Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Perpisahan Orangtua, Ini Kecemasan yang Dialami Anak

Kecemasan pada anak akan muncul, bila berpisah dari orangtua atau memiliki orangtua yang bercerai.
Krizia Putri Kinanti
Krizia Putri Kinanti - Bisnis.com 01 Juli 2020  |  13:05 WIB
Perceraian -
Perceraian -

Bisnis.com, JAKARTA - Perpisahan dan perceraian orangtua bisa menimbulkan kecemasan yang mungkin ada permanen, dalam tumbuh kembang anak.

Dikutip dari kidshealth.org, Rabu (1/7/2020), meskipun kecemasan akan perpisahan adalah bagian yang sangat normal dari perkembangan anak-anak, kecemasan itu dapat meresahkan. Memahami apa yang anak Anda alami dan memiliki beberapa strategi yang dapat membantu Anda melewatinya.

1. Kecemasan akan perpisahan

Bayi beradaptasi cukup baik dengan pengasuh lainnya. Orang tua mungkin merasa lebih cemas tentang dipisahkan daripada bayi! Selama kebutuhan mereka terpenuhi, sebagian besar bayi di bawah 6 bulan mudah menyesuaikan diri dengan orang lain.

Di antara usia 4-7 bulan, bayi mengembangkan perasaan "objek permanen." Mereka menyadari bahwa benda-benda dan manusia ada bahkan ketika mereka tidak terlihat.

Bayi belajar bahwa ketika mereka tidak dapat melihat ibu atau ayah, itu berarti mereka sudah pergi. Mereka tidak mengerti konsep waktu, jadi mereka tidak tahu ibu akan kembali, dan bisa menjadi marah dengan ketidakhadirannya.

Apakah ibu ada di dapur, di kamar tidur, atau di kantor, semuanya sama saja dengan bayi, yang mungkin menangis sampai ibunya muncul di dekatnya lagi.

Anak-anak berusia antara 8 bulan dan 1 tahun tumbuh menjadi balita yang lebih mandiri, tetapi bahkan lebih tidak pasti tentang dipisahkan dari orang tua. Ini terjadi ketika kecemasan perpisahan berkembang, dan anak-anak dapat menjadi gelisah dan kesal ketika orang tua mencoba untuk pergi.

Apakah Anda perlu pergi ke kamar sebelah hanya beberapa detik, meninggalkan anak Anda dengan pengasuh untuk malam hari, atau mengantar anak Anda di tempat penitipan anak, anak Anda sekarang mungkin bereaksi dengan menangis, berpegangan pada Anda, dan menolak perhatian dari orang lain.

Waktu kecemasan akan perpisahan dapat bervariasi. Beberapa anak mungkin mengalaminya nanti, antara 18 bulan dan 2,5  tahun. Beberapa tidak pernah mengalaminya. Dan bagi orang lain, tekanan hidup tertentu dapat memicu perasaan cemas tentang dipisahkan dari orangtua: situasi pengasuhan anak baru atau pengasuh, saudara baru, pindah ke tempat baru, atau ketegangan di rumah.

2. Berapa lama kecemasan berlangsung?

Berapa lama kecemasan perpisahan berlangsung dapat bervariasi, tergantung pada anak dan bagaimana orangtua merespons. Dalam beberapa kasus, tergantung pada temperamen anak, kecemasan perpisahan dapat berlangsung sejak bayi hingga tahun sekolah dasar.

Kecemasan pemisahan yang mempengaruhi aktivitas normal anak yang lebih besar dapat menjadi tanda gangguan kecemasan yang lebih dalam. Jika kecemasan perpisahan muncul tiba-tiba pada anak yang lebih tua, mungkin ada masalah lain, seperti intimidasi atau kekerasan.

Kecemasan berpisah berbeda dari perasaan normal yang dimiliki anak-anak yang lebih besar ketika mereka tidak ingin orang tua pergi (yang biasanya dapat diatasi jika seorang anak cukup terganggu). Dan anak-anak benar-benar memahami efeknya terhadap orang tua. Jika Anda berlari kembali ke ruangan setiap kali anak Anda menangis atau membatalkan rencana Anda, anak Anda akan terus menggunakan taktik ini untuk menghindari perpisahan.

3. Apa yang mungkin anda rasakan?

Kecemasan pemisahan mungkin membuat Anda merasakan berbagai emosi. Sangat menyenangkan untuk merasa bahwa anak Anda akhirnya terikat pada Anda seperti Anda terhadapnya.

Namun, Anda juga cenderung merasa bersalah karena meluangkan waktu untuk diri sendiri, meninggalkan anak Anda dengan pengasuh, atau pergi bekerja. Anda mungkin mulai merasa kewalahan dengan jumlah perhatian yang tampaknya dibutuhkan anak Anda dari Anda.

Ingatlah bahwa keengganan si kecil untuk meninggalkan Anda adalah pertanda baik bahwa keterikatan yang sehat telah berkembang di antara Anda berdua. Pada akhirnya, anak Anda akan dapat mengingat bahwa Anda selalu kembali setelah Anda pergi, dan itu akan cukup nyaman saat Anda pergi. Ini juga memberi anak-anak kesempatan untuk mengembangkan keterampilan koping dan sedikit kebebasan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anak orang tua pertengkaran orang tua perceraian
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top