Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Temuan Baru, Mutasi Virus Corona Kian Melemah

Ketika virus itu terus menyebar dengan cepat dan menjangkit jutaan orang di seluruh dunia, para ilmuwan terus berupaya meneliti virus untuk mendapatkan informasi yang berguna.
Syaiful Millah
Syaiful Millah - Bisnis.com 06 Mei 2020  |  11:00 WIB
Virus Corona penyebab sindrom pernapasan MERS - bbc.co.uk
Virus Corona penyebab sindrom pernapasan MERS - bbc.co.uk

Bisnis.com, JAKARTA – Ilmuwan di Arizona, Amerika Serikat telah menemukan bahwa mutasi baru pada virus corona SARS-CoV-2 yang menyebabkan pandemi Covid-19 menunjukkan adanya pelemahan.

Ketika virus itu terus menyebar dengan cepat dan menjangkit jutaan orang di seluruh dunia, para ilmuwan terus berupaya meneliti virus untuk mendapatkan informasi yang berguna.

Para peneliti di Arizona State University menyatakan bahwa mutasi yang mereka temukan itu dapat mengubah gelombang kondisi wabah yang memiliki harapan lebih baik.

Mutasi itu dilaporkan mirip dengan perubahan yang ditemukan pada virus SARS 2003, yang berarti kemungkinan lebih kecil untuk melewati sistem kekebalan tubuh.

Former Director of the World Health Organization (WHO) Cancer Programme, Karol Sikora, menulis dalam akun Twitter pribadinya yang menyatakan penemuan dari para peneliti di Arizona tersebut.

“Para ilmuwan di Arizona telah mendeteksi mutasi dalam sampel virus corona baru. Jangan khawatir, virus itu telah kehilangan sebagian potensinya,” tulisnya di akun Twitter @ProfKarolSikora.

“Ketika ini terjadi dalam wabah SARS, hal ini menandai awal dari akhir. Peringatan, ini hanya satu sampel, kita perlu melihat apakah kita dapat menemukannya di tempat lain,” lanjutnya.

Dilansir dari Express, Rabu (6/5) peneliti di Arizona State University mengambil 382 sampel dari pasien virus corona di negara bagiannya, dan menemukan adanya satu sampel yang sebagian besar telah kehilangan materi genetik virusnya.

Mereka mengklaim bagian yang hilang ini membuat infeksi menjadi lebih lemah dan merupakan sinyal awal bahwa wabah virus corona ini akan mereka.

Kendati baru ada satu pasien di Arizona yang ditemukan dengan mutasi virus tersebut, para peneliti mengatakan jika sekuensing genom menjadi lebih umum, kemungkinan akan lebih banyak kasus serupa yang muncul.

Mereka melaporkan bahwa virus corona baru menganding 30.000 hurus asam ribonukleat (RNA) dan dalam sampel yang ditemukan, sebanyak 81 huruf telah hilang.

“Protein-protein ini tidak hanya ada disana untuk ditiru, mereka ada untuk membantu meningkatkan virulensi dan menekan sistem kekebalan tubuh. Itu berkembang dengan bentuk yang lebih lemah pada fase akhir pandemi,” kata Efrem Lim, kepala penelitian terkait.

Berita ini menjadi kabar baik bagi harapan global dalam menghadapi pandemi virus Covid-19. Hingga saat ini, virus tersebut telah menginfeksi lebih dari 3,7 juta orang dan menelan korban jiwa lebih dari 250.000 orang di seluruh dunia.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mutasi Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top