Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Studi : Vaksin dapat Tekan Gejala Long Covid

Di masa lalu, banyak ilmuwan, profesional medis, dan badan kesehatan mapan berkumpul untuk mempelajari implikasi jangka panjang dari virus mematikan tersebut.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 19 Maret 2021  |  08:45 WIB
Kelelahan menjadi salah satu gejala yang dialami pasien Covid-19 setelah 6 bulan  -  Antara
Kelelahan menjadi salah satu gejala yang dialami pasien Covid-19 setelah 6 bulan - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Terlepas dari daftar gejala virus korona yang terus bertambah, long covid-19 juga telah berdampak besar pada orang.

Di masa lalu, banyak ilmuwan, profesional medis, dan badan kesehatan mapan berkumpul untuk mempelajari implikasi jangka panjang dari virus mematikan tersebut.

Meskipun keadaan masih belum pasti dan banyak yang tersisa dalam spekulasi, para ahli mengklaim bahwa long covid-19 dapat diredakan dengan bantuan vaksin COVID.

Long Covid-19 adalah istilah yang digunakan untuk mendefinisikan gejala yang dihadapi orang lama setelah sembuh. Konon, orang yang menderita COVID lama disebut pengangkut jarak jauh yang, karena COVID-19, mengalami kerusakan permanen pada paru-paru, jantung, ginjal, atau otak mereka atau terus mengalami gejala yang menetap meskipun tidak ada kerusakan yang terdeteksi pada organ-organ ini.

Seseorang yang terkena long covid-19 akan mengalami komplikasi COVID dalam jangka waktu yang lama. Selama periode ini, seseorang dapat berubah dari mengalami gejala COVID-19 yang serupa dan paling umum menjadi tidak menghadapi masalah sama sekali. Karena itu, berikut adalah beberapa gejala paling umum yang dapat Anda alami bahkan setelah sembuh dari penyakit.

- Sulit bernafas

- Nyeri sendi

- Nyeri dada

- Kehilangan rasa dan / atau bau

- Kelelahan

Jutaan orang di dan di seluruh dunia telah menggunakan vaksin. Namun, apakah vaksin tersebut efektif melawan infeksi virus corona atau tidak masih belum diketahui. Tetapi sebuah penelitian baru menunjukkan bahwa suntikan COVID sebenarnya dapat meredakan gejala dalam jangka panjang.

Menurut sebuah penelitian yang dilakukan oleh tim ilmuwan dari North Bristol NHS Trust dan University of Bristol, vaksinasi COVID dapat meredakan gejala pada pasien yang menderita dampak jangka panjang COVID-19.

Menurut ilmuwan tersebut, ada "sedikit peningkatan secara keseluruhan" yang terlihat dalam jarak jauh setelah mereka menerima suntikan vaksin.

Studi tersebut, yang belum ditinjau sejawat, mengamati kasus 44 pasien COVID lama yang divaksinasi dan 22 pasien COVID lama yang tidak divaksinasi.

Sebelum vaksinasi, sebagian besar pasien menunjukkan gejala yang serius dan mengeluhkan rasa lelah, sesak dan susah tidur.

Pada bulan Januari dan Februari, beberapa peserta menerima suntikan vaksin, diikuti dengan gejala yang dicocokkan dengan mereka yang belum divaksinasi. Sebulan kemudian, kedua kelompok dinilai kembali dan ditanya apakah gejala mereka membaik, memburuk atau tetap sama.

Para peneliti menemukan penurunan 5,6 persen dalam gejala yang memburuk dan 23,2 persen peningkatan dalam resolusi gejala di antara peserta yang divaksinasi berlawanan dengan 14,2 persen dan 15,4 persen untuk masing-masing yang tidak divaksinasi.

Namun, para ilmuwan mengklarifikasi bahwa studi tersebut terlalu kecil "untuk membuat kesimpulan yang tegas." Menurut mereka, penelitian lebih lanjut perlu dilakukan untuk mendukung klaim tersebut.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Gejala Penyakit
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top