Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Varian Baru Virus Corona dari Inggris Terdeteksi di Singapura

Kementerian Kesehatan mengatakan bahwa dengan strain B117 yang beredar di Inggris, Laboratorium Kesehatan Masyarakat Nasional sedang melakukan pengurutan genom virus untuk kasus Covid-19 yang dikonfirmasi yang tiba dari Eropa baru-baru ini.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 24 Desember 2020  |  11:25 WIB
Sel virus Corona - Istimewa
Sel virus Corona - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Satu kasus jenis virus corona baru yang dilaporkan di Inggris berpotensi lebih menular telah terdeteksi di Singapura, kata Kementerian Kesehatan Singapura.

Pasiennya adalah seorang gadis Singapura berusia 17 tahun yang pernah belajar di Inggris. Demikian dilansir dari Strait Times.

Kementerian Kesehatan mengatakan bahwa dengan strain B117 yang beredar di Inggris, Laboratorium Kesehatan Masyarakat Nasional sedang melakukan pengurutan genom virus untuk kasus Covid-19 yang dikonfirmasi yang tiba dari Eropa baru-baru ini.

Sebanyak 31 kasus impor dari Eropa, yang tiba di Singapura antara 17 November dan 17 Desember, dipastikan terinfeksi Covid-19 bulan ini.

Di antara mereka, 12 tidak terinfeksi jenis B117, dan satu pasien, yang diidentifikasi sebagai Kasus 58.504, ditemukan membawa jenis tersebut.

Lima sampel tidak dapat diurutkan karena viral load yang rendah, kata Depkes, yang menambahkan itu menunggu konfirmasi hasil untuk 11 kasus lain yang pada awalnya positif untuk jenis B117. Dua kasus terakhir belum diuji.

Depkes mengatakan saat ini tidak ada bukti bahwa strain B117 beredar di masyarakat.

"Semua kasus telah ditempatkan pada pemberitahuan tinggal di rumah selama 14 hari di fasilitas khusus atau diisolasi saat tiba di Singapura, dan kontak dekat mereka telah dikarantina sebelumnya," tambahnya.

Gadis Singapura berusia 17 tahun yang terinfeksi jenis B117 itu telah belajar di Inggris sejak Agustus tahun ini. Dia kembali ke Singapura pada 6 Desember dan menerima pemberitahuan tentang tinggal di rumah di fasilitas khusus pada saat kedatangan.

Dia mengalami demam keesokan harinya, dan dipastikan memiliki infeksi Covid-19 pada 8 Desember, kata Depkes. Kasusnya dimasukkan dalam hitungan kasus kementerian pada hari yang sama.

Semua kontak dekatnya telah dikarantina dan dites negatif pada akhir masa karantina mereka, tambah kementerian itu.

“Karena dia telah diisolasi setibanya di Singapura, kami dapat memagari kasus ini sehingga tidak ada penularan lebih lanjut yang timbul darinya,” kata Depkes.

Sebagai tindakan pencegahan untuk mengurangi risiko penyebaran strain B117 ke Singapura, satuan tugas multi kementerian yang memerangi Covid-19 mengumumkan pada hari Selasa bahwa dari pukul 11.59 pada hari Rabu, semua pemegang tiket jangka panjang dan pengunjung jangka pendek dengan riwayat perjalanan terbaru ke Inggris dalam 14 hari terakhir tidak akan diizinkan masuk atau transit melalui Singapura.

Pada hari Selasa, Menteri Pendidikan Lawrence Wong, yang turut memimpin gugus tugas multi-kementerian, mengatakan setelah pengumuman pembatasan perjalanan baru: “Penilaian awal adalah bahwa (jenis baru) 70 persen lebih menular, yang signifikan , dan oleh karena itu menurut kami adalah bijaksana untuk menghentikan semua pelancong yang masuk dari Inggris selama periode ini sampai kami dapat mempelajari lebih lanjut tentang jenis virus baru ini. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

singapura Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top