Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Peneliti Afrika Selatan Tengah Teliti Dampak Varian Baru Virus Corona

Peneliti tengah melakukan penelitian untuk mengidentifikasi dampak dari varian baru virus corona (Covid-19).
Yudi Supriyanto
Yudi Supriyanto - Bisnis.com 23 Januari 2021  |  14:05 WIB
Petugas kesehatan mengikuti simulasi uji coba vaksinasi Covid-19 di Rumah Sakit Kesrem Lhokseumawe, Aceh, Kamis (7/1/2021). ANTARA FOTO - Rahmad
Petugas kesehatan mengikuti simulasi uji coba vaksinasi Covid-19 di Rumah Sakit Kesrem Lhokseumawe, Aceh, Kamis (7/1/2021). ANTARA FOTO - Rahmad

Bisnis.com, JAKARTA--Para peneliti di Afrika Selatan menemukan varian baru Covid-19 yang bernama 501Y.V2, dan tengah melakukan penelitian untuk mengetahui seperti apa dampaknya terhadap individu.

Dilansir dari The Conversation, Willem Hanekom dan Tulio de Oliviera, University of KwaZulu-Natal menuliskan varian 501Y.V2 menimbulkan gejala yang berbeda atau penyakit lebih parah adalah topik penelitian yang berlangsung.

"Sejauh ini, dokter dan ilmuwan yang bekerja di garis depan belum mengamati perbedaan gejala pada orang yang terinfeksi varian baru, dibandingkan dengan orang yang terinfeksi varian lain," tulisnya, Sabtu (23/1/2021).

Jadi, tampaknya virus tidak akan membuat orang lebih sakit, atau menyebabkan lebih banyak kematian.

Pada tahap ini, juga tampak bahwa varian baru menyebabkan spektrum penyakit yang serupa - orang tua, pria, dan orang dengan kondisi medis tertentu lainnya lebih buruk.

Manajemen klinisnya tetap sama: terapi oksigen ketika orang membutuhkannya, steroid (seperti deksametason) untuk orang dengan penyakit yang lebih parah, dan obat pengencer darah untuk mencegah pembekuan darah, komplikasi umum Covid-19.

Terapi utama yang telah terbukti mengurangi kematian adalah deksametason, yang menargetkan respons imun yang terlalu aktif terhadap virus, bukan virus itu sendiri.

Selain itu, saat ini juga sedang dilakukan penelitian untuk mengetahui apakah vaksin cenderung melindungi seseorang dari varian baru.

"Sampai terbukti sebaliknya, adalah wajar untuk mengharapkan vaksin efektif terhadap varian ini seperti yang telah ditunjukkan dalam uji klinis hingga saat ini," tulis mereka.

Vaksin melindungi diri dengan menyebabkan respons kekebalan terhadap lonjakan protein virus.

Vaksin menghadirkan protein lonjakan ke sistem kekebalan, yang mengenalinya sebagai benda asing - penyerang - dan membuat respons kekebalan terhadap protein.

Ketika tubuh nanti bertemu dengan virus yang sebenarnya, maka respon imun siap untuk mengenali dan menghancurkannya sebelum menyebabkan penyakit. Bagian dari respon imun adalah pembentukan antibodi. Antibodi mengikat virus, membuatnya tidak menular.

"Kita tahu bahwa beberapa bagian protein lonjakan dalam varian baru telah berubah sehingga antibodi yang dibuat oleh vaksin mungkin tidak mengenalinya sebaik sebelumnya," katanya.

Tetapi kemungkinan antibodi yang diinduksi vaksin juga akan mengenali bagian lain dari perlindungan lonjakan target ini.

Selain itu, kelompok lain dari tanggapan kekebalan yang diinduksi oleh vaksin, seperti tanggapan sel T, yang juga penting dalam mengendalikan virus, juga dapat mengimbangi.

Penelitian yang sedang berlangsung terbagi dalam dua kategori, pertama, darah dari orang yang telah menerima vaksin Covid-19 digunakan untuk melihat apakah antibodi dalam darah ini, yang diinduksi oleh vaksin, dapat menetralkan virus di dalam tabung reaksi.

Jika ya, maka vaksin tersebut kemungkinan masih bekerja dengan baik terhadap 501Y.V2 dibandingkan varian lainnya.

Kedua, para peneliti sedang mempelajari varian mana yang ada pada orang yang mengambil bagian dalam uji coba vaksin dan masih mengembangkan penyakit Covid-19. Jika lebih banyak 501Y.V2 teridentifikasi dibandingkan dengan varian lain, maka kemungkinan vaksin tersebut tidak bekerja dengan baik terhadap 501Y.V2.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

afrika selatan afrika Virus Corona Covid-19
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top