Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Penjelasan WHO Soal Virus Corona Menyebar di Udara

Menurut WHO, penularan melalui udara didefinisikan sebagai penyebaran agen penular yang disebabkan oleh penyebaran nukleus tetesan (aerosol) yang tetap menular ketika melayang di udara dalam jarak dan waktu yang lama.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 10 Juli 2020  |  11:32 WIB
Sel virus corona - istimewa
Sel virus corona - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Badan Kesehatan Dunia menjelaskan perihal kemungkina  virus corona menyebar di udara, menyusul laporan dari lebih dari 200 ilmuwan dunia.

Menurut WHO, penularan melalui udara didefinisikan sebagai penyebaran agen penular yang disebabkan oleh penyebaran nukleus tetesan (aerosol) yang tetap menular ketika melayang di udara dalam jarak dan waktu yang lama.

Penularan melalui udara SARS-CoV-2 dapat terjadi selama prosedur medis. yang menghasilkan aerosol (prosedur penghasil aerosol).

"WHO, bersama-sama dengan komunitas ilmiah, telah secara aktif mendiskusikan dan mengevaluasi apakah SARS-CoV-2 juga dapat menyebar melalui aerosol tanpa adanya prosedur penghasil aerosol, terutama di dalam ruangan pengaturan dengan ventilasi buruk," tulis pernyataan mereka.

Fisika dari udara yang dihembuskan dan fisika aliran telah menghasilkan hipotesis tentang kemungkinan mekanisme transmisi SARS-CoV-2 melalui aerosol. (13-16) Teori-teori ini menunjukkan bahwa

1. sejumlah tetesan pernapasan menghasilkan aerosol mikroskopis (<5 μm) dengan cara menguap

2. pernapasan normal dan bicara menghasilkan aerosol yang dihembuskan.

Dengan demikian, orang yang rentan dapat menghirup aerosol, dan dapat terinfeksi jika aerosol mengandung virus dalam jumlah yang cukup untuk menyebabkan infeksi di dalam penerima.

Namun, proporsi nukleus tetesan dihembuskan atau tetesan pernapasan yang menguap untuk menghasilkan aerosol, dan dosis infeksi SARS-CoV-2 yang layak yang diperlukan untuk menyebabkan infeksi pada orang lain tidak diketahui, tetapi telah dipelajari untuk virus pernapasan lainnya.

Mereka memaparkan, satu studi eksperimental mengukur jumlah tetesan berbagai ukuran yang tetap mengudara selama pidato normal. Namun,  ini bergantung pada hipotesis tindakan independen, yang belum divalidasi untuk manusia dan SARS-CoV-2.

Model eksperimental baru-baru ini menemukan bahwa individu yang sehat dapat menghasilkan aerosol melalui batuk dan berbicara, dan model lain menyarankan variabilitas yang tinggi antara individu dalam hal tingkat emisi partikel selama pidato, dengan peningkatan tingkat berkorelasi dengan peningkatan amplitudo vokalisasi.

"Sampai saat ini, transmisi SARS-CoV-2 dengan jenis rute aerosol belum ditunjukkan, diperlukan lebih banyak penelitian mengingat kemungkinan implikasi rute penularan tersebut" ujar pernyataan itu lagi.

Lebih lanjut, WHO menambahkan, studi eksperimental telah menghasilkan aerosol sampel infeksi menggunakan nebulator jet bertenaga tinggi dalam kondisi laboratorium yang terkontrol.

Studi-studi ini menemukan virus RNA SARS-CoV-2 dalam sampel udara dalam aerosol hingga 3 jam dalam satu studi dan 16 jam di studi lain, yang juga menemukan virus kompeten yang mampu bereplikasi.

Temuan ini berasal dari eksperimen yang diinduksi. aerosol yang tidak mencerminkan kondisi batuk manusia yang normal. Beberapa studi yang dilakukan dalam pengaturan perawatan kesehatan di mana pasien COVID-19 yang bergejala dirawat, tetapi di mana prosedur penghasil aerosol tidak dilakukan, melaporkan adanya SARS-CoV-2 RNA dalam sampel udara, sementara penyelidikan serupa lainnya dilakukan di pengaturan perawatan kesehatan dan perawatan non-kesehatan tidak menemukan adanya RNA SARS-CoV-2. Tidak ada penelitian yang menemukan virus yang layak dalam sampel udara. 

Dalam sampel di mana RNA SARS-CoV-2 ditemukan, jumlah RNA yang terdeteksi dalam jumlah yang sangat rendah dalam volume udara yang besar dan satu studi yang menemukan SARS-CoV -2 RNA dalam sampel udara melaporkan ketidakmampuan untuk mengidentifikasi virus yang layak.

Deteksi RNA menggunakan reverse transcription polymerase chain reaction (RT-PCR) assay berbasis tes tidak selalu mengindikasikan replikasi dan infeksi-kompeten (viable) virus yang dapat menular dan mampu menyebabkan infeksi.

Laporan klinis baru-baru ini dari petugas kesehatan yang terpajan pada kasus indeks COVID-19, tidak di hadapan prosedur penghasil aerosol, tidak menemukan penularan nosokomial ketika tindakan pencegahan dan kontak tetesan secara tepat digunakan, termasuk pemakaian masker medis sebagai komponen pelindung pribadi. peralatan (APD).

Pengamatan ini menunjukkan bahwa transmisi aerosol tidak terjadi dalam konteks ini. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah mungkin untuk mendeteksi SARS-CoV-2 yang layak dalam sampel udara dari pengaturan di mana tidak ada prosedur yang menghasilkan aerosol dilakukan dan peran aerosol apa yang mungkin dimainkan dalam transmisi.

Di luar fasilitas medis, beberapa laporan wabah yang terkait dengan ruang ramai di dalam ruangan (40) telah menyarankan kemungkinan penularan aerosol, dikombinasikan dengan penularan droplet, misalnya, selama latihan paduan suara (7), di restoran (41) atau di kelas kebugaran. ( 42) Dalam kejadian ini, transmisi aerosol jarak pendek, khususnya di lokasi indoor tertentu, seperti ruang yang penuh sesak dan tidak berventilasi selama periode waktu yang lama dengan orang yang terinfeksi tidak dapat dikesampingkan. Namun, penyelidikan terperinci dari kluster-kluster ini menunjukkan bahwa penularan tetesan dan fomite juga dapat menjelaskan penularan dari manusia ke manusia di dalam kluster ini. Lebih lanjut, lingkungan kontak yang dekat dari kluster-klaster ini mungkin telah memfasilitasi transmisi dari sejumlah kecil kasus ke banyak orang lain (misalnya, peristiwa superspreading), terutama jika kebersihan tangan tidak dilakukan dan masker tidak digunakan ketika jarak fisik tidak dipertahankan. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

who Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top