Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

5 Fakta Soal Angpao, Tradisi di Tahun Baru Imlek

Dikutip dari Pegipegi, bagi sebagian besar warga China, angpao adalah salah satu tradisi yang nggak boleh dilewatkan. Pasalnya, angpao menjadi simbol kebahagiaan dan konon dipercaya dapat mendatangkan rezeki yang lebih banyak.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 11 Februari 2021  |  14:24 WIB
PEMBAGIAN ANGPAO  Warga mengantre ketika pembagian Angpao di kawasan Vihara Dharma Bakti, Petak Sembilan, Jakarta, Jumat (31 - 1). Pembagian Angpao tersebut dalam rangka berbagi dengan sesama ketika perayaaan Imlek 2565.
PEMBAGIAN ANGPAO Warga mengantre ketika pembagian Angpao di kawasan Vihara Dharma Bakti, Petak Sembilan, Jakarta, Jumat (31 - 1). Pembagian Angpao tersebut dalam rangka berbagi dengan sesama ketika perayaaan Imlek 2565.

Bisnis.com, JAKARTA - Bagi-bagi angpao menjadi salah satu tradisi yang dilakukan saat tahun baru Imlek.

Dikutip dari Pegipegi, bagi sebagian besar warga China, angpao adalah salah satu tradisi yang nggak boleh dilewatkan. Pasalnya, angpao menjadi simbol kebahagiaan dan konon dipercaya dapat mendatangkan rezeki yang lebih banyak.

Tapi, ada beberapa fakta terkait tradisi bagi-bagi angpao ini dikutip dari Pegipegi berikut ini:

1. Satu kata banyak arti

Angpao sendiri berasal dari istilah yang berkembang luas di komunitas Tionghoa, Ya Sui. Dalam definisinya, Ya Sui berarti hadiah yang ditujukan kepada anak-anak yang tengah tumbuh dewasa. Jadi nggak heran, angpao biasanya diberikan oleh anggota keluarga yang lebih tua kepada para anak.

Definisi lain dari angpao adalah uang sebagai bonus dari penjual kepada pembeli yang telah membeli produknya. Itu mengapa, jelang Imlek, banyak toko-toko yang memberikan potongan harga bahkan bonus berupa produk kepada pembelinya.

2. Dari jaman Dinasti Ming

Kalau ditilik ke dalam sejarahnya, tradisi angpao berasal dari Dinasti Ming dan Qing di China. Pada masa itu, para orang tua mengikat koin dengan benang merah yang dipercaya melindungi omereka dari penyakit dan kematian. Namun sejak bangsa China mengenal metode printing, koin tersebut dilapisi amplop merah.

3. Aturan Pemberian

Dalam tradisi, angpao nggak bisa sembarang diberikan. Karena dari awal ditujukan untuk memperlancar rezeki, angpao diberikan oleh para orang tua kepada anaknya. Namun, orang tua bisa saja mendapatkan angpao jika yang memberikan adalah sang anak yang sudah menikah. Selain itu, orang dewasa bisa menerima angpao asalkan ia belum menikah.

4. Tanpa angka 4

Selain soal target pemberian, nominal uang yang diselipkan ke dalam angpao juga ada aturannya, lho. Meski besaran Rupiah bebas ditentukan, tradisi Tiongkok melarang pemberian angpao dengan nominal yang mengandung angka empat. Jadi, besaran uang seperti Rp40.000 atau Rp4.000.000 dilarang karena mengandung kematian. Selain itu, nominalnya juga nggak boleh mengandung angka ganjil.

5. Warna merah

Banyak yang bertanya, kenapa angpao identik dengan warna merah? Kenapa nggak kuning? Well, masyarakat Tionghoa punya alasannya, lho. Warna merah sendiri melambangkan kebahagiaan dan kesejahteraan. Sehingga, nggak cuma angpao, saat Imlek tiba, seluruh hiasan dinding di rumah bahkan baju yang dikenakan pasti mengandung warna merah.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

imlek Angpao
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top