Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Rumah Sakit di India Krisis Oksigen di Masa Pandemi

Kekurangan pasokan diakibatkan sebagian besar pabrik yang menghasilkan oksigen medis terkonsentrasi di wilayah India bagian timur dan barat. Sementara di kawasan padat penduduk di utara dan tengah kesulitan dalam mendapatkan pasokan tersebut.
Fransisco Primus Hernata
Fransisco Primus Hernata - Bisnis.com 30 September 2020  |  18:14 WIB
Pasien virus corona - Antara
Pasien virus corona - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Rumah sakit di India sedang berjuang untuk mendapatkan pasokan oksigen medis karena pandemi di negara itu kembali melonjak pada tingkat tercepat di dunia.

Saat ini, kasus positif di India sudah tembus di angka 6 juta dan meninggal dunia 97.000.

Kekurangan pasokan diakibatkan sebagian besar pabrik yang menghasilkan oksigen medis terkonsentrasi di wilayah India bagian timur dan barat. Sementara di kawasan padat penduduk di utara dan tengah kesulitan dalam mendapatkan pasokan tersebut.

Bahkan, Ibu kota india, New Delhi, dan negara bagian Bihar dan Madhya Pradesh, dengan populasi padat tidak memiliki satu unitpun pabrik yang memproduksi oksigen.

Pada bulan Maret, ketika India memiliki sekitar 1.300 infeksi virus korona yang dikonfirmasi, negara itu menggunakan sekitar 750 ton oksigen sehari, kata Saket Tiku, presiden dari Asosiasi Produsen Gas Industri Seluruh India.

“Sekarang di bulan September sudah naik menjadi 2.800 ton per hari. Ini telah memberikan banyak tekanan pada rantai logistik pasokan kami,” ujar Tiku dikutip dari Strait Times.

Selain pasokan oksigen, terbatasnya tanki transportasi cryogenic juga menjadi masalah lainnya. Karena itu, India harus ekstra berhati-hati dalam menggunakan pasokan yang ada, di tengah pandemi yang masih tinggi.

Terkait paparan virus, hasil survei serologis nasional kedua di India, yang dilakukan antara 17 Agustus dan 22 September, menunjukkan bahwa satu dari 15 orang di negara itu telah terpapar Covid-19 dan prevalensi infeksi meningkat menjadi 6,6% dari tingkat 0,73% pada survei pertama yang dilakukan pada Mei, menurut Balram Bhargava, direktur jenderal Dewan Riset Medis India.

Negara itu memberlakukan lockdown selama enam minggu pada bulan Maret dan April untuk meratakan kurva. Tetapi ketika wabah terus melonjak, sistem rumah sakit umum yang sangat tidak memadai bahkan sebelum Covid-19 menyerang kesulitan dalam berjuang untuk mengimbanginya.

Kondisi banyak rumah sakit mengalami kekurangan oksigen itu, mengejutkan para ahli seperti Ramanan Laxminarayan, direktur Center for Disease Dynamics, Economics and Policy yang berbasis di New Delhi dan Washington D.C

Persediaan Terhambat

Pemerintahan Narendra Modi terpaksa turun tangan pada awal bulan ini, dengan kementerian kesehatan federal meminta negara bagian untuk memastikan tidak ada pembatasan pergerakan tanker yang membawa oksigen medis.

Sebelumnya rumah sakit memiliki persediaan selama enam hari, sekarang mereka hanya mampu mempertahankan persediaan selama empat hari, kata Tiku. “Ini menciptakan situasi panik jika oksigen Anda hampir habis dan stok Anda belum mencapai Anda.”

Amit Thadhani, seorang ahli bedah di rumah sakit Niramaya di Mumbai mengalami kepanikan ini secara langsung. Selama seminggu awal bulan ini, pasokan oksigen di rumah sakitnya yang memiliki 55 tempat tidur dan 10 tempat perawatan intensif yang diperuntukkan bagi pasien Covid-19 berkurang drastis. 

“Kami harus memindahkan dua pasien karena kami hampir kehabisan tenaga,” kata Thadhani.

Pasien virus Corona yang membutuhkan rawat inap mengalami penurunan kadar oksigen dalam darah, membuat oksigen medis sangat penting untuk pengobatan. Setiap pasien yang sakit kritis membutuhkan hingga 10 silinder jumbo sehari.

Rumah sakit sedang mempertimbangkan untuk memindahkan pasien yang lebih kritis dan bergantung pada oksigen ketika persediaan stabil tetapi dengan biaya yang jauh lebih tinggi. Dari sekitar 350-400 rupee per silinder, sekarang menjadi 650-700 rupee satu silinder.

Kebutuhan oksigen yang meningkat membuat saham Linde India Ltd., produsen dan distributor gas industri terbesar di negara itu, termasuk oksigen, telah melonjak sekitar 50% sejak Maret, awal pandemi India.

Harga Melonjak

Mereka yang membutuhkan oksigen meningkat tajam selama beberapa minggu terakhir dengan lebih banyak orang datang dengan penyakit parah, menurut Thadhani, sebagian karena dokter dari rumah sakit pedesaan tanpa fasilitas yang memadai mengirim pasien ke kota-kota besar.

“Kami juga sudah berbicara dengan asosiasi produsen,” ujar Thadani. “Mereka mengatakan bahwa sekarang kita memiliki cukup uang untuk dikelola tetapi kita perlu menggunakan dengan bijaksana agar situasinya tidak lepas kendali. Faktanya adalah persediaan tidak datang selama beberapa hari."

Sementara itu, harganya juga melonjak meskipun pemerintah telah membatasi biaya silinder. Sementara sebagian besar rumah sakit umum besar memiliki kontrak tahunan dengan produsen oksigen, kenaikan harga telah berdampak pada rumah sakit kecil yang belum memiliki ikatan.

"Ini belum pernah terjadi sebelumnya,"ujar Thadani.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona oksigen
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top