Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

ASOSIASI IBU MENYUSUI: Iklan Susu Formula Cenderung Bodohi Masyarakat

Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia prihatin dengan maraknya tayangan iklan susu formula yang sudah melampaui batas etika, bahkan cenderung membodohi masyarakat.
News Editor
News Editor - Bisnis.com 14 Juni 2015  |  19:37 WIB
ASOSIASI IBU MENYUSUI: Iklan Susu Formula Cenderung Bodohi Masyarakat
Wanita hamil. -
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia prihatin dengan maraknya tayangan iklan susu formula yang sudah melampaui batas etika, bahkan cenderung membodohi masyarakat.

"Kehadiran iklan susu formula cenderung membodohi, yang sebelumnya pasarnya tidak ada malah sekarang menciptakan pasar," kata Ketua Umum Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia (AIMI), Mia Sutanto, Ahad (14/6).

Dia menyatakan hal itu saat tampil sebagai pembicara dalam talkshow dan peresmian AIMI Sumatra Barat bertema ASI Investasi Menuju Generasi Minangkabau Berprestasi.

Menurut Mia, gencarnya iklan susu formula melalui berbagai media menjadi penghalang utama untuk mewujudkan program pemberian air susu ibu (ASI) ekslusif.

Ketua AIMI Sumbar, Ria Oktorina mengaku prihatin atas gencarnya iklan susu formula di berbagai media massa yang dikhawatirkan akan merusak cara pandang masyarakat terhadap pemberian ASI ekslusif.

"Iklan susu formula dikemas semenarik mungkin sehingga muncul pandangan jika diberikan kepada bayi, maka akan terpenuhi semua nutrisi yang dibutuhkan dan anak menjadi cerdas," ujarnya.

Ia mengatakan, AIMI tidak memusuhi susu formula, namun realitas yang ada di masyarakat pemahaman dan kesadaran terhadap pemberian ASI ekslusif kepada bayi masih rendah.

Jika iklan susu formula demikian masif, maka akan semakin membuat pemberian ASI ekslusif kepada bayi menjadi berkurang.

Pendiri Sentra Laktasi Indonesia, Utami Roesli mengatakan, hanya di Indonesia ada iklan susu yang bermacam-macam mulai susu untuk anak satu tahun, dua tahun, empat tahun, susu langsing, susu untuk berotot, susu ibu hamil dan menyusui.

"Bahkan, ada susu untuk perempuan berjilbab, hingga susu untuk orang naik haji, mengapa kita harus dibodoh-bodohi seperti itu," katanya.

Ia memastikan ibu menyusui tidak memerlukan susu khusus karena belajar dari hewan yang menyusui tidak ada diantara mereka yang minum susu.

"ASI adalah minuman terbaik yang tidak ada tandingannya bagi bayi," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

susu formula

Sumber : Antara

Editor : Yusran Yunus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top