Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

5 Masalah Kulit yang Sering Dialami Ibu Hamil, dan Cara Mengatasinya

Dengan peningkatan aliran darah dan peningkatan hormon, perubahan baik dan buruk dapat terjadi pada tubuh karena berevolusi untuk selama pertumbuhan janin.
Krizia Putri Kinanti
Krizia Putri Kinanti - Bisnis.com 23 Juli 2020  |  13:30 WIB
Perempuan sedang hamil
Perempuan sedang hamil

Bisnis.com, JAKARTA -- Banyak ibu hamil mengalami masalah kulit akibat perubahan hormonnya.

Dengan peningkatan aliran darah dan peningkatan hormon, perubahan baik dan buruk dapat terjadi pada tubuh karena berevolusi untuk selama pertumbuhan janin.

Penyebab utama dari perubahan ini adalah hormon estrogen dan progesteron. Ini penting untuk perkembangan bayi tetapi, sayangnya, ini juga dapat merusak penampilan fisik calon ibu, terutama urusan kulit.

Dikutip dari Cna Lifestyle, Kamis (23/7/2020), Untungnya, ada cara untuk mengatasi masalah ini.

Tetapi penting untuk diingat bahwa setiap wanita hamil memiliki pengalaman yang berbeda - sementara beberapa menjalani kehamilan mereka dengan sedikit keluhan, yang lain memiliki lebih banyak keluhan. Kuncinya adalah menemukan apa yang cocok untuk Anda dan memenuhi kebutuhan Anda.

Menurut ahli kulit Dr Wang Yi Shi dari Klinik Kulit dan Laser, kondisi paling umum yang secara estetika dapat memengaruhi wanita hamil adalah hiperpigmentasi, kulit gatal atau eksim di sekitar perut bagian bawah, tanda peregangan, dan jerawat. Sementara banyak dari masalah ini bersifat sementara, beberapa seperti stretch mark, bisa bersifat permanen.

Untuk membantu Anda sepanjang perjalanan, inilah cara menangani masalah dan beberapa kiat untuk menangani masalah tersebut.

1. Jerawat

Beberapa wanita mungkin mengalami masalah jerawat selama kehamilan. Dan ini hal yang umum.

"Penyebabnya diduga karena perubahan hormon yang terjadi selama kehamilan yang dapat merangsang kelenjar minyak di wajah untuk menjadi lebih aktif." Untuk mengatasi hal ini, ia menyarankan pembersihan berkala.

Lily Kew, pendiri merek perawatan kulit Kew Organics, menambahkan bahwa berjerawat dapat terjadi karena peningkatan sebum yang menyebabkan pori-pori tersumbat. Karena itu, dia menyarankan agar wanita hamil tidak memakaj make up.

“Riasan mencekik kulit Anda, menyumbat pori-pori Anda dan menyebabkan lebih banyak berjerawat, kusam, warna kulit tidak merata, pigmentasi dan sensitivitas. Ini juga menyebabkan iritasi dan kerusakan lebih lanjut pada kulit yang sudah sensitif, ”katanya.

2.Pigmentasi

Masalah pigmentasi, seperti melasma (juga dikenal sebagai chloasma atau masker kehamilan), dapat terjadi karena hormon mendorong sel-sel pigmen kulit menjadi overdrive. 

Grace Tay, pelatih senior di Clarins mengatakan pigmentasi dapat muncul pada bulan keempat atau kelima kehamilan, dalam bentuk tanda pigmentasi yang tidak teratur pada wajah. Ini adalah fenomena hormon murni dan seharusnya tidak menimbulkan kekhawatiran yang tidak semestinya karena menghilang secara bertahap setelah kelahiran. 

Untuk mencegah melasma, Dr Wang menyarankan untuk membatasi paparan sinar matahari dan menggunakan tabir surya minimal SPF 30. Dia juga menyoroti bahwa wanita hamil bisa mendapatkan "linea nigra", garis kecoklatan atau garis-garis di sepanjang perut bagian tengah, tetapi ini menghilang secara bertahap setelah kehamilan.

3. Kulit dan Eczema

Saat bayi tumbuh dan lingkar perut mengembang, kulit di sekitar perut bagian bawah juga mulai gatal dan eksim dapat terjadi. Untuk membantu meringankan ini, Dr Wang menyarankan menggunakan pembersih kulit yang lembut dan untuk sering melembabkan.

"Jika kulit masih gatal meskipun ada langkah-langkah ini, mintalah saran dokter. Seorang dokter dapat meresepkan salep obat topikal untuk mengobati eksim. " katanya.

4. Stretch mark

Tentu saja, ada stretch mark yang sangat ditakuti. Ini terjadi ketika perut secara dramatis mengembang yang menyebabkan robeknya dermis (lapisan tengah kulit).: 

Stretch mark dengan kehamilan tidak bisa dihindari. Ini dapat diminimalkan sampai batas tertentu dengan menggunakan pelembab secara teratur sepanjang kehamilan untuk menjaga kulit di sekitar perut lembut dan kenyal. 

Senjata terbaik melawan stretch mark adalah pencegahan dan persiapan kulit dengan membuatnya dua kali lebih lentur dan lebih tahan.

Setelah stretch mark muncul, mereka tidak mungkin untuk dihilangkan tetapi mereka dapat berkurang seiring waktu. Agar kulit tetap kenyal, oleskan pelembab atau tonik. Dia juga merekomendasikan pengelupasan kulit sekali atau dua kali seminggu untuk membersihkan kulit dari kotoran, dan mendorong pembaruan seluler untuk membuat kulit lebih kencang dan lebih reseptif terhadap produk perawatan tubuh yang diterapkan setelahnya.

5. Masalah Rambut

Perubahan hormon juga kadang-kadang dapat menyebabkan kerontokan rambut yang berlebihan atau bahkan penebalan rambut selama kehamilan. Sebagian besar perubahan dalam pertumbuhan rambut kembali normal setelah lahir dan cara terbaik untuk menghadapi perubahan ini adalah untuk memastikan bahwa Anda mengubah produk perawatan rambut Anda sesuai dengan kebutuhan Anda.

Mengenai pewarnaan rambut, Dr Wang berkata: tidak mutlak perlu untuk menghindari pewarnaan rambut saat hamil. Namun, pewarna rambut memang mengandung bahan kimia yang cukup kuat, beberapa di antaranya dapat menyebabkan reaksi alergi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hamil kulit
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top