Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sulit Napas, Tanda Pasti Mengidap Covid-19?

Dalam beberapa kasus, gejala penderita Covid-19 berkembang dari ringan menjadi parah dalam waktu singkat. Coronavirus adalah infeksi sistem pernapasan bagian atas yang menyerang paru-paru Anda. Dan dalam beberapa kasus, bahkan jantung Anda.
Janlika Putri Indah Sari
Janlika Putri Indah Sari - Bisnis.com 18 Mei 2021  |  08:33 WIB
Ilustrasi sesak napas. Ingat, semakin cepat Anda bertindak, semakin baik untuk pemulihan Anda dengan segera.  - Istimewa
Ilustrasi sesak napas. Ingat, semakin cepat Anda bertindak, semakin baik untuk pemulihan Anda dengan segera. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Jumlah kasus positif virus corona di Tanah Air terus melonjak. Dalam beberapa kasus, telah diketahui bahwa gejalanya berkembang dari ringan menjadi parah dalam waktu singkat. Bahkan, kini banyak orang di buat paradoid apakah dirinya telah terifeksi atau tidak.

Perasaan tidak tenang itu menimbulkan rasa sensitif akan kelalaian sekecil apa pun dalam mengidentifikasi gejala Covid-19 dapat menyebabkan komplikasi parah. Bahkan saat merasakan napas seperti terasa berbeda akan otomatis dihatuin bayangan rawat inap, dan bahkan kematian.

Meskipun tanda-tanda infeksi sistem pernapasan bagian atas ini mulai muncul secara perlahan. Namun, ada beberapa gejala yang mengindikasikan bahwa itu harus memerlukan perhatian medis segera. Sensasi terbakar di dada hanyalah salah satunya.

Melansir dari timesofindia, Selasa (18/5/2021), Coronavirus adalah infeksi sistem pernapasan bagian atas yang menyerang paru-paru Anda. Dan dalam beberapa kasus, bahkan jantung Anda.

Ini dapat menyebabkan nyeri dada atau sensasi terbakar di paru-paru dalam beberapa kasus. Sesuai dengan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS, rasa sakit atau tekanan yang terus-menerus di dada dapat berarti infeksi parah di paru-paru. Mencari perawatan medis darurat dapat membantu mengurangi risiko komplikasi parah dan kematian.

Studi menunjukkan bahwa sekitar 18 persen orang mengalami sesak dada dan ketidaknyamanan bersama dengan sesak napas saat menderita virus Covid-19. Ini lebih sering terjadi pada kasus yang parah dibandingkan dengan penyakit ringan.

Sekitar sepertiga orang yang meninggal dunia itu sebelumya mengeluhkan nyeri dada.

Alasan nyeri dada masih belum jelas. Namun para ahli di bidang ilmu kedokteran percaya bahwa nyeri dada saat Covid-19 bisa menjadi karena cidera jantung atau radang paru-paru.

Dalam beberapa kasus, SARS-CoV-2 dapat memasuki sel tubuh melalui reseptor yang disebut angiotensin-converting enzyme 2 (ACE2) dan dapat merusak sel lain serta menyebabkan peradangan.

Reseptor ini ditemukan di beberapa bagian tubuh termasuk jantung dan paru-paru.

Alasan lain bisa jadi pelepasan molekul yang disebut sitokin inflamasi, yang dapat menyebabkan kerusakan sel jantung. Fenomena ini disebut sindrom badai sitokin. Itu akan merusak otot jantung, yang menyebabkan komplikasi terkait jantung.

Komplikasi berlangsung lebih cepat pada mereka yang sudah menderita masalah terkait jantung.

Dalam kasus peradangan paru-paru, molekul inflamasi yang dilepaskan ke ruang pleura yaitu area antara lapisan kantung yang mengelilingi setiap paru-paru. Sehingga dapat memicu reseptor nyeri dan menyebabkan nyeri dada atau rasa terbakar.

Beberapa orang positif Covid-19 juga mengembangkan pneumonia yang melibatkan radang paru-paru, yang menyebabkan nyeri dada. Biasanya, gejala infeksi berkembang dalam 2-14 hari setelah terpapar virus. Selain itu, tidak semua kasus nyeri dada terjadi akibat infeksi SARS-CoV-2.

Sensasi terbakar di tenggorokan dan dada juga menandakan Covid-19. Gejala seperti sakit tenggorokan dan refluks asam dikaitkan dengan masalah pencernaan. Gejala ini lebih sering terjadi pada mereka yang memiliki riwayat penyakit gastrointestinal.

Diare, mual, muntah, sakit perut, refluks asam, sakit tenggorokan, dan sembelit adalah beberapa tanda umum masalah terkait perut yang dialami oleh kebanyakan orang yang menderita Covid-19.

Selain nyeri dada, jika Anda melihat salah satu dari gejala berikut, Anda harus mencari bantuan medis darurat.

Kesulitan bernapas, ketidakmampuan untuk bangun atau tetap terjaga, bibir, kuku, dan kulit berwarna abu-abu pucat atau biru, nyeri atau tekanan dada yang terus-menerus.

Ingat, semakin cepat Anda bertindak, semakin baik untuk pemulihan Anda dengan segera.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sesak napas Covid-19
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top