Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Cek Fakta : Berkumur Dengan Air Garam dan Cuka Apel Membunuh Virus Corona ?

Salah satunya adalah berkumur dengan air garam  yang ramai di Facebook dan Whatsapp
Krizia Putri Kinanti
Krizia Putri Kinanti - Bisnis.com 06 April 2020  |  14:35 WIB
Berkumur air garam
Berkumur air garam

Bisnis.com, JAKARTA - Kepanikan di sekitar pandemi virus corona adalah tempat berkembang biak yang sempurna untuk penyebaran informasi yang salah.

Orang-orang di seluruh dunia banjir menerima manfaat dan cara menghindari virus corona. Mulai dari yang benar hingga hoaks.

Salah satunya adalah berkumur dengan air garam  yang ramai di Facebook dan Whatsapp. Seiring dengan virus di tenggorokan seseorang, pesan yang menyebar cepat berbunyi: "Virus Corona sebelum mencapai paru-paru yang tertinggal di tenggorokan selama empat hari dan pada saat ini orang tersebut mulai batuk dan sakit tenggorokan.

Jika dia banyak minum air dan berkumur dengan air hangat dan garam atau cuka, maka hilang virusnya. Sebarkan informasi ini karena Anda dapat menyelamatkan seseorang dengan informasi ini:

Pada dasarnya, seseorang mengklaim bahwa berkumur dengan air garam atau air hangat yang dicampur dengan cuka akan membunuh virus corona ketika di tenggorokan Anda.

Kedengarannya bagus, bukan? Anda dapat melihat mengapa begitu banyak orang yang menyebarkan pesan ini. Tetapi sayangnya itu sama sekali tidak benar bahwa air asin atau cuka dapat mengalahkan virus corona dan berkumur dengan salah satu dari keduanya dapat benar-benar menyebabkan Anda terluka.

Masalah pertama dengan pesan viral ini adalah bahwa virus corona tidak hanya tersangkut di tenggorokan virus itu dengan cepat menyebar ke seluruh tubuh.

"COVID-19 adalah penyakit baru dan kami masih belum sepenuhnya memahami bagaimana penularannya. Apa yang kita ketahui menunjukkan bahwa virus corona yang menyebabkannya ditularkan melalui tetesan pernapasan, sejumlah kecil cairan yang terinfeksi yang menyebar ketika orang yang terinfeksi batuk, bersin, atau berhubungan dekat dengan seseorang.

Ia memasuki saluran pernapasan, termasuk hidung, mulut, tenggorokan, dan saluran udara, dan dari sana mulai menginfeksi tubuh. Dengan fase inkubasi sekitar lima hari, tergoda untuk membayangkan virus yang bersembunyi di tenggorokan, menunggu untuk menyerang. Tapi itu tidak terjadi - jadi hanya berkumurlah dengan berkumur tidak akan menyembuhkan Anda," ujar dr Keith Grimes, Dokter AI dan Dokter Umum di Babylon dikutip dari www.metro.co.uk, Senin (6/4/2020).

Sangat menggoda untuk menganggap virus corona seperti flu, dan karenanya pergi untuk semua jenis pengobatan rumahan yang biasanya Anda gunakan untuk gejala yang sama. Grimes khawatir bahwa dengan menggunakan teknik-teknik ini, orang mungkin mengabaikan metode pencegahan yang didukung oleh sains.

"Mengingat bahwa itu menyerupai infeksi pernapasan lainnya, orang mungkin berpikir untuk menggunakan obat tradisional sederhana seperti pembilasan air garam atau obat cuka. Tidak hanya tidak ada bukti bahwa obat ini bekerja atau menghilangkan virus corona, tetapi jika orang percaya itu bekerja, mereka mungkin mengabaikan beberapa saran yang telah terbukti dan direkomendasikan seperti mencuci tangan dan jarak sosial yang efektif."

Memang benar bahwa berkumur dengan air hangat dan garam atau cuka dapat meringankan gejala sakit tenggorokan, karena merupakan solusi hipertonik, yang menarik air dari sel-sel tenggorokan bersama dengan bakteri apa pun yang bersarang di sana. Tetapi tidak ada bukti bahwa trik tersebut memberikan manfaat nyata di luar ini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

garam Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top