Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ada Kasus Pembekun Darah, Jerman Akhirnya Batasi Penggunaan Vaksin AstraZeneca

Menteri Kesehatan Jens Spahn dan pejabat negara sepakat untuk hanya memberikan vaksin kepada orang berusia 60 atau lebih, kecuali mereka termasuk dalam kategori berisiko tinggi untuk penyakit serius dari Covid-19 dan telah setuju untuk mengambil vaksin meskipun risiko kecil efek samping yang serius. Opsi yang sama akan tersedia bagi siapa saja yang mendapat suntikan di GP mereka, yang akan mulai dimungkinkan akhir bulan ini.
Rezha Hadyan
Rezha Hadyan - Bisnis.com 31 Maret 2021  |  10:56 WIB
Vaksin Covid-19 AstraZeneca.  - Bloomberg
Vaksin Covid-19 AstraZeneca. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Kesehatan Jerman sepakat untuk membatasi penggunaan vaksin virus corona AstraZeneca pada orang di bawah 60 tahun, di tengah kekhawatiran baru atas pembekuan darah yang tidak biasa yang dilaporkan pada sejumlah kecil dari mereka yang menerima suntikan.

Menteri Kesehatan Jens Spahn dan pejabat negara sepakat untuk hanya memberikan vaksin kepada orang berusia 60 atau lebih, kecuali mereka termasuk dalam kategori berisiko tinggi untuk penyakit serius dari Covid-19 dan telah setuju untuk mengambil vaksin meskipun risiko kecil efek samping yang serius. Opsi yang sama akan tersedia bagi siapa saja yang mendapat suntikan di GP mereka, yang akan mulai dimungkinkan akhir bulan ini.

''Singkatnya, ini tentang menimbang risiko efek samping yang secara statistik kecil, tetapi perlu ditanggapi dengan serius, dan risiko jatuh sakit akibat korona, '' kata Spahn kepada wartawan di Berlin mengutip Associated Press pada Rabu (31/3/2021).

Langkah tersebut mengikuti rekomendasi dari panel ahli vaksin independen Jerman dan dilakukan setelah regulator medis negara itu merilis data baru yang menunjukkan peningkatan kasus yang dilaporkan dari bentuk gumpalan darah yang tidak biasa di kepala - yang dikenal sebagai trombosis vena sinus - pada penerima AstraZeneca baru-baru ini.

Berita tersebut merupakan pukulan lebih lanjut bagi vaksin tersebut, yang sangat penting bagi kampanye imunisasi Eropa dan kunci utama dalam strategi global untuk memberikan suntikan ke negara-negara miskin. Itu terjadi kurang dari dua minggu setelah regulator obat Uni Eropa mengatakan vaksin tersebut tidak meningkatkan insiden penggumpalan darah secara keseluruhan menyusul ketakutan serupa.

European Medicines Agency mengatakan pada saat itu bahwa manfaat vaksinasi lebih besar daripada risikonya, tetapi tidak dapat mengesampingkan hubungan antara suntikan dan beberapa jenis gumpalan yang tidak biasa, dan merekomendasikan menambahkan peringatan tentang kemungkinan efek samping yang jarang terjadi.

Beberapa wilayah Jerman - termasuk ibu kota Berlin dan negara bagian terpadat di negara itu, Rhine-Westphalia Utara - telah menangguhkan penggunaan suntikan pada orang-orang yang lebih muda Selasa pagi setelah regulator medis negara itu mengatakan penghitungan pembekuan darah langka yang dilaporkan pada 29 Maret telah terjadi. meningkat menjadi 31. Sejauh ini sekitar 2,7 juta dosis AstraZeneca telah diberikan di Jerman.

Sembilan orang meninggal dan semua kecuali dua kasus melibatkan wanita, yang berusia 20 hingga 63 tahun, kata Institut Paul Ehrlich.

Dalam pernyataan sebelum pengumuman, AstraZeneca mengatakan puluhan juta orang di seluruh dunia telah menerima vaksinnya, dan mencatat bahwa regulator UE dan Organisasi Kesehatan Dunia menyimpulkan bahwa manfaat tembakan lebih besar daripada risikonya.

Perusahaan mengatakan akan terus bekerja dengan pihak berwenang Jerman untuk menjawab pertanyaan yang mungkin mereka miliki, sementara juga menganalisis catatannya sendiri untuk memahami apakah pembekuan darah langka yang dilaporkan terjadi lebih umum 'daripada yang diharapkan secara alami dalam populasi jutaan orang.

Penangguhan itu terjadi ketika Jerman, bersama dengan negara-negara Eropa lainnya, berjuang untuk meningkatkan program vaksinnya, yang jauh tertinggal dari yang ada di Inggris dan Amerika Serikat. Pada Senin (29/3/2021), sekitar 13,2 juta orang di negara itu telah menerima setidaknya satu dosis vaksin, sementara hampir 4 juta telah menerima kedua suntikan tersebut.

Penggunaan vaksin AstraZeneca untuk sementara dihentikan di beberapa negara Eropa awal bulan ini karena kekhawatiran tentang pembekuan darah yang langka. Setelah ditinjau oleh para ahli medis di European Medicines Agency, sebagian besar negara Uni Eropa, termasuk Jerman, kembali menggunakan vaksin tersebut pada 19 Maret 2021.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Vaksin Covid-19 AstraZeneca
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top