Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pria dan Lansia yang Sembuh dari Covid-19 Punya Antibodi yang Tinggi

Para peneliti melakukan uji coba menggunakan infus plasma (bagian darah yang mengandung antibodi) dari pasien Covid-19 yang pulih untuk mengobati pasien yang masih dirawat. Mereka juga menguji kemungkinan profilaksis untuk mencegah virus tersebut.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 20 Oktober 2020  |  13:28 WIB
Plasma darah dipegang oleh petugas medis
Plasma darah dipegang oleh petugas medis

Bisnis.com, JAKARTA - Para peneliti di Johns Hopkins Bloomberg School of Public Health meyakini jenis kelamin, usia, dan tingkat keparahan infeksi pasien yang pulih dari Covid-19 kemungkinan memiliki tingkat antibodi tinggi.

Para peneliti melakukan uji coba menggunakan infus plasma (bagian darah yang mengandung antibodi) dari pasien Covid-19 yang pulih untuk mengobati pasien yang masih dirawat. Mereka juga menguji kemungkinan profilaksis untuk mencegah virus tersebut.

"Kami mengusulkan bahwa jenis kelamin, usia, dan tingkat keparahan penyakit harus digunakan untuk memandu pemilihan donor untuk studi transfer plasma pemulihan karena kami menemukan bahwa ini adalah karakteristik pasien yang signifikan, yang tidak hanya memprediksi jumlah antibodi tetapi kualitas antibodi itu," kata Sabra Klein, Profesor di Departemen Mikrobiologi dan Imunologi Molekuler Sekolah Bloomberg, penulis utama penelitian ini seperti dilansir dari Medical Xpress, Selasa (20/10/2020).

Penelitian yang diterbitkan di Journal of Clinical Investigation pada 19 Oktober 2020 itu menguji darah 126 penyintas Covid-19 dan menemukan variabilitas tinggi dalam tingkat antibodi dan kemampuan antibodi mereka untuk menetralkan virus corona penyebab Covid-19. Tiga faktor dikaitkan dengan respons antibodi yang lebih kuat yakni yang memiliki tingkat keparahan akibat Covid-19, lansia, dan laki-laki.

Studi awal terhadap pasien Covid-19 yang pulih telah mengungkapkan variabilitas yang signifikan dalam tanggapan antibodi mereka terhadap virus, beberapa penyintas memiliki tanggapan yang sangat lemah yang hampir pasti tidak akan efektif dalam membantu pasien baru. Para peneliti dalam studi baru ini mencari faktor-faktor yang mungkin membantu menjelaskan beberapa variabilitas itu dan membimbing dokter kepada pasien yang paling mungkin memiliki antibodi penawar SARS-CoV-2 tingkat tinggi.

Para peneliti memeriksa sampel plasma dari 126 pasien yang pulih menggunakan beberapa tes. Ini termasuk tes kemampuan plasma dalam kultur sel untuk menetralkan infeksi sel ke sel dengan SARS-CoV-2, serta tes komersial untuk tingkat antibodi terhadap lonjakan protein virus corona atau protein yang menancapkan permukaan partikel virus corona dan memungkinkan virus untuk menempel dan menyusup ke sel manusia.

Konsisten dengan beberapa penelitian sebelumnya, para peneliti menemukan variabilitas yang cukup besar di antara subjek dalam tingkat antibodi lonjakan protein dan potensi netralisasi virus corona dalam plasma. Tetapi secara rata-rata, plasma orang yang selamat yang dirawat di rumah sakit karena Covid-19 memiliki lonjakan antibodi protein yang jauh lebih jelas dan menetralkan virus dengan lebih efektif. Hal ini menunjukkan bahwa keparahan penyakit mendorong respons kekebalan yang lebih kuat.

“Kami tahu bahwa besarnya respon antibodi berkorelasi dengan keparahan penyakit pada penyakit menular lainnya, seperti tuberkulosis aktif,” kata Klein.

Usia yang lebih tua dan jenis kelamin laki-laki, pada penelitian sebelumnya di China dan Eropa telah menunjukkan gejala Covid-19 yang lebih parah, juga dikaitkan dengan respons antibodi yang lebih kuat, meskipun hubungan ini lebih lemah daripada status rawat inap.

Sebagai bagian dari studi mereka, para peneliti juga menguji peserta studi dengan alat tes komersial dan menemukan bahwa pasien Covid-19 yang pulih dan memiliki respons antibodi penetral yang kuat juga sangat mungkin memiliki antibodi anti-spike virus corona tingkat tinggi. Hal ini menunjukkan bahwa kit tes jenis ini, yang relatif murah, dapat menjadi alat yang baik untuk mengidentifikasi donor plasma yang sesuai untuk uji klinis dan perawatan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

antibodi Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top