Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PENELITI UNPATTI: Sagu Cegah Kanker Usus Besar

Peneliti dari Fakultas Pertanian Universitas Pattimura (Unpatti) Ambon Febby J. Polnaya menyatakan konsumsi sagu dapat mencegah risiko terkena kanker kolon (kanker yang menyerang usus besar).
News Editor
News Editor - Bisnis.com 24 April 2014  |  10:05 WIB
Selain bermanfaat untuk mencegah risiko terkena kanker kolon, pati sagu sebagai pati resisten juga meningkatkan absorbsi mineral, salah satunya adalah kalsium yang baik bagi tulang.  - cloun.papua.go.id
Selain bermanfaat untuk mencegah risiko terkena kanker kolon, pati sagu sebagai pati resisten juga meningkatkan absorbsi mineral, salah satunya adalah kalsium yang baik bagi tulang. - cloun.papua.go.id

Bisnis.com, AMBON - Peneliti dari Fakultas Pertanian Universitas Pattimura (Unpatti) Ambon Febby J. Polnaya menyatakan konsumsi sagu dapat mencegah risiko terkena kanker kolon (kanker yang menyerang usus besar).

"Pati sagu mempunyai sifat resisten terhadap enzim dan mikrobia. Potensi pati sagu sebagai pati resisten (resistant starch - RS) dapat mencegah risiko terkena kanker kolon, karena tidak tercerna dalam usus halus, melainkan difermentasi oleh bakteri di kolon," katanya di Ambon, Kamis (24/4/2014).

Febby yang juga dosen Teknologi Hasil Pertanian Fakultas Pertanian Unpatti itu menjelaskan RS atau pati resisten itu terbagi atas empat tipe, pati sagu yang telah diolah menjadi makanan dikategorikan sebagai RS tipe 3 yang tidak terserap oleh usus halus.

Ketika tidak terserap oleh usus halus, pati sagu yang dikonsumsi manusia akan difermentasi oleh bakteri di dalam usus besar dan menghasilkan asam lemak rantai pendek (short chain fatty acid - SCFA) yang dapat menurunkan asam pH (potential of hydrogen) pada usus besar, sehingga bakteri patogen penyebab kanker kolon sulit berkembang biak di dalamnya.

"RS sagu juga memiliki fungsi sebagai prebiotik karena digunakan sebagai substrat bagi bakteri saat difermentasi di dalam usus besar," ucapnya.

Dia mengatakan dengan pH rendah, bakteri yang dapat hidup di dalam usus besar hanyalah bakteri yang berguna bagi tubuh manusia, seperti bakteri asam laktat, bifidobacterium dan lactobacillus.

"Bakteri patogen yang menghasilkan toksin bagi tubuh sulit berkembang biak dalam pH rendah, jika pertumbuhannya lebih sedikit maka racun yang dihasilkan juga lebih kecil sehingga mudah diatasi oleh tubuh," ujarnya.

Febby menambahkan selain bermanfaat untuk mencegah risiko terkena kanker kolon, RS sagu juga meningkatkan absorbsi mineral, salah satunya adalah kalsium yang baik bagi tulang. "Ada hasil penelitian yang menyatakan ketika pati sagu difermentasi, sistem metabolisme tubuh lebih mudah untuk menyerap mineral," katanya.

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sagu

Sumber : Antara

Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top