Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Subak di Bali Bermasalah, Indonesia Terancam Peringatan Unesco

Guru besar Universitas Udayana I Wayan Windia mengingatkan pemerintah agar turun tangan mengatasi berbagai friksi dan konflik yang timbul dalam kawasan subak yang telah dikukuhkan Unesco sebagai warisan budaya dunia (WBD).
News Editor
News Editor - Bisnis.com 16 Maret 2014  |  09:24 WIB
Turis melintasisi kawasan Subak di Bali - Anatara
Turis melintasisi kawasan Subak di Bali - Anatara

Bisnis.com, DENPASAR--Guru besar Universitas Udayana I Wayan Windia mengingatkan pemerintah agar  turun tangan mengatasi berbagai friksi dan konflik yang timbul dalam kawasan subak yang telah dikukuhkan Unesco sebagai warisan budaya dunia (WBD).

"Berbagai permasalahan yang dihadapi anggota subak itu perlu segera diatasi sebelum mendapat peringatan dari Unesco,"  ujar Windia yang juga Ketua Pusat Studi Subak Unud di Denpasar, Minggu (16/3/2014).

Ia mengingatkan, janji-janji pemerintah yang tertuang dalam proposal yang diajukan ke Unesco  segera dapat direalisasikan, jika tidak ingin dikatakan sebagai bangsa pembohong.

Pemerintah semakin tidak acuh terhadap sistem Subak di Bali yang telah dikukuhkan menjadi warisan budaya dunia.

Friksi yang semakin tajam di internal subak WBD, dan antarsubak dengan lingkungan sosialnya akibat tidak ada lembaga secara khusus menangani masalah WBD.

Padahal ,dalam rencana aksi yang dijanjikan pemerintah bahwa di Provinsi Bali akan ada badan pengelola WBD. Namun hingga kini belum terealisasi.

"Memang pernah ada, namun umurnya hanya setahun. Selanjutnya Pemprov Bali tidak pernah membentuk lembaga itu kembali. Oleh karena itu perlu ada perda khusus yang mampu menangani masalah itu, atau paling tidak, ada pergub," ujar Windia.

Windia berpendapat bahwa yang paling penting sekarang adalah membentuk forum koordinasi di tingkat lapangan (site) yang bertugas untuk menghilangkan friksi yang kini sedang terjadi antarsemua pemangku kepentingan.

"Jangan berharap Unesco memberikan dana untuk hal itu, karena organisasi dunia itu urusannya sangat banyak. Bali dulu selama 12 tahun berjuang agar subak di Bali (Jatiluwih) diakui sebagai WBD oleh Unesco," ujar Windia.

Unesco telah menyetujui subak sebagai WBD kini pemerintahlah yang bertanggungjawab untuk menyelamatkan WBD di Pulau Dewata..

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Subak Bali
Editor : Ismail Fahmi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Banner E-paper
To top