Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Peneliti Sebut Ganja Medis Kurangi Gejala Penyakit Parkinson

Pasien parkinson (PD) yang memenuhi kriteria ini berhak untuk diberi resep ganja medis walaupun hanya ada sedikit data tentang jenis kanabinoid tersebut.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 27 Januari 2021  |  13:06 WIB
Gejala penyakit parkinson bisa dikurangi menggunakan ganja - Istimewa
Gejala penyakit parkinson bisa dikurangi menggunakan ganja - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Peneliti di Jerman menilai ganja dapat meringankan gejala banyak penyakit termasuk penyakit Parkinson (PD).

Adapun produk ganja yang mengandung THC (tetrahydrocannabinol, senyawa psikoaktif utama ganja) diresepkan untuk orang dengan PD di Jerman ketika terapi sebelumnya tidak berhasil atau tidak dapat ditoleransi.

Ganja diharapkan meredakan gejala yang melumpuhkan walau kemungkinannya sangat kecil. CBD (cannabidiol murni, berasal langsung dari tanaman rami, sepupu dari tanaman mariyuana) tersedia tanpa resep dari apotek dan internet.

Ketua peneliti Profesor Carsten Buhmann dari Departemen Neurologi, Pusat Medis Universitas Hamburg-Eppendorf, Jerman mengatakan ganja medis secara legal disetujui di Jerman pada 2017 untuk gejala yang resisten terhadap terapi pada pasien yang terkena dampak parah, terlepas dari diagnosis dan tanpa data berbasis bukti klinis.

Kata Buhmann pasien PD yang memenuhi kriteria ini berhak untuk diberi resep ganja medis walaupun hanya ada sedikit data tentang jenis kanabinoid dan rute pemberian yang mungkin menjanjikan untuk pasien PD.

"Kami juga kekurangan informasi tentang sejauh mana komunitas PD diberitahu tentang obat ganja dan apakah mereka telah mencoba ganja dan, jika demikian, dengan hasil apa," ujarnya dilansir dari Medical Xpress, Rabu (27/1/2021). 

Oleh karena itu, mereka melakukan survei lintas bagian, berbasis kuesioner di antara anggota Asosiasi Parkinson Jerman (Deutsche Parkinson Vereinigung e.V.), yang merupakan komunitas terbesar pasien PD di negara-negara berbahasa Jerman dengan hampir 21.000 anggota.

Kuesioner dikirim pada April 2019 dengan jurnal keanggotaan asosiasi dan juga didistribusikan di klinik penyidik. Buhmann menjelaskan peneliti dilakukan untuk menilai persepsi pasien terhadap ganja obat serta mengevaluasi pengalaman pasien yang sudah menggunakan produk ganja.

Lebih dari 1.300 kuesioner dianalisis. Hasil penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Parkinson's Disease menunjukkan bahwa minat komunitas PD terhadap ganja medis cukup tinggi, tetapi pengetahuan tentang berbagai jenis produk terbatas. Sebanyak 51 persen responden mengetahui legalitas ganja sebagai obat, dan 28 persen mengetahui berbagai rute pemberian (menghirup versus pemberian oral), tetapi hanya 9 persen yang mengetahui perbedaan antara THC dan CBD.

Lebih dari 8 persen pasien sudah menggunakan kanabinoid dan lebih dari separuh pengguna ini (54 persen) melaporkan bahwa itu memiliki efek klinis yang menguntungkan. Toleransi keseluruhan pun bagus.

Lebih dari 40 persen pengguna melaporkan bahwa ganja obat membantu mengelola rasa sakit dan kram otot, dan lebih dari 20 persen pengguna melaporkan pengurangan kekakuan (akinesia), pembekuan, tremor, depresi, kecemasan, dan kaki gelisah. Pasien melaporkan bahwa produk ganja hirup yang mengandung THC lebih efisien dalam mengobati kekakuan dibandingkan produk oral yang mengandung CBD tetapi sedikit kurang dapat ditoleransi dengan baik.

Pasien yang menggunakan ganja cenderung lebih muda, tinggal di kota-kota besar, dan lebih sadar akan aspek hukum dan klinis ganja obat.Sebanyak 65 persen non-pengguna tertarik untuk menggunakan ganja obat, tetapi kurangnya pengetahuan dan ketakutan akan efek samping dilaporkan sebagai alasan utama untuk tidak mencobanya.

"Dokter harus mempertimbangkan aspek-aspek ini ketika menasihati pasien mereka tentang pengobatan dengan ganja obat. Data yang dilaporkan di sini dapat membantu dokter memutuskan pasien mana yang dapat memperoleh manfaat, gejala mana yang dapat diatasi, dan jenis cannabinoid dan rute pemberian yang mungkin cocok," tutur Buhmann.

Dia menambahkan penggunaan ganja mungkin terkait dengan efek plasebo karena ekspektasi dan pengkondisian pasien yang tinggi, tetapi bahkan itu dapat dianggap sebagai efek terapeutik. "Namun, harus ditekankan bahwa temuan kami didasarkan pada laporan subjektif pasien dan studi klinis yang sesuai sangat dibutuhkan," pungkasnya.

Direktur Radboudumc Center of Expertise for Parkinson & Movement Disorders, Nijmegen, Belanda, Bastiaan R. Bloem menambahkan temuan ini menarik karena mereka mengkonfirmasi minat yang luas di antara pasien dalam penggunaan ganja sebagai pengobatan potensial untuk orang yang hidup dengan PD.

Namun memang menurutnya penting untuk menekankan bahwa penelitian lebih lanjut diperlukan sebelum ganja dapat diresepkan sebagai pengobatan, dan pedoman saat ini merekomendasikan untuk tidak menggunakan ganja, bahkan sebagai pengobatan sendiri, karena kemanjurannya tidak mapan, dan karena ada masalah keamanan (efek samping termasuk antara lain sedasi dan halusinasi).

"Oleh karena itu, makalah ini terutama berfungsi untuk menekankan perlunya pengendalian uji klinis untuk lebih menetapkan baik kemanjuran dan keamanan pengobatan kanabis," saran Bastiaan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ganja parkinson pikun
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top