Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Cara Menghindari Kontaminasi Bakteri dari Makanan

Dokter spesialis gizi klinik dari RSPI, dr Juwalita Surapsari menyarankan agar orangtua lebih memerhatikan keamanan pangan demi menghindari kontaminasi bakteri yang dapat menimbulkan penyakit bawaan dari makanan yang dikonsumsi.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 20 Desember 2018  |  09:23 WIB
Dokter Spesialis Gizi Klinis RSPI dr Juwalita Surapsari  - Antara
Dokter Spesialis Gizi Klinis RSPI dr Juwalita Surapsari - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Dokter spesialis gizi klinik dari RSPI, dr Juwalita Surapsari menyarankan agar orangtua lebih memerhatikan keamanan pangan demi menghindari kontaminasi bakteri yang dapat menimbulkan penyakit bawaan dari makanan yang dikonsumsi.

“Ada tiga tahap yang diperlukan dalam menjaga keamanan pangan, yakni pemilihan bahan pangan segar dan kemasan, penyimpanan pangan, dan proses pengolahan dan penyajiannya,” sebut Lita dalam acara “Menu Aman Pilihan Ibu, Inspirasi Hidup Sehat Keluarga” di Jakarta, Rabu (19/12/2018).

Dalam memilih makanan, sambungnya, dimulai dari belanja yang benar. Sebaiknya pilih terlebih dahulu bahan pangan yang tidak mudah rusak seperti beras, tepung, dan lain sebagainya. Kemudian, makanan yang mudah rusak seperti ikan, ayam, daging, dan keju.

“Saat memilih buah dan sayuran, pilih yang masih segar, tidak berkerut, dan tidak ada perubahan warna atau busuk. Lalu, saat membeli buah potong, pastikan buah tersebut diambil dari lemari pendingin atau diberi es di sekelilingnya,” jelas Lita.

Ia mengingatkan bahwa agar memilih pangan kemasan itu mesti memerhatikan rentang kelompok usia, pastikan kemasan tidak ada yang terbuka, perhatikan tanggal kadaluarsa, dan tata cara penyajian.

“Untuk penyimpanan bahan makanan, sayuran dan buah disimpan di lemari pendingin dalam wadah terpisah, cuci sayuran hanya ketika akan dimasak, dan segera simpan daging, ikan, ayam, dan produk susu ke lemari pendingin dalam 1-2 jam,” kata Lita.

Dalam proses pengolahan pangan, ujarnya, perhatikan kebersihan tangan dan alat masak untuk menghindari kontaminasi silang.

“Masak bahan makanan hingga matang sempurna, hingga 70 derajat celcius,” ia menambahkan.

Penting pula, sambungnya, nutrisi seimbang untuk anak yang terdiri dari makronutrien dan mikronutrien seperti karbohidrat, protein hewani dan nabati, higga sayuran, buah-buahan, dan biji-bijian.

 Seperti halnya Piring Makanku menurut Permenkes No. 41 tahun 2014 tentang Pedoman Gizi Seimbang.

“Karbohidrat (nasi) sebanyak 150 gram, sayuran 150 gram, buah-buahan 150 gram, protein nabati (tahu) sebesar 100 gram, protein hewani (ikan) sebesar 75 gram, dan 1 gelas air putih sebagai contoh sajian sekali makan,” jelas dr. Lita.

 

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kesehatan bakteri

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top