Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Awas, Varises bisa Berisiko Pembekuan Darah di Paru-paru

Biasanya terlihat sebagai "vena menonjol yang tidak normal di kaki", varises dapat menyebabkan banyak masalah, termasuk kaki yang sakit, pergelangan kaki bengkak, kulit berubah warna atau gatal, luka terbuka, ulkus kaki dan pembekuan darah.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 18 April 2021  |  13:13 WIB
varises - halodoc
varises - halodoc

Bisnis.com, JAKARTA - Konsultan bedah vena asal Inggris Profesor Mark Whiteley berbicara varises tidak hanya berkaitan dengan kosmetik, tetapi dapat membuat Anda berisiko mengalami pembekuan darah di paru-paru.

Biasanya terlihat sebagai "vena menonjol yang tidak normal di kaki", varises dapat menyebabkan banyak masalah, termasuk kaki yang sakit, pergelangan kaki bengkak, kulit berubah warna atau gatal, luka terbuka, ulkus kaki dan pembekuan darah.

Orang dengan varises tersembunyi mengalami kerusakan yang sama. Tapi karena varises mereka tersembunyi lebih dalam di bawah kulit, mereka sering tidak tahu bahwa varises adalah penyebab masalah kaki mereka.

Mengapa varises muncul?

"Varises terjadi saat katup di pembuluh darah kaki berhenti bekerja dengan baik," jelasnya.

Whiteley mengatakan ini menghentikan "aliran satu arah dari kaki ke jantung", dan sebagai gantinya memungkinkan darah jatuh ke pembuluh darah kaki saat berdiri.

Ia menyebut aliran balik ini "refluks", yang pada akhirnya dapat meregangkan dinding vena dan menyebabkan peradangan.

Whiteley mengatakan jika tidak diobati, varises hanya akan bertambah buruk. Pasalnya, darah di dalam varises bisa menggumpal, menyebabkan benjolan keras, merah, dan nyeri di kaki, biasa disebut flebitis.

“Walaupun dokter sering memberikan antibiotik untuk ini, antibiotik tidak berpengaruh sama sekali karena tidak ada infeksi - hanya gumpalan. Perawatan yang benar adalah rujukan ke spesialis untuk pemindaian ultrasonografi dupleks vena." ujarnya dilansir dari Express.

Whiteley menjelaskan bahwa jika bekuan sudah jauh dari vena dalam, maka diperlukan obat anti inflamasi dan stoking pendukung.

Namun, jika bekuan berada di dekat vena dalam, anti-koagulasi diperlukan untuk mencegah trombosis vena dalam (DVT) dan emboli paru (bekuan ke paru-paru).

Sayangnya, Whiteley percaya "sangat sedikit pasien dengan flebitis yang dirujuk untuk pemindaian".

Dia menambahkan begitu banyak pasien terus mendapatkan gumpalan yang dapat dihindari di paru-paru mereka.

Varises juga dapat menyebabkan ulkus tungkai, yaitu luka terbuka di mana "kulit telah rusak dan tidak dapat sembuh lagi".

Hal ini memungkinkan bakteri masuk ke dalam daging, menyebabkan infeksi dan nyeri berulang.

Ada empat faktor risiko untuk mengembangkan varises:

1. Bertambahnya usia
2. Kehamilan
3. Sejarah keluarga
4. Duduk lama

Whiteley mengatakan varises bisa diobati. Perawatan vena modern dilakukan dengan anestesi lokal sebagai prosedur walk-in walk-out."

Pilihan pengobatan akan bergantung pada "keseluruhan pola masalah" untuk mencegah vena datang kembali.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kulit paru-paru
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top