa, dan Asia mengalami peningkatan.

Pada tahun 2023, US$560 miliar dihabiskan untuk pertahanan di seluruh Asia, meningkat 3,6% dari tahun ke tahun. Dari jumlah tersebut, US$411 miliar dikeluarkan di Asia Timur, yang mewakili 73% dari total belanja pertahanan benua tersebut. 

Di sisi lain, belanja pertahanan di Asia Selatan tercatat sebesar US$98,2 miliar, sedangkan belanja pertahanan di Asia Tenggara sebesar US$47,8 miliar. 

Pengeluaran paling sedikit di benua ini terjadi di Asia Tengah, dimana hanya US$1,8 miliar yang dibelanjakan sepanjang tahun.

Belanja pertahanan di Asia telah meningkat lebih dari 40% sejak 2014, dengan peningkatan tajam terlihat di Asia Timur dan Asia Selatan, dua titik utama eskalasi militer dan diplomatik di benua ini. 

Negara-negara di kawasan ini telah terlibat dalam adu senjata, dan peningkatan permintaan senjata telah menciptakan ledakan dalam industri persenjataan global.

Di sisi lain masih ada negara-negara yang memiliki perlindungan dari militer paling lemah di Asia. Berikut ini daftar negara dengan militer paling lemah di Asia:

10. Lebanon

 Lebanon memiliki kekuatan militer terlemah di Timur Tengah, dan menghadapi ancaman asimetris dari aktor non-negara, termasuk kelompok militan. Tantangan utama yang menghambat potensi militer Lebanon adalah kurangnya peralatan logistik dan kurangnya sumber daya keuangan. 

Angkatan udara negara ini juga masih lemah, dengan hanya sembilan pesawat tempur, sisa armada terdiri dari helikopter serang dan pesawat angkut.

9. Armenia

Berikutnya dalam daftar ini adalah Armenia. Negara ini telah meningkatkan belanja tenaga kerja dan pertahanannya secara signifikan setelah konflik bersenjata dengan Azerbaijan di wilayah Nagorno-Karabakh pada 2020. 

Meskipun demikian, kemampuan militer Armenia masih terbatas, dan akibat dari konflik yang mengakibatkan hilangnya wilayah mencerminkan kekuatan negaranya. kelemahan. 

Negara ini memiliki armada kecil tank tempur dan pesawat militer, dan tidak memiliki aset angkatan laut. Selain itu, negara ini juga hanya memiliki kekuatan 57.500 personel dalam hal tenaga militer aktif.

8. Laos

Laos adalah satu-satunya negara yang terkurung daratan di Asia Tenggara, dengan jumlah penduduk 7,5 juta orang. Negara ini mempunyai militer terlemah di Asia Tenggara dan salah satu yang terlemah di Asia, dengan hanya 130 tank tempur, 34 pesawat militer, dan 45 aset angkatan laut. 

Laos memiliki sejumlah besar personel militer aktif dan armada kendaraan tempur lapis baja yang besar. Namun, hal ini tidak cukup untuk membantu negara ini menghilangkan reputasinya sebagai negara yang lemah dalam hal kekuatan militer di benua Asia.

7. Nepal

Nepal adalah salah satu negara dengan militer terlemah di Asia yang tidak memiliki tank tempur dan aset angkatan laut. 

Armada kendaraan tempur lapis bajanya merupakan satu-satunya wilayah kekuatan militer yang dapat dikenali di negara tersebut. 

Armada pesawat militer Nepal tidak mencakup pesawat tempur, dengan 15 pesawat tersebut merupakan jet angkut atau helikopter tempur. 

Nepal sangat bergantung pada India untuk sebagian besar peralatan militernya. Karena lemahnya militer negara tersebut, terdapat kekhawatiran yang semakin besar di India mengenai Nepal yang akan menjadi pusat kegiatan mata-mata lintas batas untuk melawan kepentingan keamanan Delhi.

6. Afganistan

Afganistan berada di urutan keenam dalam daftar militer terlemah di Asia. Setelah runtuhnya pemerintahan Ashraf Ghani pada 2021, Pasukan Keamanan Nasional Afganistan (ANSF) digantikan oleh Angkatan Bersenjata Imarah Islam Taliban sebagai militer nasional negara tersebut. 

Sebagian besar peralatan militer yang ada di Afganistan, terutama kendaraan tempur lapis baja, merupakan peninggalan koalisi pimpinan Amerika. Afghanistan tidak memiliki aset angkatan laut, hanya 17 pesawat militer, dan 20 tank tempur, menurut Global Firepower Index. 

Adapun informasi dari Kabul setelah pengambilalihan Taliban terkait jumlah anggota militer juga belum jelas, namun perkiraan kasarnya menunjukkan bahwa kelompok tersebut memiliki sekitar 80.000 pejuang yang kini menjadi bagian dari militer nasional.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel

Halaman:
  1. 1
  2. 2
Penulis : Mutiara Nabila
Bagikan

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terkini

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Terpopuler

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro