Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mitos Efek Samping Vaksin Covid-19

Saat program vaksinasi massal, muncul temuan reaksi yang parah setelah vaksinasi yang membuat orang merasa ketakutan saat harus disuntik.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 26 Januari 2021  |  13:17 WIB
Ilustrasi vaksin Covid-19. - Antara
Ilustrasi vaksin Covid-19. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Selama pandemi corona, setidaknya ada 4 vaksin utama sedang diberikan saat ini.

Saat program vaksinasi massal, muncul temuan reaksi yang parah setelah vaksinasi yang membuat orang merasa ketakutan saat harus disuntik.

Meskipun sebagian besar vaksin yang digunakan dibuat secara eksperimental, semuanya memiliki tingkat keamanan yang tinggi. Efek samping yang parah saat ini, masih jarang terjadi. Tingkat keraguan vaksin yang meningkat hanya melonjak, yang merupakan ancaman bagi pandemi.

Efek samping setelah inokulasi, yang dikategorikan sebagai KIPI, dikatakan sebagai kejadian medis yang dapat terjadi setelah imunisasi, terkait atau tidak terkait dengan vaksin, yang sifatnya tidak terduga atau berbahaya.

Meskipun vaksin memang menciptakan beberapa efek samping yang biasanya ringan dan bersifat reaktogenik, terkadang, reaksi yang belum pernah terjadi sebelumnya juga dapat terjadi. Namun, hal itu jarang terjadi. Hanya ada beberapa kasus yang didokumentasikan untuk hal yang sama.

Ada juga banyak informasi yang salah dan mitos seputar vaksin, yang dapat membuat orang tidak dapat divaksinasi. Berikut beberapa mitos vaksin itu seperti dilansir dari Times of India:

1. Menyebabkan infertilitas

?Salah satu mitos terbesar seputar vaksin virus corona adalah bahwa vaksin tersebut dapat menyebabkan komplikasi seumur hidup dan bermanifestasi menjadi masalah kesehatan  seperti infertilitas pada pria dan wanita.

Beberapa percaya bahwa vaksin zaman baru mengandung bahan kimia dan bahan yang dapat membahayakan tubuh. Ini tidak benar sama sekali. Tidak hanya bahan yang digunakan dalam pembuatan vaksin tercantum pada lembar fakta vaksin, tetapi sebagian besar vaksin juga dikembangkan dengan menggunakan variasi dan galur yang mirip dengan virus atau kuman menular, yang berarti hanya membantu 'melatih' sistem kekebalan untuk mengenali patogen.

2. Bisa tertular COVID-19 dengan suntikan vaksin

Agar vaksin dapat bekerja dengan baik, protokol dan pencegahan yang tepat harus diikuti. Dengan semua vaksin yang diberikan sekarang, 2 jadwal dosis telah diamanatkan.

Dikatakan juga bahwa imunitas bawaan hanya berkembang setelah semua dosis diberikan. Jika seseorang tidak mendapatkan kedua dosis vaksin tersebut, dia pasti memiliki risiko lebih tinggi untuk tertular infeksi COVID-19.

Suntikan vaksin COVID-19 ditawarkan kepada mereka yang memiliki risiko tertinggi saat ini - pekerja garis depan, dokter, dan lansia. 

Mendapatkan suntikan vaksin adalah pilihan pribadi untuk melindungi diri Anda dari risiko yang meluas. Beberapa orang, yang mungkin memiliki kondisi atau alergi yang sudah ada sebelumnya (yaitu, mereka yang mungkin menghadapi risiko keparahan komplikasi vaksin juga) mungkin juga memilih untuk menunggu.

3. Penyintas Covid-19 tidak perlu disuntik vaksin

Orang yang sudah tertular COVID-19 mungkin telah mengembangkan kekebalannya, tetapi berapa lama kekebalan itu bertahan belum diketahui secara klinis. Antibodi juga dapat berkurang seiring waktu, tergantung pada usia Anda, faktor risiko, riwayat penyakit.

Karena banyak negara juga mengalami kasus infeksi ulang, memilih untuk divaksinasi akan menjadi langkah yang baik untuk melindungi diri Anda dan orang-orang di sekitar Anda dari bahaya.

Dengan cara yang sama, bahkan setelah suntikan vaksin, orang-orang akan memerlukan masker, pembersih dan perlu mempraktikkan cara-cara disinfeksi di masa mendatang, sampai kita mencapai imunisasi massal.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Vaksin Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top