Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Orang Tua Terlalu Mengekang, Bikin Masa Depan Percintaan dan Pendidikan Anak Terganggu

Penelitian yang diterbitkan dalam Child Development, sebuah jurnal dari Society for Research in Child Development, berfungsi sebagai lebih banyak bukti bahwa mengasuh anak dengan control freak dapat memiliki efek negatif yang bertahan seumur hidup.
Krizia Putri Kinanti
Krizia Putri Kinanti - Bisnis.com 22 Juni 2020  |  12:53 WIB
Hyper parenting - ilustrasi
Hyper parenting - ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA -- Sebuah studi selama 19 tahun yang diikuti 184 remaja dari usia 13 hingga 32 tahun menemukan bahwa anak-anak dengan orang tua yang terlalu mengendalikan cenderung kurang dalam hubungan romantis atau memiliki prestasi akademik atau persahabatan yang kurang baik.

Penelitian yang diterbitkan dalam Child Development, sebuah jurnal dari Society for Research in Child Development, berfungsi sebagai lebih banyak bukti bahwa mengasuh anak dengan control freak dapat memiliki efek negatif yang bertahan seumur hidup.

Ada sejumlah penelitian tentang orang tua yang mempraktikkan kontrol psikologis pada anak-anak mereka, menggunakan rasa bersalah atau cinta dengan cara manipulatif untuk membuat anak-anak mendengarkan mereka. Tetapi beberapa studi ini melihat efek jangka panjang dibesarkan oleh orang tua yang mengendalikan.

"Kami benar-benar tertarik untuk melihat berapa lama efek ini sampai dewasa," kata penulis studi Emily Loeb, rekan peneliti di University of Virginia.

"Sangat menarik untuk melihat bahwa kontrol psikologis sangat terkait dengan masalah dalam hubungan romantis dan tingkat pencapaian pendidikan yang lebih rendah sampai ke awal 30-an,” ujarnya, dikutip dari Insider, Senin (22/6/2020).

Penelitian ini merekrut siswa kelas tujuh dan delapan dari sekolah umum pada tahun 1998. Anak-anak, yang berusia sekitar 13 tahun, dibawa ke laboratorium bersama teman-teman terdekat mereka.

Di sana seorang anak akan meminta dukungan teman mereka dengan masalah yang mengganggu mereka. Keduanya akan berbicara tentang masalah tersebut sementara peneliti laboratorium mengamati bagaimana melibatkan anak-anak dalam diskusi ini.

"Para remaja ini sudah berjuang pada usia 13 tahun dengan meminta dan menerima dukungan, tetapi tampaknya masalah ini semakin buruk dari waktu ke waktu," kata Loeb.

Anak-anak yang orang tuanya lebih mengendalikan juga kurang disukai oleh teman-teman sebayanya, dan kurang mampu memikirkan situasi sosial dengan cara yang bernuansa dan mempertimbangkan berbagai perspektif.

Pada usia 15, 16, 27 dan 31 peserta diwawancarai kembali. Mereka yang memiliki lebih banyak orang tua yang terlalu mengendalikan lebih kecil kemungkinannya untuk menjalin hubungan romantis pada saat mereka berusia 32 tahun, dan telah menyelesaikan pendidikan yang lebih sedikit daripada rekan-rekan mereka, bahkan ketika memperhitungkan latar belakang sosial ekonomi dan IPK mereka pada usia 13.

Pada usia 27, percobaan yang sama diulangi, tetapi dengan pasangan percintaan. Di depan para peneliti, 88 peserta membawa pasangan percintaan yang telah bersama mereka selama minimal 3 bulan dan meminta dukungan sementara para peneliti mencatat bagaimana mereka bereaksi. Orang-orang yang tumbuh dengan orang tua yang mengendalikan ini lebih buruk dalam menerima atau meminta dukungan, "kata Loeb.

Loeb dan rekan penulisnya berteori bahwa kurangnya prestasi akademik mungkin karena orang tua telah mendorong anak-anak untuk berprestasi di sekolah, dan tanpa motivasi orang tua, anak-anak mereka yang sudah tua berhenti mengejar keberhasilan akademis. Mereka juga mencatat bahwa anak-anak dengan orang tua terlalu mengendalikan cenderung melihat teman sebagai beban, bukan hubungan yang saling menguntungkan.

"Orang-orang yang memiliki hubungan yang sulit dengan orang tua mereka cenderung mengembangkan harapan akan seperti apa hubungan itu," kata Loeb. "Jika anak tidak melakukan apa yang diinginkan orang tuanya, orang tua cenderung merasa bersalah dan menahan kasih sayang. Kita dapat membayangkan bahwa anak-anak ini ketika mereka bertambah dewasa, mereka akan mengharapkan perilaku itu dengan teman-teman atau dengan pasangan romantis."

Khawatir akan perilaku ini, anak-anak dari orangtua yang mengendalikan cenderung tidak akan mengambil risiko dan meminta dukungan, karena itu bisa disertai dengan risiko penolakan dan penarikan.

Profesor psikologi Boston College Peter Gray, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan kepada Insider bahwa penelitian ini berfungsi sebagai "bukti yang agak meyakinkan bahwa hasil pemantauan orangtua yang kurang lebih terus menerus dan kontrol anak-anak memiliki beberapa efek yang merugikan," dan menambahkan bahwa pertumbuhan prevalensi mengendalikan pengasuhan anak adalah bagian dari perubahan generasi.

"Kami tahu ada bukti bahwa selama beberapa dekade terakhir orang tua telah mengambil kendali yang lebih besar dan lebih besar atas kehidupan anak-anak," kata Gray. "Dulu kamu akan menyuruh anak-anak keluar untuk bermain dan mereka akan pulang dalam gelap. Saat ini anak-anak tidak diperbolehkan jenis kemerdekaan yang dimiliki orang-orang di masa lalu."

Dia menambahkan bahwa seiring dengan pemantauan orang tua ini, remaja juga membutuhkan waktu lebih lama untuk mencapai tonggak tradisional tumbuh dewasa, seperti berhubungan seks atau minum alkohol.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pengasuhan anak parenting
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top