Ubah Pola Interaksi, Ketahui Suasana Hati Anak dengan Cara Ini

Berbicara dengan menonjolkan warna perasaan ini belum banyak dilakukan orang tua di Indonesia.
Yoseph Pencawan | 02 Juni 2018 02:27 WIB
Ilustrasi - Top10inaction

Bisnis.com, JAKARTA - Sering kali orang tua mengeluh mengapa anaknya tidak memberitahukannya tentang suatu hal yang penting dan malah kepada orang lain disampaikan oleh si anak.

Atau sering juga orang tua bahkan tidak mengetahui apa yang dilakukan anaknya di sekolah. Namun, kuantitas dan kualitas interaksi dapat meniadakan keluhan-keluhan tersebut.

Selain itu, menurut Feka Angge, Psikolog di Klinik Anakku, Kelapa Gading, Jakarta, orang tua juga perlu menonjolkan perasaannya saat berbicara kepada anak.

"Contohnya, Kenapa kamu waktu melewati mama, enggak negur? Kalau kamu begitu, mama bisa sedih lho," ujarnya, belum lama ini.

Berbicara dengan menonjolkan warna perasaan ini belum banyak dilakukan orang tua di Indonesia.

Hal itu karena memang umumnya keluarga di Indonesia lebih banyak yang jarang membahas soal suasana perasaan, lebih sering memberbicarakan tindakan.

Karena itu, perlu bagi orang tua untuk mengubah pola penyampaian kata-katanya kepada anak, dari yang melulu soal tindakan beralih kepada suasana perasaan.

Seperti,"Apa nih yang mau kita lakukan biar menyenangkan." Atau bertanya dengan kalimat,"Apa yang bikin kamu bete (kesal) nak?"

Dari kondisi-kondisi tersebut orang tua dapat mengetahui pada suasana seperti apa anaknya akan bisa bisa merasa senang, sedih, gembira dan perasaan lainnya.

Apalagi bila mempunyai lebih dari satu orang anak karena masing-masing individu memiliki level yang berbeda terhadap kondisi yang dapat mempengaruhi perasaan atau moodnya.

Tag : keluarga, parenting
Editor : Fajar Sidik

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top