Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Covid-19, Tinnitus, dan Gangguan Pendengaran Saling Berkaitan?

Tinnitus ditandai dengan suara berdenging atau dengung di salah satu atau kedua telinga, terus-menerus atau secara berkala, yang dapat berkembang menjadi gangguan pendengaran.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 23 November 2020  |  20:09 WIB
Telinga - ilustrasi
Telinga - ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA - Tinnitus belakangan dikaitkan dengan gejala virus corona (Covid-19) seiring banyaknya pasien yang mengeluhkan kondisi tersebut. Kondisi tersebut berdampak besar pada kualitas hidup pasien, mempengaruhi emosi, konsentrasi dan kualitas tidur mereka.

Melansir Boldsky, Senin (23/11/2020), tinnitus ditandai dengan suara berdenging atau dengung di salah satu atau kedua telinga, terus-menerus atau secara berkala, yang dapat berkembang menjadi gangguan pendengaran.
Sesuai laporan yang disebutkan dalam sebuah penelitian, keterlibatan neurologis virus corona ditemukan pada sekitar 30 persen pasien Covid-19 positif, terutama dengan gejala otoneurologis (terkait dengan telinga).

Studi ini berbasis kuesioner dan hasilnya dievaluasi berdasarkan tanggapan dari pasien yang didiagnosis Covid-19. Sekitar 43 pasien (28 laki-laki dan 15 perempuan) dari 185 kasus positif dilaporkan tinnitus. 

Sebanyak 17 dari 43 pasien melaporkan tinnitus berulang, 10 pasien melaporkan tinnitus episodik atau sesekali, 7 pasien melaporkan tinnitus terus menerus dengan perubahan intensitas sepanjang hari, 4 pasien mengalami telinga berdenging pagi, siang, malam, 3 pasien mengalami tinnitus dengan detak jantung, 2 pasien melaporkan tinnitus terus menerus dengan intensitas yang sama, menyebabkan gangguan selama waktu tidur.

Data tersebut menunjukkan bahwa infeksi virus Covid-19 cenderung merusak sel telinga bagian dalam yang dapat menyebabkan gangguan pendengaran dan menyebabkan gangguan pendengaran.

Sebuah laporan menunjukkan bahwa karena gangguan pada layanan THT reguler selama pandemi, banyak kasus gangguan pendengaran sensorineural akibat Covid-19 mungkin terlewat atau tetap tidak terdiagnosis. Covid-19 dikaitkan dengan banyak neuropati perifer. Hal ini menunjukkan bahwa kemungkinan gangguan jalur pendengaran tinggi karena infeksi, yang dapat menjadi kompleks dan menyebabkan gangguan pendengaran permanen pada beberapa kelompok orang. Ini bisa disebabkan oleh infeksi pada nasofaring, penumpukan cairan di rongga hidung bisa menyebar ke telinga tengah yang menyebabkan infeksi telinga tengah. Kemudian menyebabkan masalah pendengaran seperti tinitus, gangguan pendengaran sensorineural, gangguan pendengaran konduktif, dan masalah pendengaran lainnya.

Sementara itu sebuah penelitian mengatakan bahwa meskipun infeksi virus adalah salah satu penyebab paling umum dari kondisi tersebut, ada faktor lain yang juga dipertimbangkan untuk meningkatkan kejadian tinnitus atau gangguan pendengaran seperti penyakit autoimun atau kondisi terkait jantung.

Selain itu, serum antibodi antivirus lainnya seperti herpes dan influenza B diisolasi dari pasien dengan pendengaran sensorineural, yang juga positif Covid-19. Oleh karena itu, karena kurangnya rangkaian kasus yang lebih besar dan adanya serum virus lain, dilaporkan bahwa gangguan pendengaran dan Covid-19 dapat terjadi secara kebetulan. 

Sebuah penelitian telah menunjukkan pemberian steroid bisa menjadi obat penyakit pendengaran yang berhasil akibat Covid-19. Kursus steroid oral (60 mg) selama tujuh hari mengakibatkan perbaikan sebagian pada fungsi pendengaran.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona telinga
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top