Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Makanan yang Bisa Cegah Risiko Kanker Usus Besar

Dan banyak penelitian lain telah menunjukkan hubungan antara diet pro-inflamasi dan penyakit kronis seperti diabetes tipe 2 dan penyakit jantung.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 02 Mei 2021  |  09:11 WIB
Kanker usus besar dapat terjadi di bagian mana pun dari usus besar.  - mayoclinic.org
Kanker usus besar dapat terjadi di bagian mana pun dari usus besar. - mayoclinic.org

Bisnis.com, JAKARTA - Ingin mengurangi kemungkinan terkena kanker? Lalu, lakukan semua yang Anda bisa untuk mengurangi risiko peradangan kronis. Kurangi makanan yang berhubungan dengan peradangan, kurangi stres, atau perbanyak olahraga.

Semakin banyak penelitian yang menemukan bahwa peradangan kronis dikaitkan dengan kanker.

Dan banyak penelitian lain telah menunjukkan hubungan antara diet pro-inflamasi dan penyakit kronis seperti diabetes tipe 2 dan penyakit jantung.

Jadi makanan apa yang harus Anda hindari dan mana yang harus menjaga kesehatan usus?

Berkali-kali, para ilmuwan telah memperingatkan tentang hubungan antara kebiasaan makan kita dan kejadian kanker terutama kanker usus besar. Makanan cepat saji olahan yang sangat menggiurkan dan memuaskan seperti hot dog, soda, dan roti putih dapat menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diatasi. Demikian dilansir dari time now news.

Usus besar adalah organ penting dari saluran pencernaan atau sistem pencernaan. Setelah kita makan, makanan itu mengalir melalui mulut, kerongkongan, dan perut. Di dalam perut, makanan selanjutnya dipecah menjadi cairan dan diteruskan ke usus kecil (usus - tempat pemecahan makanan berlanjut dengan bantuan pankreas, hati dan kantong empedu.

Di sinilah semua vitamin dan nutrisi penting dalam makanan diserap . Apa yang tersisa, yang sebagian besar cair, kemudian pindah ke usus besar. Air diserap di usus besar. Bakteri di usus besar memecah bahan yang tersisa. Kemudian usus besar memindahkan bahan sisa ke dalam rektum - tempat penyimpanan untuk limbah ini Otot-otot di rektum mengeluarkan kotoran, yang disebut feses, dari tubuh melalui anus.

Kanker usus besar adalah jenis kanker yang dimulai di usus besar (usus besar). Kanker usus besar kadang-kadang disebut kanker kolorektal, yaitu istilah yang menggabungkan kanker usus besar dan kanker rektal, yang dimulai di rektum.

Peneliti di Harvard melakukan penelitian untuk mengeksplorasi apa dampak diet dan obat-obatan terhadap kejadian kanker.

Sebuah tinjauan baru-baru ini terhadap 80 analisis statistik yang diterbitkan selama 40 tahun terakhir mengeksplorasi pertanyaan ini. Ulasan tersebut dipublikasikan secara online pada 1 Oktober 2020, oleh jurnal Gut.

Secara keseluruhan, hasilnya mengecewakan karena tidak ada obat, makanan, atau suplemen tertentu yang menonjol dalam bukti. Tetapi para ilmuwan menemukan hubungan antara risiko kanker usus besar yang lebih rendah dan penggunaan obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) seperti aspirin, ibuprofen (Advil, Motrin), dan naproxen (Aleve) dan asupan buah-buahan yang lebih tinggi, sayuran, dan serat.

Publikasi tersebut menjelaskan bahwa tidak ada bukti bahwa NSAID mencegah kanker usus besar pada populasi umum, dan oleh karena itu Anda tidak boleh menggunakan NSAID hanya untuk pencegahan kanker kecuali disarankan oleh dokter Anda.

Tetapi mereka merekomendasikan bahwa membuat beberapa penyesuaian nutrisi dalam diet Anda, seperti menambahkan lebih banyak buah dan sayuran dan mendapatkan lebih banyak serat adalah masuk akal karena ini juga menawarkan manfaat kesehatan lainnya.

Ini bukan pertama kalinya koneksi ini terlihat. Semakin banyak penelitian yang menemukan bahwa peradangan kronis dikaitkan dengan kanker. Dan banyak penelitian lain telah menunjukkan hubungan antara diet pro-inflamasi dan penyakit kronis seperti diabetes tipe 2 dan penyakit jantung.

Dalam studi Harvard sebelumnya yang diterbitkan online pada 18 Januari 2018, oleh JAMA Oncology menunjukkan bahwa diet yang mendorong peradangan kronis dikaitkan dengan kanker kolorektal.

Berikut beberapa tips  mencegah kanker usus besar

1. Kurangi makanan yang berhubungan dengan peradangan
2. Mengurangi stres
3. Lakukan lebih banyak olahraga.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kanker makanan sehat
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top