Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

AstraZeneca Revisi Tingkat Kemanjuran Vaksin Covid-19 Buatannya

Perusahaan sekarang mengatakan vaksinnya 76% efektif dalam melindungi dari kasus virus yang bergejala. Sebuah rilis yang dikeluarkan pada hari Senin melaporkan tingkat kemanjuran gejala 79%.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 25 Maret 2021  |  09:40 WIB
Ilustrasi vaksin AstraZeneca - istimewa
Ilustrasi vaksin AstraZeneca - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - AstraZeneca mengeluarkan data uji coba fase tiga yang diperbarui untuk vaksin Covid-19 pada hari Rabu setelah menghadapi kritik awal pekan ini atas laporan awal dari penelitiannya di AS.

Perusahaan sekarang mengatakan vaksinnya 76% efektif dalam melindungi dari kasus virus yang bergejala. Sebuah rilis yang dikeluarkan pada hari Senin melaporkan tingkat kemanjuran gejala 79%.

AstraZeneca menegaskan kembali bahwa vaksin itu "ditoleransi dengan baik" di antara peserta dan tidak ada masalah keamanan yang teridentifikasi.

Laporan yang diperbarui menyatakan bahwa suntikan itu 100% efektif melawan penyakit parah dan rawat inap.

Sejumlah pejabat kesehatan AS mengkritik perusahaan dalam beberapa hari terakhir atas apa yang diklaim beberapa orang sebagai pengambilan data dalam upaya untuk membuat hasilnya tampak lebih menguntungkan.

National Institute of Allergy and Infectious Diseases mengungkapkan pada hari Selasa bahwa mereka telah diberi tahu bahwa perusahaan yang berbasis di Inggris itu mungkin telah memasukkan informasi dari hasil AS-nya yang memberikan "pandangan yang tidak lengkap tentang data khasiat."

AstraZeneca mengatakan pada saat itu angka-angka tersebut didasarkan pada "analisis sementara yang telah ditentukan sebelumnya" dan berjanji untuk membagikan analisis terbaru dalam beberapa hari mendatang.

Dr. Anthony Fauci, kepala penasihat medis dan direktur Gedung Putih di NIAID, menyebut situasi itu "tidak menguntungkan" dan mengatakan kemungkinan AstraZeneca akan mengeluarkan pernyataan yang dimodifikasi.

"Ini benar-benar apa yang Anda sebut kesalahan sendiri karena faktanya ini adalah vaksin yang sangat bagus," kata Fauci dilansir dari CNBC International.

"Hal semacam ini ... benar-benar menimbulkan keraguan tentang vaksin dan mungkin berkontribusi pada keragu-raguan. Itu tidak perlu." Tambahnya.

Hasil yang diperbarui termasuk data yang dikumpulkan dari 190 kasus gejala, di lebih dari 32.000 peserta - peningkatan sekitar 50 kasus gejala yang dipelajari dibandingkan dengan kumpulan data yang dirilis pada hari Senin.

Penemuan ini menunjukkan bahwa vaksin ini lebih efektif pada pasien berusia 65 tahun ke atas daripada yang dipahami sebelumnya, dengan tingkat kemanjuran yang baru dilaporkan sebesar 85% untuk populasi tersebut, naik dari 80% yang dinyatakan sebelumnya.

AstraZeneca menghadapi reaksi terpisah dalam beberapa pekan terakhir atas laporan pembekuan darah sehubungan dengan vaksinnya, yang telah disetujui dan digunakan oleh lusinan negara di seluruh dunia. Beberapa negara Eropa menangguhkan, kemudian melanjutkan, penggunaan vaksin setelah tinjauan keamanan independen.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Vaksin Covid-19 AstraZeneca
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top