Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Cek Fakta: Ganja Dapat Mengobati Virus Corona?

Cannabidiol disebut-sebut sebagai senyawa di ganja yang mampu membunuh virus Corona di tubuh manusia. Namun, hal itu dibantah sejumlah pihak, Center for Medicinal Cannabis Research sendiri.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 27 Maret 2020  |  15:23 WIB
Sel virus corona - istimewa
Sel virus corona - istimewa

Beberapa waktu lalu, tersiar kabar ganja dapat menjadi obat alternatif untuk melawan virus Corona (Covid-19). Dalam kabar tersebut, ada bagian di ganja, cannabidiol, menjadi senyawa yang dapat menjadi "pembunuh" virus tersebut.

Mengutip laman Reuters, 16 Maret 2020 lalu, informasi tersebut berawal dari laporan sebuah berita terkini yang tidak ditunjukkan sumbernya. Informasi yang beredar di media sosial Twitter itu menggunakan istilah gulma.

Gambar ilustrasi yang menyertainya adalah ganja kering yang dikeluarkan dari dalam toples. "Breaking news, weed kills coronavirus," bunyi tulisan dalam gambar yang beredar itu.

Banyak pengguna media sosial tersebut yang membagikan gambar dan menganggapnya lelucon, tapi beberapa menganggapnya serius. Dan lainnya bahkan membagikan gambar dengan seruan legalisasi ganja untuk obat.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), merekomendasikan merokok termasuk dengan ganja tidak efektif dan justru membahayakan yang mengkonsumsinya. WHO juga menyebut tidak ada bukti untuk mendukung klaim bahwa ganja membunuh virus Corona.

Jika merujuk pada penggunaan ganja untuk merokok, American Lung Association menjelaskan bahwa itu dapat merusak paru-paru. “Dan berpotensi mempengaruhi sistem kekebalan dan kemampuannya untuk melawan penyakit,” tertulis dalam laman resminya.

Sementara, Michael G. DeGroote dari Center for Medicinal Cannabis Research memberi nasihat di situs web mereka: "Selain cedera saluran napas, asap ganja dapat meningkatkan risiko infeksi seperti pneumonia.” 

Ganja memang telah diuji bermanfaat dalam beberapa kondisi kesehatan, tapi belum ada penelitian yang disajikan dengan kasus virus Corona.

National Center for Complementary and Integrative Health menjelaskan obat-obatan yang mengandung cannabinoid dapat membantu mengobati epilepsi, mual dan muntah yang terkait dengan kemoterapi kanker, dan kehilangan nafsu makan, serta penurun berat badan yang terkait HIV/ AIDS.

Selain itu, beberapa bukti menunjukkan manfaat sederhana dari kanabis atau kanabinoid untuk kronis rasa sakit dan gejala multiple sclerosis. Ganja tidak membantu untuk glaukoma. "Penelitian tentang ganja atau cannabinoid untuk kondisi lain masih dalam tahap awal,” kata lembaga itu.

Itu sebabnya WHO menyarankan agar tidak merokok untuk mengobati virus Corona. Hal itu juga dipertegas oleh pernyataan seorang spesialis pengobatan cannabis Dani Gordon mengenai cannabidiol dan ganja untuk virus Corona.

“Kami tidak memiliki penelitian yang menunjukkan itu berdampak pada virus Corona, meskipun ada beberapa penelitian menarik tentang ganja medis dan penggunaan ganja merokok, serta pengembangan HIV,” ujar dia dikutip laman Health Europa.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ganja Virus Corona Fact or Fake

Sumber : Tempo

Editor : Andya Dhyaksa
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top