Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Peneliti Kembangkan Obat Baru mRNA yang Efektif Setop Virus Flu dan Covid-19

Peneliti menjelaskan, dalam pengobatan mereka satu-satunya hal yang perlu dipindah dari satu virus ke virus lainnya adalah untai panduan. Mereka hanya perlu mengubah satu urutan RNA.
Syaiful Millah
Syaiful Millah - Bisnis.com 05 Maret 2021  |  14:24 WIB
Obat-obatan - boldsky.com
Obat-obatan - boldsky.com

Bisnis.com, JAKARTA - Pengobatan baru dengan perubahan genetik kecil yang dikembangkan oleh peneliti menunjukkan hasil baik, yang menghentikan replikasi virus flu dan virus corona baru penyebab Covid-19.

Bahkan, pengobatan yang dikembangkan Georgia Institute of Technology dan Emory University itu dapat dilakukan menggunakan nebulizer, sehingga pasien dapat dengan mudah mengaturnya sendiri dari rumah.

Terapi ini didasarkan pada jenis CRISPR, yang biasanya memungkinkan peneliti untuk menargetkan dan mengedit bagian tertentu dari kode genetik, untuk menargetkan molekul RNA.

Dalam kasus ini, peneliti menggunakan teknologi mRNA untuk mengkodekan protein yang menghancurkan bagian dari kode genetik RNA, yang digunakan virus untuk mereplikasi diri.

Peneliti menjelaskan, dalam pengobatan mereka satu-satunya hal yang perlu dipindah dari satu virus ke virus lainnya adalah untai panduan. Mereka hanya perlu mengubah satu urutan RNA.

"Kami beralih dari flu ke virus corona baru. Mereka adalah virus yang sangat berbeda, dan kami dapat melakukannya dengan sangat cepat hanya dengan mengubah panduan," kata peneliti seperti dikutip Medical Xpress, Jumat (5/3).

Untai panduan adalah peta yang pada dasarnya memberi tahu protein Cas13a di mana harus menempel pada RNA virus dan mulai menghancurkannya.

Tim menguji pendekatannya terhadap flu pada tikus dan virus corona baru pada hamster. Hasilnya, dalam kedua kasus tersebut, hewan yang sakit menjadi kembali sembuh.

Hasil penelitian yang diterbitkan di jurnal Nature Biotechnology ini adalah studi pertama yang menunjukkan mRNA dapat digunakan untuk mengekspresikan Cas13a dan membuatnya bekerja di jaringan paru-paru.

Pendekatan ini berpotensi untuk mengatasi 99 persen jenis flu yang telah beredar selama seabad terakhir. Tampaknya, itu juga akan efektif melawan varian baru virus corona yang sangat menular.

Kunci keefektifan itu adalah urutan gen yang menjadi target para peneliti. "Dalam flu, kita menyerang gen polimerasi. Itu adalah enzim yang memungkinkan virus membuat lebih banyak RNA dan bereplikasi," kata peneliti.

Dengan bantuan CDC, peneliti melihat urutan genetik dari strain flu yang umum selama 100 tahun terakhir dan menemukan daerah RNA yang tidak berubah di hampir seluruh sampel.

Peneliti menyebut mereka mengejar hal tersebut karena RNA itu perlu dilestarikan. Selanjutkan, peneliti membiarkan biologi mendikte apa yang ditargetkan para peneliti.

Demikian pula dalam SARS-CoV-2, urutan yang ditargetkan para peneliti sejauh ini tetap tidak berubah dalam varian baru. Pendekatan ini berarti pengobatannya lebih fleksibel dan mudah diadaptasi saat varian baru muncul.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

obat Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

To top